kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Orang UMNO ini harus bagaimana?

Watak Si Kitul, Raja Mendeliar dan Patih Karma Wija­ya dalam Sejarah Melayu mahupun watak Hang Na­dim yang menyelamatkan Singapura dari­pada di­langgar todak selalu diceritakan dalam majlis-majlis politik. Cerita hikayat abad ke-15 itu begitu popular. Wataknya hi­dup sepanjang zaman. Cerita itu diangkat berulang kali untuk meng­ingatkan khalayak bahaya fitnah, adu domba dan peng­khianatan. Mengapa cerita seperti ini popular dalam kalangan orang politik? Kerana merekakah pelakunya?

Fitnah, adu domba dan khianat menyebabkan tum­bangnya sebuah kerajaan. Fitnah dan khianat mengakibatkan orang yang tidak bersalah dan mereka yang se­patutnya dijulang sebagai wira, sebaliknya dihukum bu­nuh. Fitnah dan khianat yang memecah-belahkan masyarakat kepada kelompok-ke­lom­pok kecil.

Tetapi semasa itu, ma­syarakat terutamanya is­tana selaku pemerintah tidak menyedari fitnah dan adu domba itu. Me­reka tidak tahu cerita ma­­­na yang benar dan be­ri­ta mana yang salah. Per­­­jalanan waktu yang ke­­mu­dian mencatat sia­­­­pa yang benar dan sia­pa pemfitnah serta peng­khianat.

Tentunya kita pun ma­­­­sih mengingati kata­-kata Hang Tuah “Sia­pa­kah yang benar? Je­bat­­kah benar, atau aku­­­kah benar?” Setelah beli­au berjaya menikam ma­ti rakan karibnya itu de­ngan Taming Sari yang dilakukan atas ti­tah pe­rintah penguasa pe­merintahan.

Kini, persoalan itu mun­­cul semula. Sebe­nar­nya persoalan ini sela­lu muncul dalam politik negara ini yang tidak pernah berhenti diselaputi cerita fit­nah, adu domba dan peng­khia­natan. Fitnah, adu dom­ba dan pengkhianatan terlalu ber­ma­harajalela. Begitu pantas tersebar dengan adanya platform media sosial.

Politik negara ini berkembang ke arah negatif, dengan ke­cenderungan untuk saling memusnahkan. Sebilangan orang bahkan sampai hilang hormat kepada orang politik. Hari ini kawan esok menjadi lawan, boleh berpusing 360 darjah. Sebahagian besar orang pula sudah bosan dengan perilaku politikus. Manakan tidak, hari ini berkerat rotan, esok memuji-muji bagai tiada tara. Mereka mudah bertukar prinsip, semudah membalikkan telapak tangan.

Terlambat

Semuanya berkisar soal mahu menumbangkan pi­hak yang lain seperti hari-hari kita berada dalam suasana pili­han raya dan pemilihan parti. Saban waktu, masing-masing ber­kempen mereka ada­lah yang terbaik, mereka yang benar manakala pi­hak lain tanpa ada pilihan mesti segera dihapuskan. Ini berlaku bukan sahaja antara parti tetapi dalam par­ti, seperti tiada peng­hu­jungnya. Watak Si Kitul, Raja Men­deliar, Patih Kar­ma Wijaya dan Hang Nadim melata dalam UMNO dan Pas yang baru sahaja berpecah menjadi dua parti, Watak ini juga hidup subur dalam PKR dan juga DAP, sehingga parti berlambang roket ini diancam terbatal pendaftarannya.

Begitu rumitnya bentuk fitnah mahupun adu domba itu sehinggakan sukar untuk menentukan salah benarnya seka­rang. Hanya waktu yang kelak menentukan. Tetapi mungkin sahaja setelah disedari semuanya sudah ter­lambat. Apabila disedari, nasi sudah menjadi bubur. Apabila disedari, Portugis pun sudah menawan Melaka.

Fitnah, adu domba dan khianat inilah yang melatari Per­him­punan Agung UMNO kali ini. Ahli-ahli UMNO berhimpun di PWTC dengan fikiran yang masih tercari-cari mana yang benar, mana yang salah. Mana yang perlu diso­kong, mana yang perlu dinyahkan. Yang lebih berat malah ada yang datang dengan niat songsang, mahu menukar hala tuju parti. Pencerahan tentang 1MDB dan derma RM2.6 bilion oleh pihak yang berkaitan sama naiknya dengan cerita song­sang dua isu itu. Waktu ini terkesan dengan jawapan yang meyakinkan, sesaat kemudian terganggu pula de­ngan andaian-andaian baharu. Begitu pantas ceritanya ber­kem­bang.

Sebahagan orang UMNO pula tidak lagi berpegang ke­pa­da slogan 3B (Bersatu, Bersetia, Berkhidmat). Mereka mengaku orang UMNO tetapi ke sana ke mari meniupkan api sengketa, perpecahan dan menjadi pengadu domba. Tingkahnya sama sekali menyongsong Bersatu, Bersetia, Berkhidmat. Lantas, orang UMNO, yang memimpin di atas dan yang dipim­pin di peringkat akar umbi, harus bagaimana?

Sesama pemimpin tidak bersatu hati dan tiada ke­ikhlasan, bagaimana yang di bawah mahu mengikut kata? Pada saat antara pemimpin berpelukan, orang seke­liling yang diberi amanah, mengatur strategi untuk saling men­ja­tuhkan. Di depan menabur budi dan puji tetapi sebaik-baik berkalih ke belakang saling mentohmah dan mengeji. Yang di bawah terpinga-pingga. Yang mana satu mahu diturut.

Masing-masing ketakutan dan cemas UMNO bakal hilang kuasa. Lantas, masing-masing yang mengaku sayang dan cin­takan UMNO, mengambil jalan sendiri-sendiri. Dalam ke­ghairahan untuk menyelamatkan UMNO itu, mereka ma­lah menggambarkan parti berusia 70 tahun ini berada dalam keadaan sakit teruk. Mereka mengaku orang UMNO tetapi berperangai seperti Si Kitul, Raja Mendeliar dan Patih Karma Wijaya. Kritikan ta­jam dan teguran bernas bertukar menjadi kecaman dan makian.

Mereka hanya mahu berfikir mengikut jalan fikir mereka semata-mata. Melihat apa yang mereka mahu sahaja. Mereka seperti terkena sihir dan dirasuk jembalang se­hing­ga lupa terhadap semangat untuk bersatu, bersetia dan berkhidmat. Akibat ketakutan yang berlebihan akan kehi­langan kuasa, tingkah mereka menjadi seperti serba tidak kena di mata rakyat. Mereka hilang keyakinan, melilau-lilau tanpa arah.

Jadi, perhimpunan umat Melayu terbesar bermula Selasa depan seharusnya dijadikan pentas untuk mengurai segala kekusutan. Serlahkan kebenaran, tunjukkan perpaduan. UMNO yang penuh tradisi dengan segudang prestasi, tidak sepatutnya tertunduk layu dengan asakan dan desakan liar. UMNO yang keramat itu tidak seharusnya tewas dengan fitnah, adu domba dan pengkhianatan.

Tunjukkan wajah sebenar UMNO. Yang lebih penting, setiap ahli UMNO yang berada di PWTC nanti bertanyakan diri sendiri. Aku ini mahu bagaimana? Mahu menjadi seperti Si Kitul, Raja Mendeliar, Patih Karma Wijaya atau menjadi penguasa yang gugup dan kebingungan. Atau masing-masing bertekad untuk menjadi orang UMNO sebenar yang men­jiwai semangat bersatu, bersetia dan ber­khid­­mat. - Zulkifil Hamzah Warung Rakyat Utusan Malaysia Rencana 06 Disember 2015 12:29 AM

Tags: politik
Subscribe

Posts from This Journal “politik” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments