?

Log in

No account? Create an account

Previous Entry | Next Entry

Profesionalisme yang sepatutnya

Berita yang menarik perhatian ramai baru-baru ini adalah mengenai jurulatih bolasepak Malaysia, Nelo Vingada yang meletak jawatan selepas hanya tujuh bulan tanpa kemenangan.

Beliau seorang yang sangat ‘profesional’ dan bertanggungjawab, selepas keputusan yang  menyaksikan Harimau Malaya pastinya tidak akan mampu untuk kelayakan untuk 2019 Piala Asia AFC. 

Adakah dia patut dipersalahkan? Dia memang 'profesional', kerana mengambil keputusan untuk menamatkan khidmatnya tanpa membuat bising.

Semua orang di dunia mengagumi 'bola sepak' dan mengagumi pemain bola sepak profesional. 

Bola sepak tanpa pangkat atau ‘ranking’  profesional adalah seperti mencipta kejayaan dalam pendidikan tanpa mencapai tahap ke peringkat universiti. 

Bola sepak Malaysia menyertai 'era profesional' lebih daripada dua dekad yang lalu dan standardnya seolah-olah bukan 'standard profesional' terutamanya perbincangan tentang pemain. 

Ramai pemain profesional Malaysia dilihat sebagai 'kampung jaguh' dan tiada siapa yang dilihat mempunyai dan dapat mempamerkan kemahiran terbaik mereka, seperti penghantaran bola yang lancar, menjaringkan gol yang mengkagumkan secara konsisten, atau merupakan pemain pilihan jemputan perlawanan persahabatan   atau setanding dengan 'profesional sebenar'.

Memang terdapat beberapa dari mereka yang dipanggil atau menghadiri ujian percubaan pemilihan di kelab-kelab 'luar negara' tetapi pada masa yang sama cepat pula pulang ke Malaysia dengan memberi alasan ‘rindu kampung halaman’ dan tidak tahan cuaca sebagai faktor utama.

Jelas, pemain profesional kita tidak mempunyai ‘mentaliti kemenangan dan kejayaan’ yang sebenar mungkin kerana sudah ‘terlalu berpuas hati’ dengan ganjaran dan imbuhan yang diberikan.

Untuk dikatakan  berkebolehan dan berbakat, seseorang harus bermula dari peringkat awal ke tertinggi. Kita tidak boleh memilih seorang pemain, yang bukan yang terbaik di peringkat serantau, dan menjangka dia memenuhi piawaian kelab di liga profesional.

Satu perkara yang pasti adalah pemain profesional kita kurang kecergasan fizikal, kemahiran dab bakat sebenar dan kadar untuk bersaing di peringkat tertinggi.

Untuk bermain dalam liga yang kompetitif, seseorang harus mempunyai potensi penuh pemain bola sepak moden, dipupuk melalui akademi bola sepak dengan budaya dan etika bola sepak yang baik.

Ramai pemain kita sebenarnya adalah mengecewakan di peringkat profesional. Ramai yang sebenarnya gagal dari sudut fizikal permainan dan sebelum terlibat dalam pro-liga, seseorang harus cuba mencari langkah dan standard di mana bola sepak profesional diuji.

Ramai pemain tempatan kita tidak berpeluang atau dihasilkan menerusi akademi bola sepak profesional, oleh itu sangat kekurangan kemahiran asas profesional sebagai seorang pemain bola sepak.

Ramai yang tidak memiliki kelajuan, ketangkasan sebenar, keadaan fizikal dan kemahiran yang menentukan kualiti mana-mana pemain bola sepak profesional.

Kekurangan  salah satu daripada kualiti di atas masih memberi pemain berkesempatan untuk maju dalam kerjaya bola sepak profesional, tetapi kekurangan dua sifat membuat pemain berada di bawah piawai.

Mungkin pemain profesional kita perlu menghayati dan mengasah dan mempertajamkan  kebolehan mereka dan muhasabah potensi mereka sendiri.

Kekurangan fizikal yang baik, ketangkasan dan mentaliti kejayaan sebenar adalah kelemahan utama profesional kita pada pendapat saya.

Posts from This Journal by “profesionalisme” Tag

Latest Month

June 2018
S M T W T F S
     12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Tags

Powered by LiveJournal.com
Designed by Tiffany Chow