kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Cinta dan belas kasih 
ubat penderaan

Hidup ini dibina atas cinta dan rahmat. Tanpa cinta dan kasih hancurlah kehidupan. Hubungan antara keluarga juga hendaklah atas cinta dan belas kasih. Seorang anak hendaklah dibesarkan atas belas kasih, bukan kebencian ibu bapa.

Demikian menurut Mufti Perlis, Datuk Dr. Mohd. Asri Zainul Abidin dalam tulisannya yang bertajuk, Hidup Ini Bernafaskan Cinta Kasih.

Namun apa yang berlaku pada hari ini amat menakutkan. Tragedi yang berlaku di Rantau Panjang apabila seorang kanak-kanak berusia 5 tahun diperlakukan sehingga mendatangkan kecacatan kekal akibat patah di 13 bahagian tulang amat mengejutkan, tiada rasa cinta dan belas kasih.

Jiwa apakah yang ada dalam insan yang sanggup mela­kukan sedemikian rupa terhadap adik Nur Zuliana Zaara Zulkifli atau lebih mesra dengan panggilan Yaya? Ini adalah manusia berjiwa syaitan!

Namun jika direnung kembali, tragedi ini memberi petanda yang amat besar tentang perihal kehidupan sebuah keluarga pada hari ini kerana kejadian itu bukan kali pertama berlaku di negara kita biarpun jarang-jarang kedengaran.

Sekali berlaku, cukup mendatangkan rasa gerun yang amat sangat seolah-olah rasa cinta, kasih dan belas dalam kalangan keluarga tidak wujud sama sekali. Keretakan institusi keluarga memberikan kesan yang amat serius dalam kehidupan seorang kanak-kanak.

Tragedi yang berlaku atas Yaya adalah disebabkan keruntuhan rumah tangga ibu bapanya kira-kira tiga tahun lalu. Yaya dibela oleh ibu tiri yang berusia 25 tahun dan bapa kandungnya yang berusia 39 tahun.

Ibu kandung Yaya dikatakan tidak dibenarkan bertemu dengan anak tunggalnya sejak setahun lalu biarpun mereka tinggal di kawasan yang sama, Rantau Panjang, pekan yang bersempadan dengan Thailand.

Kanak-kanak yang belum mumayyiz - tidak dapat membezakan mana yang bermanfaat dan mana yang buruk untuk dirinya itu dikatakan mula didera kira-kira enam bulan lalu. Cikgu di tabikanya mengesan kesan lebam pada anak ini pada Mac lalu.

Ini beerti kehidupan Yaya sebelum itu mungkin sempurna sehingga ada sesuatu yang berlaku yang mengubah jiwa keibuan wanita tersebut kepada kebencian yang melampau. Kerana apa ini berlaku? Persoalan yang harus dijawab kerana ini adalah punca untuk mengubati penyakit ini.

Apa yang pasti, kes dera melibatkan kecelaruan jiwa individu terbabit sehingga menerbitkan perasaan yang lebih dahsyat daripada seekor haiwan. Benar, pelaku ini harus dihukum supaya menjadi pengajaran di masa depan namun mencegah daripada berlaku adalah lebih baik daripada itu. Kita harus mencari jalan untuk mengubati jiwa manusia yang sudah hilang cinta, kasih dan sayang dek kerana cara hidup yang serba kompleks pada hari ini.

Kehidupan moden menyebabkan kita menjadikan nafsu sebagai pedoman hidup. Nafsu membuatkan manusia hari ini mengejar kebendaan tanpa memikirkan kesannya.

Maka nafsu akan dijadikan sebagai rujukan apabila timbul sesuatu masalah kerana nafsu telah dijadikan pedoman hidup sejak sekian lama.

Justeru, kita perlu kembali kepada kehidupan yang berlandaskan kepada agama sebagai petunjuk kepada setiap keputusan yang akan diambil biar masalah sebesar mana sekali pun. Islam adalah cara hidup yang sempurna, penuh dengan cinta dan rahmat.

Pada masa sama, masyarakat juga harus peka dengan keadaan sekeliling. Sifat menjaga tepi kain orang dalam konteks yang positif harus dihidupkan semula seperti kehidupan kita sebelum abad ke-21. Sikap ambil peduli dapat mengelak tragedi seperti ini berulang lagi. Untuk itu, kita harus memastikan cinta dan rahmat itu sentiasa subur dan berkembang dalam masyarakat kita.

Mohd Asri dalam kesimpulannya mengenai cinta dan belas kasih berkata :

“Kita tidak boleh hidup dengan kebencian, kita hanya boleh dan wajar hidup dengan cinta dan rahmat. Kehidupan yang dibina atas kebencian hanya akan merosakkan fitrah insani yang Allah ciptakan. Kembali kepada syiar Nabi SAW: “Sesungguhnya sesiapa yang tidak kasih, dia pula tidak akan dikasihi.”

Harapnya cinta dan kasih terus subur dalam jiwa setiap rakyat Malaysia. - Azran Fitri Ibrahim Utusan Malaysia Rencana 6 Julai 2015

Tags: dera
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments