?

Log in

Previous Entry | Next Entry

Tidak ada keraguan mengenai guru-guru yang telah membentuk kehidupan kita. Walau bagaimanapun, kita tidak boleh bayangkan bahawa isu sistem pendidikan kita masih tidak mencapai tahap yang membanggakan. Isu ini memang berkait rapat dengan golongan pendidik.

Kes-kes murid-murid dan pelajar tidak berinteraksi dan berkomunikasi di dalam bilik darjah telah diketahui umum. Sekiranya anda membuat pertanyaan, anda adalah seorang yang bermasalah. Jika perlu ‘menghafal’ atau ‘berserah kepada takdir’ untuk berjaya dalam peperiksaan, mengapa anda perlu membuat pertanyaan?

Ada isu yang seragam dengan hubungan pelajar-pendidik di sekolah-sekolah Malaysia. Pendidik dikatakan ‘kemaruk kuasa’ walhal pekerjaannya adalah untuk melatih dan mendidik.

Nampaknya apa pendidik kita telah menunjukkan bahawa kita adalah masyarakat kasar dan ganas.

Persekitaran dan pengawalan bilik darjah adalah bersifat diktator. Pelajar digesa untuk takut dan patuh akan pendidik.

Dalam situasi yang tidak keruan ini jugalah masyarakat dianjurkan dengan budaya menyambut Hari Guru, yang meletakkan pendidik pada platform sebagai ‘raja sehari’, dan bukannya dengan menganggap mereka sebagai profesional.

Guru diketahui kerap tidak berada di dalam bilik darjah atau sekolah kerana mesyuarat, menghadiri bengkel dan latihan. Kanak-kanak dan penjaga tidak boleh menegur salah laku yang berlaku kerana tatacara dan bidang yang disemai dalam sistem pendidikan kita.

Lain-lain bentuk yang turut berada dalam kelas ini adalah hukuman dan penderaan.

Berita mengenai guru Malaysia menyalahgunakan kuasa terhadap pelajar adalah biasa. Cerita seperti ini kerap muncul dalam akhbar dan media massa. Tentunya kita melihat apa yang berlaku sebagai sesuatu yang tidak normal. Namun, kekerapan isu yang berlaku hanya dilihat sekadar hanya kes yang dilaporkan.

Walaupun hukuman adalah tidak dibenarkan, namun sebahagian besar masyarakat Malaysia masih percaya ‘menghukum dengan merotan, merosakkan kanak-kanak’.

Anda tentunya tertanya-tanya atau memikirkan bagaimana anak-anak sekolah beriya-iya dan berkira-kira untuk menyambut Hari Guru apabila mereka pergi ke kelas setiap pagi.

Anda mungkin berkata kejadian dan laporan salahguna kuasa guru adalah kejadian terpencil. Tidak semua guru akan menghukum memukul anak-anak kecil kerana tidak melakukan kerja rumah.

Pihak pentadbir sekolah seharusnya berupaya mengawal kebimbangan dan tahap disiplin di sekolah.

Nampaknya apa pendidik kita telah menunjukkan bahawa kita adalah masyarakat kasar dan ganas. Orang yang mempunyai pengaruh yang besar akan menggunakan kekejaman untuk menjinakkan yang lemah.

Kita amat bersetuju bahawa pendidik adalah individu yang paling penting untuk pembentukan dan pembangunan negara dan Hari Guru perlu diadakan namun kita juga perlu mengambil kira mereka yang bertanggungjawab terhadap tindakan yang tidak wajar terhadap anak-anak sekolah.

Kejadian pendidik menghukum murid sehingga menjadi viral harus di kawal dengan baik dan sempurna dan ini memerlukan pelaksanaan undang-undang yang mantap dan memerlukan perubahan sosial.

Untuk perubahan sosial menjadi kenyataan, ia adalah penting untuk bermula dengan mengharuskan atau tidak menyambut Hari Guru secara besar-besaran, dan mungkin berubah menjadi Hari Pendidik-Pelajar. Ini patut menjadi hari menyokong hubungan yang mesra, menghargai dan penuh keterbukaan di kalangan pelajar dan pendidik. Kita perlu merubah kearah yang lebih ceria berbanding dekad kebelakangan ini.

Pada Hari Guru, kanak-kanak bimbang dan risau tentang membeli kad ucapan untuk guru dan bersaing dengan rakan-rakan pelajar dalam memberi mereka hadiah yang bermakna. Sebaliknya, kita perlu membuat mereka mengharapkan ia sebagai satu hari dimana sesi perbincangan dan bersoal jawab dengan guru-guru bagaimana untuk menjadikan sekolah mereka tempat yang lebih baik, bebas daripada keganasan dan buli.

Mungkin penulisan ini berbunyi negatif namun perbincangan diatas kebenaran dan keterbukaan adalah langkah terbaik. Apabila seorang guru berasa bertanggungjawab terhadap tindakan-tindakan mereka, pelajar akan dilahirkan semula di dalam kelas. Jika guru-guru kekal tidak berubah, ia harus dimaklumkan dan ia adalah hari yang kita tidak patut menyambut Hari Guru.

“Tidak semua orang sama, namun tetap ada batu-batu di dalam lautan mutiara, dan batu-batu yang wujud di dalam lautan mutiara mewujudkan pendapat terhadap lautan tersebut”.

Azizi Ahmad adalah pembaca FMT

Di atas kepercayaan kebebasan bersuara tanpa wasangka, FMT cuba untuk berkongsi pandangan dengan pihak ketiga. Artikel yang disiarkan ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mempunyai kaitan dengan FMT

Artikel ini ditulis secara-men-men dan diterima oleh media berdasarkan urutan 'Hari Guru, antara keikhlasan dan harapkan balasan FMT Opinion 17 May 2016'

Posts from This Journal by “celebration” Tag

  • Spread love to all

    SOME 2,500 years ago in ancient India, an Arya Prince was born in the gardens of Lumbini. He was Siddhartha. Although predicted to be a great…

  • Hari Guru, antara keikhlasan dan harapkan balasan

    Semalam. 16 Mei. Hari Guru. Hari Guru kembali lagi dan ia kini menjadi pesta masyarakat di negara ini, bukan saja di kalangan anak-anak kita tetapi…

  • Much to celebrate

    Malaysia has moved on, embracing and accepting the talents of women. The Grant Thornton International Business Report revealed that Malaysia has…

Latest Month

July 2017
S M T W T F S
      1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031     

Tags

Powered by LiveJournal.com
Designed by Tiffany Chow