?

Log in

Previous Entry | Next Entry

Pengalaman dari La Masia, Barcelona

Untuk menjadi juara, anda  perlu untuk bermula dari awal usia muda. Seseorang perlu berada di dalam akademi untuk mempelajari profesion seperti kelab  Barcelona.

Malaysia juga sudah mengikut jejak tersebut dengan penubuhan Akademi Bolasepak Negara dibawah Program Penubuhan Bola Sepak Negara.

Mungkin ramai tertanya-tanya apa perkembangan akademi tersebut dan mungkin juga ada yang tidak kisah pun akan kewujudan akademi tersebut kerana sudah boleh mengagak apa yang berlaku.

Bagi yang berminat tentu ingin tahu perjalanan dan perkembangan rutin harian samada adakah program tersusun dan sistematik dijalankan.

Bagi yang mempelajari sains sukan pastinya menganggap kehidupan harian untuk akademi  tersebut sama sahaja seperti sekolah sukan lain di dunia.

Satu jumlah yang besar masa dihabiskan untuk akademik iaitu dari jam 8:00-14:00, sementara latihan sukan dan permainan adalah  tidak lebih daripada 1 jam 30 minit.

Sesuatu akademi perlu mempunyai falsafah kecemerlangan, mudah dan berkesan; contohnya memberi tekanan, mengekalkan pemilikan dan menyerang.

Folguera, pengarah akademi  bolasepak Barcelona menyatakan mereka “sentiasa mencari pemain yang bukan fizikal tetapi seorang pemikir yang sangat baik, yang bijak membuat keputusan,  mempunyai bakat, teknik dan ketangkasan. Kekuatan fizikal tidak penting.”

Kelab Barcelona sendiri mempunyai bangunan berharga € 8.800.000 untuk membina kira-kira 83 anak-anak muda, sekali gus memberi anak-anak muda keadaan yang optimum untuk berjaya.

Pemain harus diterapkan nilai menyukai permainan dan bukan kemenangan mutlak.

Akademi La Masia lebih tertumpu kepada pendekatan holistik dan bukan hanya bermain bola sepak. Walaupun beberapa akademi lain berlatih selama lebih dua jam setiap hari, Barcelona adalah berbeza.

Matthias Krug BBC menulis: "hasil intipan yang dijalankan terhadap pemain muda yang tinggal di La Masia, mereka hanya bermain bola sepak satu setengah jam setiap hari." Sebaliknya, penekanan adalah  lebih ke atas kerja-kerja sekolah, dengan pemain dijangka menghadiri kelas tambahan dengan tutor di La Masia apabila mereka kembali ke pusat setelah seharian di sekolah.

Dengan cara ini, pelajar-pelajar yang gagal  dalam bola sepak profesional boleh memilih universiti atau mencari pekerjaan lain. "

"Bagi kebanyakan daripada anak-anak muda yang berbakat," jelas Folguera, "belajar di universiti adalah lebih  berprestij.  Ia membangunkan watak sukan yang sempurna."

Tidak semua anak-anak yang dipilih ke akademi akan diserapkan ke pasukan utama. Jika mereka gagal mendapatkan tempat dalam pasukan akademi, mereka memerlukan Pelan B ".

Kelab  Barcelona juga menekankan  pentingnya  nilai kesabaran, kerendahan hati dan kerja keras.  Peserta akademi dan ibubapa juga dimaklumkan dan dijelaskan bahawa “jika anda telah berusaha dan memberikan semua yang anda  boleh untuk mencapai matlamat, anda tidak perlu  malu dan kecewa jika anda gagal menempatkan diri di akademi.”

Barcelona hanya tahu satu cara untuk bermain, iaitu ‘bermain dengan bola’. Latihan di La Masia adalah  sama bagi setiap pasukan, tidak kira sama ada ia adalah U8 atau U16 pasukan. Ideologinya kuat dan bersih.

Ia melibatkan sentiasa bermain pada rentak yang tinggi mampu memintas dan berjaya dalam latihan. Di samping itu, etos kelab yang kuat dan terdapat peraturan penampilan yang ketat, La Masia mengutamakan disiplin.


Falsafah melayan semua orang sama rata adalah sangat penting di Barcelona, ​​ini adalah kerana mereka memahami bahawa pelajar boleh menjadi pemain utama masa depan dan oleh itu layak dilayan seadilnya.

Azizi Ahmad Berita Harian Ultras Sekilas Pandang Ahad 6 November 2016

Tags:

Posts from This Journal by “sukan” Tag

Latest Month

July 2017
S M T W T F S
      1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031     

Tags

Powered by LiveJournal.com
Designed by Tiffany Chow