Berhati-hati sertai pasukan yang angkuh dan sombong

Selagi kita terus tersilap mengenai keyakinan untuk kecekapan, kita akan berakhir dengan terlalu ramai bertemu dengan mereka yang tidak cekap yang berjaya memperbodohkan orang lain dengan bertindak tegas, mengangkat diri sendiri , dan kekecewaan.

Satu-satunya penawar adalah curiga terhadap keyakinan yang berlebihan.

md_azizi_31052021.jpgSekiranya seseorang itu kelihatan bercakap sepanjang masa, terutama tentang diri mereka sendiri, atau memikirkan pencapaian dan kemahiran mereka daripada menyatakan minat pada orang lain, tanyakan pada diri sendiri: adakah ini gaya atau fakta?

Sama ada kita melihat penyampaian yang jujur ​​mengenai pandangan diri yang penuh khayalan atau cubaan untuk memalsukan kecekapan tidak menjadi masalah.

Walau bagaimana pun, anda mungkin berhadapan dengan seseorang yang berpotensi melemahkan pasukannya, baik kerana mereka terlalu fokus pada diri sendiri untuk mengambil berat terhadap orang lain, atau kerana mereka tidak mempunyai kesedaran diri, yang akan membatasi kemampuan mereka untuk menjadi bertambah baik.

Oleh kerana pemimpin angkuh lagi sombong takut akan kritikan dan perbezaan pendapat, mereka mewujudkan persekitaran yang rendah terhadap keselamatan psikologi.

Dan apabila orang takut untuk bersuara, pasukan berisiko mengalami kegagalan.

Hanya kerana kita melihat keangkuhan dalam tindakan dan memahaminya sebagai tanggungjawab yang berpotensi, ia tidak bermaksud menghadapinya secara langsung adalah tindakan terbaik.

Sekiranya kita bekerja untuk pihak atasan yang angkuh dan sombong, cubaan memberi kenyataan itu kepadanya tidak mungkin akan berjaya.

Untuk meminimumkan risiko yang dibuat oleh pihak atasan dan membantu pasukan anda berprestasi dengan baik, berusaha keras untuk menunjukkan komitmen kepada pasukan dan minat terhadap orang lain.

Tawarkan sokongan dan pertolongan, dan secara amnya akan menjadi kekuatan yang positif.

Sekiranya kita diminta memberi input mengenai pihak atasan anda dalam ulasan 360, itu mungkin peluang terbaik kita untuk membantu mereka meningkatkannya.

Bagaimanapun, tidak ada cara yang lebih baik untuk menilai prestasi pihak atasan daripada melalui maklum balas yang meningkat dari laporan langsung atau kakitangan bawahan.

Bagi mereka yang memilih pemimpin (lembaga pengurusan, pengurusan, pemilih), ingatlah bahawa angkuh dan sombong mungkin merupakan tanda tidak selamat dan usaha yang diperlukan untuk mengekalkannya menjadikan organisasi anda berisiko.

Dengan kaedah merangka semula ini, kita bebas untuk mencari tanda-tanda kecekapan sebenar dalam mengembangkan orang lain dan membolehkan kumpulan mencapai tujuan yang mencabar.

Bagi mereka yang memilih pekerjaan atau pasukan, nasihat yang sama digunakan dengan cara yang berbeza.

Berhati-hati dalam menyertai pasukan pemimpin yang angkuh dan sombong.

Soalan pertama anda ialah: Bolehkah saya belajar, berkembang, dan menyumbang semasa dipimpin oleh orang seperti ini?

Letakkan diri anda terlebih dahulu hanya dalam beberapa minit yang diperlukan untuk menjawab soalan itu dengan teliti.

Ini dapat menyelamatkan anda dari menjadi salah satu data statistik yang dikumpulkan dan pastinya akan meletakkan anda pada kedudukan yang lebih baik untuk menyumbang kepada tujuan yang bermakna di tempat kerja.

Apabila kita berhenti untuk mengenali malapetaka yang disebabkan oleh pemimpin yang tidak baik, kita dapat memilih pemimpin yang lebih baik dengan menyedari bahawa keangkuhan dan kesombongan terhadap apa itu: Kelemahan yang tidak dapat kita tanggung dalam dunia yang semakin tidak menentu dan mencabar.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 01 Ogos 2021

Keangkuhan lebih terserlah dari wajah keyakinan

Bolehkah ‘Ahli Kayangan’ Tidak Berkata Benar?

Takiyuddin telah kelirukan Dewan bertarikh 29 Julai 2021 sepatutnya berbunyi ‘Malaysia dikelirukan dan di’ceritakan yang tidak benar’ oleh pemegang amanah negara.

Patutkah ahli parlimen atau wakil rakyat terutama Menteri berkata tidak benar, memutar belit , mengelirukan, menipu, berbohong di parlimen?

Terdapat perbezaan antara berkata tidak benar dan berdusta

Tidak ada sesiapa pun yang mahu melihat ahli politik memberitahu ‘tidak benar, tetapi adakah praktikal untuk melarangnya?

Wujudkah "keistimewaan parlimen" untuk memungkinkan anggota parlimen mengajukan pertanyaan, mengemukakan pandangan, mengkritik, mencabar dan mengusulkan, tanpa rasa takut akan campur tangan dari luar Dewan, seperti, misalnya, tuntutan saman untuk fitnah?

Keistimewaan yang ada diberikan adalah kekebalan terhadap apa yang diutarakan oleh ahli parlimen, tetapi tentu ada hadnya: pengundi harus tidak lagi menjadikan mereka calon wakil pilihan raya berikut jika mereka mengatakan perkara-perkara yang sangat tidak cerdik atau menjijikkan, atau perkara yang berlawanan dengan apa, yang sebelumnya mereka katakan sekiranya terpilih dahulu.

Adakah hak istimewa parlimen melindungi mereka daripada berkata tidak benar?

Ada beberapa perkara yang tidak benar yang diberitahu kepada parlimen sejak kebelakangan ini: contohnya dolak-dalik darurat, dan persoalan yang membimbangkan tentang ini adalah apakah itu bukan kebenaran tetapi sebenarnya pembohongan.

Berkata tidak benar adalah pembohongan yang disengajakan dan disedari, yang tujuannya adalah untuk menyesatkan dan memanipulasi; dan dalam hal pengadilan tertinggi di negeri ini, pengadilan parlimen, penyalahgunaan yang disengajakan dan disengajakan sesama ahli perundangan dan orang awam pada umumnya adalah masalah yang sangat serius.

Atas sebab ini , adakah ia menjadi kes terbuka dan tertutup bahawa adalah salah untuk ‘tidak berkata benar’ di parlimen.

Persoalanya, adakah tidak mengapa untuk berkata ‘tidak benar’ di parlimen?

Patutkah ahli parlimen ditangkap dan didakwa apabila disyaki ‘tidak berkata benar’ , haruskah mereka menjalani hukuman penjara dan pengusiran dari Dewan Rakyat jika disabitkan kesalahan?

Adalah menjadi  kes yang baik untuk memikirkannya, memandangkan keburukan yang dilakukan oleh ahli parlimen berpotensi sangat besar.

Kita semua tahu bahawa kekadang ‘berkata tidak benar’ dapat menjaga kedamaian dalam kehidupan rumah tangga, menyelamatkan rasa malu (kepada orang lain dan juga diri sendiri), menenangkan ketakutan, meyakinkan ketika jaminan sangat penting, merangkumi maklumat penting yang mungkin dicari oleh musuh, dan banyak lagi.

Berkata tidak benar tidak selalu menjadi perkara yang buruk dan kadang-kadang adalah perkara yang baik: walaupun sangat penting keadaannya dan kes apa yang dapat dibuat sebagai pembenarannya, memandangkan nilai kebenaran yang sangat tinggi menjadikan permintaan untuk kebenaran adalah kehendak amalan.

Terdapat tempat di mana berbohong tidak pernah boleh diterima: misalnya dalam sains.

Terdapat tempat di mana berbohong sangat tidak diingini: di mahkamah perundangan , misalnya.

Terdapat tempat di mana berbohong adalah suatu keperluan: misalnya, bila disoal oleh musuh.

Bagaimana dengan di parlimen? Mungkinkah dibolehkan berbohong di Dewan Rakyat?

Sekiranya apa yang ingin mereka lakukan adalah isu dasar, pilihan dan keutamaan, bukannya sesuatu yang dibenarkan atas dasar alasan yang baru saja dibayangkan, maka berkata tidak benar itu jelas tidak dapat diterima, dan merupakan jenis kes di mana timbul persoalan mengenai sekatan.

Sekiranya sekatan itu sah? Mungkin ada yang mengatakan bahawa hal itu bergantung pada kesan terhadap kebebasan bersuara, itulah hak istimewa parlimen yang harus dilindungi.

Andainya terdapat kecurigaan dengan berkata tidak benar atau berbohong dapat mengakibatkan penangkapan dan tuduhan walaupun kecurigaan itu ternyata tidak berasas, akan ada pengaruh yang pasti pada bagaimana anggota parlimen menyatakan diri mereka.

Dengan kerana , mereka yang terlibat akan mengatakan, lebih baik menerima bahawa walaupun sesekali berlaku pembohongan untuk melindungi kekebalan umum, daripada menambahkan sanksi yang menghalang ucapan.

Kesalahan moral yang berkaitan dengan pembohongan mengenai perkara penting di tempat penting seperti parlimen atau akhbar adalah sanksi itu sendiri, seperti juga sikap pengundi konstituen terhadap perwakilan yang terperangkap dalam tindakan berbohong secara sengaja. Adakah ini tidak cukup untuk mengatasi masalah itu?

Walaupun seseorang mungkin tidak menerima hujah bahawa undang-undang menentang berbohong di parlimen akan memberi kesan yang tidak diingini terhadap sifat perbahasan parlimen, pertimbangan opprobrium (mengaibkan) saja dapat mendorong seseorang untuk menjawab pertanyaan tajuk dengan berkata TIDAK.

Azizi Ahmad Solidaritas Politik 30 Julai 2021

Bolehkah ‘ahli kayangan’ tidak berkata benar

Patutkah atau bolehkah ahli parlimen atau wakil rakyat terutama Menteri berkata tidak benar, memutar belit , mengelirukan, menipu, berbohong di parlimen?

Terdapat perbezaan antara berkata tidak benar dan berdusta

Tidak ada sesiapa pun yang mahu melihat ahli politik memberitahu ‘tidak benar, tetapi adakah praktikal untuk melarangnya?



Wujudkah "keistimewaan parlimen" untuk memungkinkan anggota parlimen mengajukan pertanyaan, mengemukakan pandangan, mengkritik, mencabar dan mengusulkan, tanpa rasa takut akan campur tangan dari luar Dewan, seperti, misalnya, tuntutan saman untuk fitnah?

Keistimewaan yang ada diberikan adalah kekebalan terhadap apa yang diutarakan oleh ahli parlimen, tetapi tentu ada hadnya:
pengundi harus tidak lagi menjadikan mereka calon wakil pilihan raya berikut jika mereka mengatakan perkara-perkara yang sangat tidak cerdik atau menjijikkan, atau perkara yang berlawanan dengan apa, yang sebelumnya mereka katakan sekiranya terpilih dahulu.

Adakah hak istimewa parlimen melindungi mereka daripada berkata tidak benar?

Ada beberapa perkara yang tidak benar yang diberitahu kepada parlimen sejak kebelakangan ini: contohnya dolak-dalik darurat, dan persoalan yang membimbangkan tentang ini adalah apakah itu bukan kebenaran tetapi sebenarnya pembohongan.

Berkata tidak benar adalah pembohongan yang disengajakan dan disedari, yang tujuannya adalah untuk menyesatkan dan memanipulasi; dan dalam hal pengadilan tertinggi di negeri ini, pengadilan parlimen, penyalahgunaan yang disengajakan dan disengajakan sesama ahli perundangan dan orang awam pada umumnya adalah masalah yang sangat serius.

Atas sebab ini , adakah ia menjadi kes terbuka dan tertutup bahawa adalah salah untuk ‘tidak berkata benar’ di parlimen.

Persoalanya, adakah tidak mengapa untuk berkata ‘tidak benar’ di parlimen?

Patutkah ahli parlimen ditangkap dan didakwa apabila disyaki ‘tidak berkata benar’ , haruskah mereka menjalani hukuman penjara dan pengusiran dari Dewan Rakyat jika disabitkan kesalahan?

Adalah menjadi kes yang baik untuk memikirkannya, memandangkan keburukan yang dilakukan oleh ahli parlimen berpotensi sangat besar.

Terdapat tempat di mana berbohong tidak pernah boleh diterima: misalnya dalam sains.

Terdapat tempat di mana berbohong sangat tidak diingini: di mahkamah perundangan , misalnya.

Terdapat tempat di mana berbohong adalah suatu keperluan: misalnya, bila disoal oleh musuh.

Bagaimana dengan di parlimen? Mungkinkah dibolehkan berbohong di Dewan Rakyat?

Sekiranya apa yang ingin mereka lakukan adalah isu dasar, pilihan dan keutamaan, bukannya sesuatu yang dibenarkan atas dasar alasan yang baru saja dibayangkan, maka berkata tidak benar itu jelas tidak dapat diterima, dan merupakan jenis kes di mana timbul persoalan mengenai sekatan.

Andainya terdapat kecurigaan dengan berkata tidak benar atau berbohong dapat mengakibatkan penangkapan dan tuduhan walaupun kecurigaan itu ternyata tidak berasas, akan ada pengaruh yang pasti pada bagaimana anggota parlimen menyatakan diri mereka.

Kesalahan moral yang berkaitan dengan pembohongan mengenai perkara penting di tempat penting seperti parlimen atau akhbar adalah sanksi itu sendiri, seperti juga sikap pengundi konstituen terhadap perwakilan yang terperangkap dalam tindakan berbohong secara sengaja. Adakah ini tidak cukup untuk mengatasi masalah itu?

Walaupun seseorang mungkin tidak menerima hujah bahawa undang-undang menentang berbohong di parlimen akan memberi kesan yang tidak diingini terhadap sifat perbahasan parlimen, pertimbangan opprobrium (mengaibkan) saja dapat mendorong seseorang untuk menjawab pertanyaan tajuk dengan berkata TIDAK.

Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Columnist 30 Julai 2021

Samakah pemecatan terancang dengan pendakwaan terpilih?

Kanun kecam usaha terdesak PN lakukan pendakwaan terpilih terhadap Syed Saddiq bertarikh 22 Julai 2021 menjadi rujukan.

Turut tersiar di media utama Ahli Parlimen Muar, Syed Saddiq Syed Abdul Rahman tiba di Kompleks Mahkamah Kuala Lumpur untuk menghadapi dua pertuduhan membabitkan penyelewengan dana politik lebih RM1 juta dan kesalahan pecah amanah jenayah.md_azizi_31052021.jpg

Pendakwaan yang dikenakan itu amat diragui dan bermotifkan politik untuk menekan Syed Saddiq supaya memberi sokongan kepada Tan Sri Mahiaddin Md Yasin.

Jika dalam aspek pekerjaan , terdapat satu istilah ‘pemecatan terancang’ (constructive dismissal) mungkin ‘pendakwaan terpilih atau terancang’ (constructive indictment) boleh dikaitkan.

Sekiranya anda pernah menonton rancangan prosedural polis, anda mungkin telah mengetahui semua yang anda tahu mengenai proses prosedur undang-undang jenayah daripadanya.

Anda melihat suspek ditangkap, mirandized (memaklumkan kepada tertuduh mengenai hak perundangannya), dan mereka kemudiannya ditetapkan pertuduhan di mahkamah.

Tetapi pada hakikatnya, proses cubaan untuk mengadili seseorang untuk tuduhan melakukan jenayah kesalahan sangat berbeza.

Salah satu perkara pertama yang berlaku dalam proses ini adalah dakwaan atau membuat pertuduhan ke atas seseorang atas kesalahan itu.

Sekiranya dakwaan terdapat cukup bukti untuk membuktikan bahawa seseorang melakukan kesalahan jenayah, maka mereka akan didakwa.

Bahagian yang benar-benar membingungkan ialah dakwaan boleh hadir ketika dan pada bahagian proses perbicaraan.

Selalunya, seseorang akan mengetahui bahawa pihak berkuasa akan mendakwa mereka yang melakukan kesalahan jenayah; biasanya bukan sesuatu yang mengejutkan seseorang.

Di kebanyakan negara, jemaah juri (grand jury) akan memutuskan sama ada mahkamah (pendakwaan) mempunyai cukup bukti untuk menuduh seseorang melakukan jenayah.

Jemaah juri adalah sekumpulan orang yang dipanggil oleh pendakwa untuk melihat dan memastikan semua bukti yang ada dalam satu kes.

Sama ada anda menghadapi dakwaan atau sudah didakwa, itu tidak bermakna anda telah didapati bersalah atas kesalahan.

Untuk disabitkan dengan jenayah, mahkamah mesti meyakinkan juri dengan keraguan yang munasabah bahawa anda melakukan jenayah; pada dasarnya lebih besar daripada kemungkinan 99% anda melakukan jenayah tersebut.

Tidak ada peraturan yang nyata dan pantas yang merangkumi seseorang mesti berada di penjara setelah didakwa.

Keputusan ini dibuat pada awal proses perbicaraan pada bon perbicaraan.

Perbicaraan bon adalah di mana pihak pendakwa dan pihak pembelaan hadir untuk membantah sama ada seseorang harus dibebaskan dengan bon ikatan, dan berapa banyak yang seharusnya ditetapkan.

Selepas anda didakwa, anda akan menjalani perbicaraan. Namun, untuk diadili seadilnya bukanlah sesuatu yang begitu hambar dan kering seperti yang digambarkan di televisyen.

Kesepakatan pengakuan (plea deal) bermaksud bahawa anda mengaku bersalah atau tidak terhadap tuduhan tersebut dan menjalani hukuman yang lebih rendah daripada yang anda alami sekiranya kes anda diadili dan anda di sabitkan kesalahan.

Peguam anda mesti membawa setiap kesepakatan pengakuan yang ditawarkan oleh pihak pendakwaan kepada anda untuk membuat keputusan sama ada untuk menerimanya.

Dan, jika anda disabitkan dengan kesalahan, anda berhak untuk mengemukakan rayuan di atas kesalahan tersebut.

Perkara penting yang harus dilakukan apabila anda atau orang yang disayangi didakwa melakukan jenayah adalah dengan mengambil peguam untuk membantu anda menavigasi sistem keadilan jenayah.

Walaupun anda melakukan kesalahan atau jenayah yang mana anda telah dituduh, anda masih mempunyai banyak hak yang harus dijunjung tinggi melalui proses perbicaraan.

Azizi Ahmad adalah pembaca yang minat dengan drama bersiri ‘For Life

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 29 Julai 2021

Kerja Kontrak atau Tetap

Isu terkini di Malaysia selain politik, Covid-19 dan wabak yang semakin berleluasa adalah kakitangan ‘kontrak’ bergelar ‘pegawai perubatan’

Mungkin bidang pekerjaan kontrak lain (sungguh pun JASA sudah senyap) belum lagi terkesan

Namun ada pandangan tentang kebaikan dan keburukan perkhidmatan pekerjaan secara kontrak berbanding pekerjaan tetap yang harus dipertimbangkan oleh majikan ketika mengambil jawatan baru atau sedia ada.

Sektor pekerjaan mungkin menggunakan campuran pelbagai jenis pekerjaan yang berbeza untuk memenuhi keperluan buruh.

Jenis kakitangan atau pekerja ini mungkin termasuk kontrak sepenuh masa, sambilan, dan bebas.

Apabila melihat kebaikan dan keburukan pekerjaan kontrak berbanding pekerjaan tetap, penting untuk memahami perbezaan antara jenis pekerjaan ini.

Untuk meneruskan hidup, seseorang itu haruslah bekerja untuk mendapat upah.

Seseorang pekerja adalah orang yang bekerja untuk orang lain atau organisasi secara tetap.

Seorang pekerja boleh menjadi orang yang bekerja sama ada secara sambilan atau sepenuh masa untuk sesuatu perkhidmatan.

Pekerja ini diharapkan dapat bekerja berdasarkan perjanjian pekerjaan dan menerima pembayaran secara berterusan.
Individu ini mungkin menerima pembayaran dalam bentuk gaji atau upah setiap jam.

Dalam hal pekerja kontrak, mereka biasanya telah sedia maklum ketika dalam memohon jawatan dan tentunya tahu dan faham untuk memberikan perkhidmatannya kepada penawar pekerjaan.

Pekerja kontrak biasanya bersetuju untuk berkhidmat dalam  jangka masa yang telah ditentukan dan pada kadar jam atau harian yang ditetapkan.

Biasanya, pekerja kontrak diambil bekerja untuk projek jangka pendek dan diberi tugas khusus untuk disiapkan.

Pekerja kontrak diharapkan dapat bekerja secara bebas dan mengekalkan kemahiran pengurusan diri yang tinggi.

Setiap jenis pekerjaan ini mempunyai kebaikan dan keburukan untuk urusan perkhidmatan  dan pekerja.

Sebilangan besar perbezaan antara pekerja kontrak dan pekerja tetap berkisar pada bagaimana pekerja diharapkan bekerja, jenis pekerjaan yang diharapkan dapat dihasilkan, dan faedah yang mereka terima dari organisasi  tempat mereka bekerja.

Kelebihan Menjadi Pekerja Tetap

• Mengekalkan waktu kerja dan / atau jadual kerja yang ditetapkan.

• Kurang risiko kewangan kerana menerima gaji tetap.

• Mengekalkan harapan kerja yang berterusan.

• Majikan biasanya memberikan cuti berbayar, waktu percutian, dan / atau gaji percutian.

• Cukai pendapatan ditolak dari gaji.

• Mungkin mendapat insentif atau faedah tambahan daripada majikan, seperti bonus.

Kekurangan Menjadi Pekerja Tetap

• Biasanya berulang-alik ke pejabat setiap hari.

• Hanya mempunyai hari cuti yang terhad setiap tahun.

• Dibekalkan dengan ruang kerja yang terhad.

• Mungkin tidak mempunyai kemampuan untuk bercabang dan mencuba pelbagai jenis pekerjaan.

• Kurang kebebasan untuk menentukan jadual sendiri.

• Kurang peluang untuk merundingkan kadar gaji.

Kelebihan Menjadi Pekerja Kontrak

• Biasanya menerima upah yang lebih tinggi daripada pekerja tetap.

• Mungkin berpeluang bekerja dari jarak jauh.

• Jadual dan waktu kerja yang fleksibel.

• Pengawalan yang lebih tinggi terhadap jumlah kerja dan jenis pekerjaan yang disiapkan.

• Mempunyai kemampuan untuk menguji organisasi dan mencuba pelbagai organisasi.

• Mempunyai akses untuk belajar kemahiran tambahan dengan cepat.

Kekurangan Menjadi Pekerja Kontrak

• Lokasi kerja mungkin berubah secara drastik, bergantung pada tempat organisasi berada.

• Mungkin berulang-alik lama atau mesti pergi ke lokasi kerja.

• Kerja tidak dijamin dan mungkin berubah dalam masa yang singkat.

• Percutian dan cuti tidak dibayar oleh organisasi dan mesti dirancang dengan teliti.

• Mungkin menghadapi masalah kewangan kerana gaji yang ditetapkan tidak ada.

Faktor utama untuk menentukan antara pekerjaan tetap dan pekerjaan kontrak adalah jangkaan jangka masa kerja yang diambil pekerja.

Sekiranya memerlukan dan menyiapkan projek dengan tarikh atau jangka masa yang ditetapkan, pekerja kontrak mungkin lebih sesuai.

Sekiranya mengambil tugas yang berulang atau dijadualkan secara berkala, pekerja tetap adalah pilihan yang lebih baik.

Secara amnya, kebanyakan sector perkhidmatan awam  akan mengambil pekerja tetap sebagai kakitangan utamanya dan menggunakan pekerja kontrak berdasarkan keperluan untuk mengambil kerja tambahan yang tidak dapat diselesaikan oleh kakitangan teras.

Ini memberi peluang kepada perkhidmatan untuk menyelesaikan tugas dengan cepat atau menggunakan kemahiran khusus pekerja kontrak yang mungkin tidak tersedia dalam kakitangan teras organisasi.

Tidak kira jenis pekerja yang anda ambil, penting untuk menilai kemahiran mereka secara menyeluruh.

Calon harus melalui penilaian pra-pengambilan yang menentukan tahap kemahiran mereka, kemampuan untuk menyelesaikan pekerjaan yang diperlukan, dan kemampuan mereka untuk masuk ke dalam budaya organisasi.

Azizi Ahmad adalah pembaca yang pernah bekerja dengan perkhidmatan awam dan swasta

Kerajaan Swasta

Apabila kita berfikir tentang pemerintahan kerajaan , apa yang muncul di kepala kita?

Bagi kebanyak orang, gambar Agong, PM, bangunan parlimen , Putrajaya muka keluarga abah, pak long, pak Menteri mungkin terlintas di fikiran.

Itu adalah gambaran kekal dari pemerintah kerajaan , tetapi gambaran ini  tidak sepenuhnya mewakili fungsi sehari-hari bagaimana urusan aktiviti rakyat dilakukan.

Bagi pegawai dan kakitangan kerajaan biasa, gambaran yang lebih biasa adalah bahagian dalam bilik pejabat, bahagian belakang van dan lori sampah, atau penjara daerah dan lokap.

Sebilangan pekerjaan memberi pekerjaan kepada urusan kerajaan: pegawai polis, anggota bomba, pekerja sosial, dan sebagainya.

Yang lain, seperti akauntan, pengaturcara komputer, dan pakar sumber manusia, wujud di sektor swasta dan awam.

Jadi, bagaimana anda memilih sama ada bekerja di sektor swasta atau awam?

Seperti mana-mana pilihan, ada perkara positif dan negatif yang perlu dipertimbangkan.

Ramai juga yang bercita-cita bekerja dengan kerajaan dan ada juga yang mahu bekerja dengan swasta atau kerja sendiri.

Aspek terbaik dalam berkhidmat atau bekerja dengan perkhidmatan kerajaan termasuk:

Kestabilan: Tidak seperti sektor swasta di mana syarikat boleh menjadi ‘terlingkup’ atau gagal dalam urusan perniagaan, tetapi tidak  dalam perkhidmatan kerajaan (kecuali seseorang kakitangan itu sengaja ‘memperlingkupkan’ diri.

Agensi atau jabatan boleh ditutup atau berubah menjadi bentuk baru, tetapi akan selalu ada pekerjaan dalam kerajaan.

Pekerja akan selalu diperlukan untuk menyelesaikan tugas yang hanya dilakukan oleh kuasa pemerintah, dan pekerja tambahan akan selalu diperlukan untuk menyokongnya termasuklah mencipta jabatan seperti JASA dan sebagainya,

Fleksibiliti: Dalam sebilangan besar kedudukan, pekerja dapat dengan mudah mengekalkan keseimbangan kerja-kehidupan yang sihat.

Selain itu, jadual kerja telekomunikasi dan alternatif adalah perkara biasa di agensi kerajaan.

Untuk pekerjaan yang memerlukan pekerja menjalankan sebahagian besar urusan mereka di luar pejabat, organisasi kerajaan telah mula menyediakan peralatan untuk memudahkan tenaga kerja bergerak.

Faedah dan Kemudahan: Manfaat dalam perkhidmatan kerajaan hampir selalu melebihi pakej faedah sektor swasta.

Pekerja sering mempunyai rancangan penjagaan kesihatan yang unggul dengan kos yang lebih rendah dan rancangan persaraan yang baik.

Dalam kemelesetan yang berpanjangan, kedua-dua pakej faedah sektor kerajaan dan swasta semakin teruk. Namun, faedah kerajaan tetap lebih baik.

Waktu cut rihati: Akrual masa cuti adalah sangat memuaskan (bagi pegawai tinggi) , dan pengurus pentadbiran cenderung untuk membenarkan masa percutian. Cuti persekutuan diambilkira. Kerajaan negeri dan tempatan kadang-kadang mempunyai cuti tambahan mereka.

Namun begitu ada juga aspek yang terkurang  dalam perkhidmatan pekerjaan kerajaan termasuk:

Pertumbuhan dan kenaikan gaji yang mengambil masa : Penyesuaian kos sara hidup yang dibenarkan untuk kakitangan kerajaan jarang mengikuti inflasi, dan kenaikan merit hanya diberikan kepada peratusan kecil yang berprestasi tinggi (terutama yang mampu ‘akur perintah’).

Untuk kenaikan gaji yang besar, kakitangan kerajaan harus bersaing untuk mendapatkan jawatan kosong dengan gaji yang lebih tinggi.

Mengekalkan pekerjaan yang sama dalam organisasi yang sama tidak mungkin dilakukan sekiranya anda ingin memperoleh gaji tertinggi.

Potensi penghasilan terhad: Eksekutif kerajaan dibayar lebih rendah daripada rakan sektor swasta mereka. Untuk mencapai gaji yang besar, kakitangan kerajaan peringkat tinggi akan melompat ke sektor swasta.

Tahap kawalan yang rendah: Birokrasi tidak hanya membuat rakyat kecewa. Ini juga mengganggu pegawai kerajaan yang mahu menyelesaikan sesuatu dengan cepat. Jangkakan semua keputusan besar dan kecil akan melalui proses kelulusan formal.

Tidak kira apa yang anda mahu lakukan, kemungkinan anda dapat melakukannya dengan akur akan arahan perkhidmatan kerajaan.

Anda hanya perlu memastikan bahawa anda bersedia menghadapi aspek negatif sebagai ganti yang positif.

Azizi Ahmad adalah pembaca yang pernah bekerja dengan perkhidmatan awam dan swasta

Menilai kualiti kepimpinan diri sendiri

Kebanyakan dari kita dilihat tidak pandai menilai kualiti kepemimpinan sejati dan lebih tertarik dan mempercayai mereka yang kelihatan berjaya menarik kita  dengan ‘tutur kata dan tindakan keyakinan’ .

Malangnya, ini sering merupakan tanda kelemahan dan kejatuhan yang memang sukar.

Sebilangan besar masalah dunia disebabkan oleh kepimpinan yang buruk.md_azizi_31052021.jpg

Contohnya, bencana buatan manusia seperti perang, pembunuhan beramai-ramai, buruh paksa, dan penyalahgunaan kuasa terhadap  pekerja, menyumbang kepada kematian yang jauh lebih tinggi daripada bencana alam.

Seperti yang ditunjukkan oleh pandemik sekarang ini, bencana alam pun diperburukkan oleh pemimpin yang tidak cekap.

Negara yang gagal (disebut sebagai kegagalan pemimpin), institusi yang korup, dan sistem sosial yang tidak berfungsi yang menghentikan pencungkilan dan perkembangan bakat  dan menjalani kehidupan yang bahagia dan sihat akhirnya merupakan hasil kepemimpinan yang lemah.

Meihat kepada statistik ini:

• 65% pekerja di Amerika mengatakan mereka lebih sanggup menukar bos mereka daripada mengambil kisah tentang kenaikan gaji atau tidak.

• 75% berhenti kerja disebabkan oleh pegawai atasan langsung mereka, kepimpinan yang buruk menjadi penyebab utama pemberhentian kerja secara sukarela di dunia.

• Kajian meta-analitik menunjukkan bahawa "pekerja berhenti kerana bos, bukan pekerjaan." Penyelia toksik memberi kesan yang lebih besar terhadap perolehan daripada gaji.

• Kurang daripada 20% ahli majlis dewan yakin bahawa organisasi mereka mempunyai masalah terhadap kepimpinan mereka.

• Walaupun di negara demokratik, penilaian perakuan untuk pemimpin jarang melebihi 50%. Sebagai contoh, penilaian perakuan untuk ketua negara di EU melambung sekitar 40%.

Dalam salah satu buku terbaru yang diterbitkan, organisasi berhadapan dengan jurang yang meluas antara mereka yang bertanggung jawab terhadap orang lain dan mereka yang memiliki kemampuan untuk menolong orang lain untuk berjaya dalam peranan mereka.

Walaupun terdapat banyak sebab untuk jurang ini, yang sering kelihatan adalah ketidakmampuan untuk memilih pemimpin yang benar-benar kompeten dan bukannya hanya sekadar meyakinkan.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 25 Julai 2021

Bezanya menilai pemimpin yang tidak meyakinkan 286

Angkuh dari tidak yakin

Bagaimana kita dapat melepaskan diri dari perangkap yang berterusan ini?

Ia bermula dengan menyedari bahawa pemimpin yang angkun dan sombong cenderung tidak aman daripada yang kompeten.

Penyelidikan akademik baru-baru ini berkonsepkan narsisme bukan sebagai cinta diri tetapi sebagai kebencian diri dalam penyamaran.

Sebabnya tidaklah mengejutkan. Keangkuhan dan kesombongan ditakrifkan sebagai membesar-besarkan nilai atau kepentingan seseorang.

Ini memerlukan usaha dan dapat dilihat sebagai penutup untuk sesuatu yang seseorang tidak mahu diketahui atau ditemui.

Ini adalah usaha yang disengajakan untuk mengimbangi kelemahan atau kekurangan yang dirasakan sendiri.

Penyelidikan mengenai narsisisme mendapati bahawa keangkuhan dan kesombongan serta hak sering kali memerlukan desakan untuk pengesahan dan penegasan daripada orang lain.

Ini menerangkan mengapa narsisme dan media sosial adalah satu padanan yang dibuat di syurga (atau mungkin neraka?)

Kedua-dua versi The Office (UK dan US) mendapati bahawa bos narsisistik parodi sangat ingin melihat diri mereka dalam cahaya yang lebih baik daripada apa yang mereka benar lihat pada diri sendiri.

Bercakap tentang bakat yang sebenarnya kurang adalah strategi untuk memperbodohkan diri sendiri dengan memperbodohkan orang lain dan menunjukkan rasa tidak yakin dan selamat.

Inilah sebabnya mengapa para narsisis menjadi defensif dan agresif ketika dicabar atau diremehkan.

Merangka semula ciri keangkuhan dan kesombongan untuk menyelamatkan diri dari perangkap yang di sediakan oleh pemimpin yang tidak selamat memerlukan strategi.

Mungkin cara terbaik untuk membantu organisasi anda mengurangkan bilangan orang yang sombong dalam peranan kepemimpinan adalah dengan menyusun semula keangkuhan dan kesombongan sebagai kelemahan penyamaran.

Lagipun, mereka yang benar-benar yakin dengan kebolehan mereka biasanya berminat untuk tampil sebagai orang yang rendah hati, menyenangkan dan disukai walaupun melibatkan kesopanan yang salah.

Mereka yang paranoid akan penipuan dan berusaha untuk mempamerkannya sebagai usaha untuk memalsukan lebih banyak bakat daripada yang sebenarnya mereka miliki.

Berjaya menyusun semula strategi ini akan  menimbulkan rasa simpati kepada calon pemimpin dan bukannya kekaguman.

Azizi Ahmad adalah pembaca yang ‘yakin dengan diri sendiri’297

Ketahuilah bahawa ‘keangkuhan’ itu datang dari rasa tidak yakin

Yakin dan Pasti

Cabaran masakini bertambah tinggi sekarang kerana kualiti utama yang diperlukan dalam peranan kepemimpinan pada masa kini sangat berbeza dengan mereka yang melayani masyarakat terdahulu dengan baik.

Walaupun spesies manusia tidak banyak berubah dalam evolusi 300,000 tahun kita, dunia menjadi lebih kompleks secara dramatik, bersama dengan pemandangan bakat dan kemampuan.

Dalam 100 tahun yang lalu, kejayaan kerjaya anda , termasuk potensi kepemimpinan anda,  banyak didasarkan pada modal sosial anda (siapa yang anda kenal), eufemisme (ungkapan halus)  yang baik untuk nepotisme.

Ini beralih pada kedatangan era pengetahuan ke modal intelektual (apa yang anda ketahui), yang menjelaskan peningkatan kelayakan formal.

Atas sebab ini, kemahiran sukar, seperti yang disahkan oleh kelayakan universiti, menjadi pelincir kerjaya yang besar.

Walau bagaimanapun, hari ini kita hidup dalam era modal psikologi, di mana siapakah anda atau anda adalah siapa yang paling penting.

Pengetahuan dan kepakaran masih penting, tetapi kemampuan anda untuk berfikir, membuat, ingin tahu, dan berempati dengan orang lain, lebih penting terutama dalam peranan kepemimpinan kerana mesin akal akan berjuang untuk mengotomatisasi kemampuan ini (walaupun tidak ada keraguan bahawa pereka mereka akan mencuba).

Malangnya, ketika ramai yang cuba menilai sifat kepemimpinan asas seperti integriti, kesedaran diri, empati, atau rasa ingin tahu, kita terhambat oleh pilihan peribadi dan stereotaip sosial.

Sebilangan besar berpendapat bahawa mereka lebih kreatif, ingin tahu, jujur, dan sedar diri daripada sebenarnya.

Lebih buruk lagi, golongan lelaki cenderung dinilai lebih tinggi pada sifat kepemimpinan berbanding wanita, walau pun tidak semestinya bergantung pada kelayakan sebenar.

Apabila kita berusaha untuk mengesan kemampuan kepemimpinan pada orang lain, kita terganggu oleh maklumat yang tidak relevan yang diberikan dalam bentuk keyakinan, keberanian dan pencerobohan, yang berkaitan dengan gaya dan bukan hal sebenar.

Sayangnya, kita hidup di dunia di mana gaya tanpa zat akan membawa anda lebih jauh daripada zat tanpa gaya.

Untuk setiap Merkel atau Ardern di dunia, akan ada banyak lagi Trump, Bolsonaros, Orbans, dan Berlusconis.

Seperti yang telah tertulis sebelumnya, ini adalah alasan utama mengapa pemimpin yang rentan sangat diperlukan, dan mengapa pemimpin macho yang kelihatan "kuat" adalah liabiliti, melemahkan pasukan dan organisasi mereka.

Walaupun kita enggan mengikuti pemimpin yang mengatakan "Saya tidak tahu," kita harus memahami bahawa dalam dunia yang rumit jarang sekali pemimpin benar-benar mengetahui segalanya.

Oleh itu, mempunyai kesedaran dan kerendahan hati untuk mengatakan "Saya tidak tahu" adalah isyarat kekuatan dan kecekapan.

Pemimpin yang sama akan cenderung bekerja keras dan memanfaatkan kebijaksanaan pasukan yang tersebar dalam ekonomi pengetahuan, untuk menutup jurang antara apa yang mereka perlu ketahui dan apa yang sebenarnya mereka ketahui.

Malangnya, kerana terlalu ramai pemimpin yang paling kelihatan hari ini tidak terkenal dengan kerendahan hati atau keraguan diri yang rasional, sukar bagi rata-rata orang untuk memahami kepentingan sifat-sifat ini untuk kepemimpinan yang kompeten.

Perlu diingat bahawa pemimpin yang (sama) sombongnya itu juga tidak terkenal dengan kecekapan mereka.

Azizi Ahmad adalah pembaca yang ‘yakin dengan diri sendiri’455


Terlalu yakin dan pasti dalam dunia yang tidak menentu

Gambaran

Kita begitu tergoda dengan keyakinan bahawa kita akhirnya akan bersama pemimpin yang angkuh dan sombong.

Ini mungkin menjelaskan penekanan terhadap kerendahan hati pemimpin.

Kita menghargai apa yang tidak kita miliki: kerendahan hati, integriti, empati, dan altruisme (sifat yang menyenangkan orang lain).

Banyak kajian yang dijalankan secara konsisten tidak menemukan perbezaan keyakinan berdasarkan sama ada manusia adalah memang kompeten pada dimensi yang dimaksudkan.

Menurut penulis satu kajian: "Mereka yang memiliki pengetahuan yang terbatas dalam domain mengalami beban berganda: Bukan hanya mereka membuat kesimpulan yang salah dan kesalahan yang disesali, tetapi ketidakmampuan merampas kemampuan mereka untuk menyedarinya."

Dengan cara yang sama, semakin banyak kepakaran kita dalam sesuatu domain, semakin kita menyedari masih banyak yang perlu dipelajari.

Apa yang mendorong mereka yang berpendidikan dan rasional; yang secara semula jadi berminat untuk menjalani kehidupan yang baik dan memperbaiki diri dan orang yang mereka sayangi untuk memilih orang yang nampaknya tidak menyedari batasan mereka dan senang dengan diri mereka sendiri?

Jawapannya terletak pada psikologi manusia dan bagaimana ia berinteraksi dengan masyarakat moden.

Secara umum, kita tidak pandai menilai kecekapan orang lain.

Ini benar terutamanya untuk menilai kualiti kepemimpinan seperti kecekapan yang membina kekuatan orang lain dan membolehkan organisasi mencapai matlamat yang mencabar.

Ini cenderung kurang kelihatan daripada faktor luaran seperti daya tarikan, ketinggian, atau nada suara.

Dengan tidak mempunyai akses mudah untuk memahami isyarat sama ada pemimpin benar-benar kompeten, kita berpegang pada apa yang kita lihat dengan lebih mudah, iaitu keyakinan.

Ahli psikologi evolusi berpendapat bahawa sebab utama berkembangannya sikap terlalu yakin dan kesombongan dalam masyarakat, terutama pihak atasan, adalah bahawa cara terbaik untuk menipu orang lain adalah dengan menipu diri sendiri terlebih dahulu.

Bayangkan anda bercita-cita untuk menjadi pemimpin dan berkuasa dan anda telah berjaya menipu diri sendiri untuk berfikir bahawa anda hebat sedangkan sebenarnya anda tidak mempunyai kemahiran kritikal.

Sungguh pun  khayalan ini menjadikan anda kekurangan (liability) bertanggungjawab, berisiko bagi orang lain (terutamanya mereka yang mengikuti dan bergantung kepada anda), ia boleh menjadikan anda lebih popular.

Orang ramai akan tertarik kepada anda, memikirkan keyakinan anda menunjukkan kemahiran dan bakat daripada khayalan.

Voltaire pernah berkata, "Keraguan bukanlah keadaan yang menyenangkan, tetapi kepastian yang tidak masuk akal." Sebilangan besar orang lebih suka kepalsuan kepastian daripada rasa ragu.

Azizi Ahmad adalah pembaca yang sering merendah diri 362

Sains membantu menjelaskan gambaran pemimpin angkuh