kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Di antara roti dan rotan

DALAM tiga empat hari ini, kita berpolemik mengenai isu rotan apabila Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat, Datuk Seri Rohani Abdul Karim berkata, kementeriannya sedang menggubal akta baharu yang mengenakan hukuman kerana merotan anak.

Katanya, akta itu kini dalam peringkat akhir untuk diperhalusi oleh Jabatan Peguam Negara. Kenyataan beliau menerima banyak tentangan kerana hampir kesemua pihak mengatakan bahawa merotan itu adalah pendekatan dalam mendidik anak di Malaysia.

Rotanlah anak-anak kamu dengan roti

Gunalah kasih sayang untuk mendidik lepaih rotan dengan roti ni bagi makan roti ni ... win-win situation lah no ...


Ia juga adalah pendekatan yang dibolehkan oleh agama Islam. Tentangan yang sebenarnya maklum balas ini akan diperhalusi agar ia benar-benar adil supaya ibu bapa mahupun para guru tidak sewenang-wenangnya boleh dipenjarakan kerana menghukum dengan merotan.

Begitulah respons TPM, yang juga Menteri Pendidikan, Tan Sri Muhyiddin Yassin pula. Merotan adalah suatu bentuk hukuman yang lazim dikenakan oleh ibu bapa, guru dan juga guru besar di atas sesebuah kesalahan seseorang pelajar.

Sebagai kanak-kanak, saya pernah dirotan oleh emak dan ayah. Saya masih ingat ada lima batang rotan yang tersisip di dinding. Apabila menakal seperti lambat pulang ke rumah selepas mengaji kerana melencong bermain dengan kawan-kawan, rotanlah hukuman yang menanti apabila pulang ke rumah melewati waktu Maghrib.

Saya disuruh untuk memilih rotan mana yang saya mahu. Pilihlah di antara yang paling halus, kira-kira setebal penyedut minuman, atau yang tebal sebesar ibu jari.

Yang halus, pedihnya membakar bila terkena betis. Yang tebal menimbulkan rasa sengal dan kebas. Di zaman sekolah pun begitu. Saya dan kawan-kawan sekolah pun pernah dirotan guru dan guru besar.

Sakit memanglah sakit. Ia menghentikan kami daripada melanggar sesebuah peraturan. Tetapi seketika sahaja. Sebagai budak-budak yang mudah lupa akan kesilapan, esok lusa kesalahan bising dalam kelas diulangi kembali dan kami dibelasah lagi.

Pendek kata, serik tetapi tidak semestinya sudah bertaubat. Sekali pandang, memanglah tidak elok bila kesalahan lalu itu diulang sampai dihukum lagi.

Tetapi moral yang lebih utama daripada kedegilan itu ialah sikap berani buat, berani tanggung. Ertinya, bila tidak siap kerja rumah dan dipanggil cikgu ke hadapan kelas, masing-masing sudah sedia menghulur tangan ke hadapan untuk dilibas dengan rotan.

Ataupun menyediakan punggung yang sudah dilapik buku. (Biasanya cikgu akan tahu dan si pembuatnya akan mendapat hukuman dua kali).

Kami semua bersikap gentleman. Tidak pernah lari daripada hukuman apabila melakukan sesebuah kesalahan. Tidak pernah juga berbohong dengan menafikan kesalahan yang telah sendiri lakukan.

Apatah lagi menuduh orang lain pula yang melakukan kesalahan yang tertuduh ke atas kami. Rotan tetap menjadi kenangan sampai bila-bila. Alat itu memudahkan kami ingat yang mana jalan tidak betul yang telah kami lalui. Malah ia adalah alat yang paling sederhana buat kami.

Alat pembaris yang digunakan untuk memukul itu tidak menakutkan. Alat lain seperti tali pinggang mahupun kerengga itu dikira sebagai tahap mendera.

Seelok-eloknya biarlah rotan sahaja digunakan sebagai alat yang sederhana untuk menghukum. Apabila direnungkan, ia adalah alat bantu yang membentuk saya dan kawan-kawan menjadi orang.

Kita membesar dengan rotan sebagai alat mendidik melalui peraturan dan hukuman. Ia adalah classical conditioning. Pendekatan mendidik melalui peraturan dan hukuman sudah sebati dengan kita.

Rotan adalah metaforanya. Pihak penguat kuasa lebih banyak mendisiplinkan kita dengan cara classical conditioning ini.

Malah, pendekatan dalam didikan agama pun lebih banyak memperkatakan mengenai dosa dan larangan dalam mencari jalan yang lurus. Topik neraka lebih banyak diperkatakan daripada syurga.

Apakah ini bagus? Tidak semestinya. Namun, ia adalah cara yang paling praktikal buat masa ini. Seandainya rotan sebagai alat mendidik ingin diketepikan melalui undang undang dengan menjadikan si perotan sebagai penjenayah, kita perlu memperbanyakkan pula pendekatan memberi roti sebagai cara mendisiplinkan seseorang.

Yang melanggar peraturan lampu merah dihukum, yang bergerak bila lampu hijau mesti diberi hadiah. Yang tak bayar bil elektrik menerima notis pemotongan, yang membayar tepat pada masanya perlu diberi diskaun.

Yang habiskan makanan di pinggan restoran diberi minuman percuma, yang tidak habiskan nasi perlu bayar tambahan 10 peratus.

Kita sedang melalui jalan yang masih jauh. Rotan tidak perlu terburu-buru diketepikan atau dilihat sebagai objek mendera. Dalam pada itu, kita perlu cepat-cepat rangsang masyarakat untuk mendapat roti sebagai insentif apabila mereka mematuhi sistem, bukan setakat sebagai hadiah apabila berjaya mencapai sesuatu tahap yang diinginkan.

Jangan ketepikan rotan selagi roti tidak cukup.
Tags: caning, disiplin
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments