kheru2006

Intipati kepimpinan yang rendah hati

Budaya teknologi seringkali memberi kejutan dan membuat pengguna terperangkap dalam keadaan "menghancurkan", "mengganggu", "pergeseran paradigma", atau "menjadi ketidaktentuan”.

Dengan ketidaktentuan ini keyakinan pengasas mudah menjadi keangkuhan pengasas memandangkan mereka tahu pengguna tentunya tidak akan dapat menyerap dan memahami dengan mudah apa yang cuba diberikan.

Malangnya, kita semua tahu mengenai pengasas yang membiarkan ego mereka mengawal keupayaan mereka.

Memang sukar untuk membiasakan diri untuk merendah diri, kerana ini bermakna anda juga harus mempraktikkan kerentanan atau kekurangan.

Merendah diri adalah menyedari dan mengakui apa yang anda tidak tahu.

Ini bermakna adalah tidak salah untuk mengakui kesilapan dan meminta bantuan.

Apabila anda merendah diri, anda membuka diri anda untuk pertumbuhan dan pembelajaran yang berterusan, dan anda memaksimumkan diri untuk mengatasi hala tuju hidup permulaan yang tidak dapat dielakkan dengan rahmat dan bermartabat.

Pemimpin yang merendah diri biasanya akan mudah didekati dan dicontohi.

Sebaliknya, ia mewujudkan persekitaran kerja yang lebih humanistik di mana pekerja anda akan berasa lebih selesa untuk membuka, mengambil risiko dan memperlihatkan kelemahan dan kekurangan.

Kepimpinan bersikap rendah hati, kadang-kadang disebut sebagai "kepimpinan bawahan", menawarkan alternatif kepada egotisme yang sering berlaku seiring dengan kuasa, dan membolehkan para pemimpin membuat perubahan positif dalam kehidupan anggota pasukan mereka.

Dengan "kerendahan hati", ia bermaksud berprinsip dan berpendapat sederhana atau anggaran keprihatinan, pangkat, dan sebagainya.

Sebagai pemimpin, ini bermakna bahawa anda mengakui tidak mempunyai semua jawapan, memilih dan memberi ganjaran kepada ahli pasukan yang boleh membawa kekuatan dan idea mereka sendiri ke meja rundingan.

Bersedia melangkah mundur dan memberi ruang bagi ahli pasukan untuk menyumbang secara bermakna; pemimpin yang rendah hati membawa perkara yang terbaik kepada orang lain dan memupuk budaya pertumbuhan.

Mereka sering berusaha untuk berhubung dengan pasukan dan bukannya menjadikan mereka sebagai ‘kambing hitam’ atau mangsa percaturan.

Para pemimpin menetapkan rentak dan nada emosi untuk organisasi mereka. Dan ini mengakibatkan dan membolehkan sejauh mana matlamat organisasi dicapai.

Sistem sosial pemikiran memberi tindak balas terhadap peristiwa seperti ledakan kemarahan seorang pemimpin dalam pertemuan dan mengimbangi dengan sewajarnya yang membuat emosi menular.

Penularan emosi dari pemimpin ke pasukan telah dikenal pasti oleh Sigal Barsade dalam satu siri kajian di Yale School of Management.

Beliau mendapati bahawa jika pemimpin pasukan berada dalam suasana negatif, ahli pasukan akan mengesan tingkahlaku dan prestasi mereka akan berubah.

Sekiranya pemimpin itu yakin, ahli adalah bertenaga maka prestasi meningkat.

Baru-baru ini, penyelidikan yang diterbitkan di Akademi Jurnal Pengurusan mendapati bahawa kerendahan hati juga menular, dan para pemimpin yang rendah hati memupuk kerendahan kolektif pada pasukan mereka.

Ahli-ahli pasukan akan lebih bermotivasi untuk melakukan kerja terbaik mereka dan menghargai sumbangan kumpulan.

Ahli falsafah Martin Buber memberi amaran terhadap "perkara" yang menghancurkan hubungan.

Buber turut memberi amaran terhadap sikap tidak peduli terhadap perasaan orang lain, penderitaan, dan menggunakan kemahiran sosial untuk tujuan mementingkan diri sendiri.

Dan beliau memuji pendirian mereka yang berempati dan mengambil peduli, kerana ianya merupakan tanggungjawab terhadap orang lain dan juga untuk diri sendiri.

Inilah intipati kepemimpinan yang rendah hati.

Buber menamakan interaksi di mana seseorang tidak merasa empati untuk orang lain sebagai interaksi ‘aku-dia’.

Pendirian ini menggap orang lain sebagai "ia" yang hanya berfungsi sebagai ‘objek’.

Untuk memanfaatkan kekuatan positif penularan emosi dan empati dengan orang lain, kecekapan kecerdasan emosi tertentu adalah penting.

Dengan mempunyai kesedaran diri, pemimpin dapat memahami bahawa mereka tidak mempunyai semua jawapan dan berkongsi kesilapan mereka.

Mereka juga boleh menarik perhatian kepada sumbangan dan kekuatan orang lain (kerja berpasukan) dan secara aktif mencari idea dan kepakaran pekerja. Dan sememangnya, empati akan menjadi penting.

Para pemimpin boleh mewujudkan peluang yang mudah untuk pekerja mencuba idea-idea baru, dan memberikan bimbingan mereka seperti yang diperlukan (jurulatih dan mentor).

Sebagai contoh, seorang pemimpin boleh bertanya kepada pekerja tentang perubahan yang akan meningkatkan hasil kerja mereka.

Dan apabila idea ini adalah berpotensi, mereka boleh menawarkan sokongan dan sumber dan mendorong pekerja untuk bereksperimen.

Mewujudkan budaya pembelajaran di mana kedua-dua pemimpin dan pekerja mempunyai ruang untuk pertumbuhan, ia datang secara semulajadi dengan kepimpinan rendah hati.

Sebagai contoh, dengan menggunakan gaya kepimpinan jurulatih, para pemimpin boleh berhubung dengan pekerja untuk mengetahui kepentingan dan matlamat mereka, serta kemahiran baru yang dapat meningkatkan kerja mereka.

Pemimpin boleh membantu mereka menumpukan waktu setiap hari untuk belajar melalui kursus dalam talian atau bimbingan ahli pasukan senior.

Kepimpinan rendah hati menekankan pentingnya pencapaian bersama berbanding keuntungan peribadi.

Dan kerana kerendahan hati menular, melaksanakan idea-idea ini dapat membantu anda menggalakkan kerendahan hati, kolaborasi, dan inovasi bersama pasukan anda dan juga memperbaiki ketidakakuran.

Azizi Ahmad adalah seorang pendidik senior

Error

default userpic

Your reply will be screened

Your IP address will be recorded 

When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.