?

Log in

No account? Create an account

Previous Entry | Next Entry

Siapakah intelektual?

Saya tertarik dengan penulisan Dr Sharifah Munirah Alatas bertarikh 22 Oktober 2018 bertajuk “No need to revamp our higher education system” dan ingin berkongsi sedikit pandangan mengenai isu tersebut.

Ahli akademik perlu berani nyatakan kebenaran adalah kata-kata yang dipetik daripada seorang tokoh akademik Malaysia dan beliau mengajak kita untuk mengetahui lebih lanjut mengenai siapakah ‘intelektual’, amalan kerapian intelek (intelellectual rigor) dan kejujuran intelek (intellectual honesty).


sometext

Seseorang yang jujur keintelektualannya adalah apabila dia mengetahui kebenaran, akan menyatakan kebenaran, tanpa mengira tekanan sosial maupun persekitaran luar


Ahli akademik, iaitu mereka yang mempunyai PhD boleh dikatakan seorang intelektual. Secara umum, seseorang intelektual boleh dianggap sebagai orang yang bijak, walaupun kenyataan ini tidak disokong bukti kukuh.

Merujuk kepada beberapa buah kamus, ada yang mengatakan bahawa intelek atau akal adalah keupayaan untuk berfikir secara mendalam. Satu lagi mengatakan bahawa ia adalah fakulti pemikiran untuk mengetahui dan memberi alasan. Kamus Oxford (OED) menyebut intelektual adalah orang yang mempunyai kuasa intelek yang unggul.

Maka seorang yang intelektual, bukan hanya seseorang yang bijak tetapi orang yang sangat bijak. Itulah sebabnya kenapa kaum intelektual sering memandang rendah golongan bukan-intelektual.

Sebagai seorang ahli akademik, saya sering mendengar rakan sekerja mengatakan bahawa seseorang itu adalah orang yang baik tetapi bukan intelektual dan ini agak menyeramkan. Pernyataan ini seolah memaklumkan bahawa adalah sukar untuk berbincang sesuatu yang menarik dengan seseorang yang bukan intelektual.

Bagi mereka yang menganggap diri mereka cendekiawan, perbualan yang menarik bermaksud membincangkan sesuatu subjek tertentu dengan mendalam secara analitik, kritis, dan berfalsafah atau menumpukan perhatian kepada subjek yang tinggi seperti idea, fikiran dan teori yang bertentangan untuk perkara praktikal.

Melihat dari sudut bukan intelektual, ahli intelek adalah orang yang berbincang secara panjang lebar, merumitkan idea-idea yang mudah, dan membuat pengumuman dengan penuh yakin dan mereka tetap tidak akan mengalah walaupun mereka salah.

Mereka suka bercakap besar dan lantang; bercakap banyak dan menggambarkan diri mereka sebagai orang yang terhebat. Untuk menjadi intelektual mungkin percakapan pun menjurus kepada akademik dan melibatkan wacana akademik. Itulah sebabnya para profesor adalah contoh utama intelektual, sekurang-kurangnya di mata mereka sendiri.

Mungkin intelektual adalah seseorang yang berfikiran besar, yang menyelinap di bawah permukaan serta mengimbas konteks yang besar, melihat pautan dan perkaitan, dan menggabungkan bahagian-bahagian yang berbeza kepada pemikiran yang sistematik.

Para artis, jika mereka benar-benar merupakan artis, turut melakukan perkara yang sama. Sekiranya ini adalah kebenaran, maka Kamus Oxford adalah betul dengan merumuskan bahawa seseorang yang bijak, akan dianggap sebagai seorang yang intelektual.

Kerapian (rigor atau rigour) merujuk kepada proses mematuhi sepenuhnya kekangan tertentu, atau amalan mengekalkan konsistensi yang ketat/rapi dengan parameter yang telah ditetapkan sebelumnya.

Secara logiknya seperti bukti matematik yang mesti mengekalkan jawapan yang konsisten; atau yang dikenakan secara sosial, seperti proses menentukan etika dan undang-undang.

Kerapian atau ketegasan intelektual (intellect rigor) adalah proses pemikiran yang konsisten, tidak mengandung kontradiksi diri, dan mengambil kira seluruh ruang lingkup pengetahuan yang ada pada sesuatu topik. Ia secara aktif menghindari kegagalan logik.

Ia memerlukan penilaian yang skeptikal terhadap pengetahuan yang ada. Sekiranya topik atau kes diuruskan dengan cara yang rapi, ia bermakna bahawa ia ditangani secara komprehensif, menyeluruh dan lengkap, tidak memberi ruang untuk ketidak konsisten.

Kerapian intelektual adalah sebahagian daripada kejujuran intelektual (intellectual honesty); satu amalan pemikiran di mana sabitan perkara adalah berkadaran dengan bukti yang sah. Kejujuran intelektual adalah pendekatan yang tidak berat sebelah terhadap pemerolehan, analisis, dan perkongsian idea.

Seseorang yang jujur keintelektualannya adalah apabila dia mengetahui kebenaran, akan menyatakan kebenaran, tanpa mengira tekanan sosial maupun persekitaran luar.

Sukar untuk menyatakan sama ada terdapat kejujuran intelektual yang lengkap, dengan alasan bahawa tidak ada sesiapa pun yang dapat menguasai sepenuhnya ketetapannya sendiri tanpa meragui bahawa beberapa jenis kecerdasan intelektual berpotensi yang tersedia.

Perbezaan ini sangat penting dalam perdebatan, jika seseorang ingin mengatakan bahawa terdapat ketidak sempurnaan dalam premisnya.

Isu kerapian intelek dan kejujuran intelek di dalam kelas biasanya dirujuk sebagai pengajaran yang rapi dan ketat. Ia adalah pengajaran yang menghendaki para pelajar untuk membina makna untuk diri mereka sendiri, membina struktur maklumat, menyatukan kemahiran individu ke dalam proses, beroperasi dalam tetapi di luar kemampuan mereka, dan menerapkan apa yang mereka pelajari dalam lebih daripada satu konteks dan situasi yang tidak dapat diramalkan

Isu kerapian intelek dan kejujuran intelek di dalam kelas adalah topik perbincangan yang hangat di kalangan pendidik.

Walau bagaimanapun, secara umum, kerapian pengajaran di dalam kelas terdiri daripada arahan pelbagai aspek, mencabar dan penempatan pelajar yang betul.

Pelajar cemerlang dalam pemikiran operasi formal cenderung cemerlang dalam kelas bagi pelajar berbakat. Pelajar yang belum mencapai peringkat akhir perkembangan kognitif, menurut ahli psikologi perkembangan Jean Piaget, boleh membina kemahiran tersebut dengan bantuan seorang guru yang terlatih dengan baik.

Azizi Ahmad adalah seorang pendidik.
Azizi Ahmad  Free Malaysia Today Bahasa Pandangan October 22, 2018 11:11 AM

Latest Month

December 2018
S M T W T F S
      1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031     

Tags

Powered by LiveJournal.com
Designed by Tiffany Chow