kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Bertambahnya orang sombong dan angkuh

Sesiapa sahaja akan berasa gembira dan seronok selepas mencapai sesuatu kejayaan terutama yang berjaya mencapai sesuatu yang mereka idamkan.

Ada yang berazam untuk menjadi ketua atau pemimpin, ada yang seronok dan gembira mempermainkan atau berjaya menjadi ‘batu api’ dalam sesuatu perancangan.

Kesusahan atau kepayahan melaksanakan sesuatu tugasan dan jika berjaya diatasi akan membuat sesorang itu menjadi sombong atau angkuh jika tidak dimaklumkan atau ditegur secepat mungkin.

Namun, mereka yang sombong dan angkuh pastinya tidak akan peduli dengan pandangan atau nashat orang lain lain, apatah lagi jika sesorang itu memang sudah tersirat dihati sanubari untuk membalas dendam dan ‘memulang paku buah keras’.

Orang yang angkuh atau sombong dapat didefinisikan sebagai orang yang bertindak seolah-olah mereka lebih unggul, lebih berharga atau penting daripada yang lain dan meremehkan orang lain.

Walau bagaimanapun, pada masa yang sama, orang yang sombong merindukan untuk dihormati dan mahu dihormati atas kualiti istimewa dan pencapaian yang hebat pada pandangan mereka sendiri.

Kesombongan membayangkan keinginan untuk menguasai dan keyakinan yang berlebihan dalam kebolehan seseorang, serta melihat diri sebagai layak untuk berjaya.

Keangkuhan umumnya berfungsi sebagai mekanisma pampasan untuk mereka yang berasa tidak selamat dan kurang keyakinan diri.

Biasanya ia adalah sifat keperibadian yang dipalsukan sejak dari zaman kanak-kanak.

Zaman kehidupan seseorang  adalah tidak sama dan ada yang telah terabai atau menjalani kehidupan yang sia-sia pada satu masa tertentu dalam kehidupan mereka, ia selalunya merupakan corak kestabilan sesebuah kehidupan.

Jika ia adalah bersifat keperibadian, sukar untuk diubah suai, walaupun tidak mustahil.


Seperti semua ciri keperibadian, keangkuhan boleh tercipta dengan mudah atau tidak oleh pesakit jiwa ini.

Seseorang  boleh menjadi lebih atau kurang berwibawa, lebih atau kurang bertanggungjawab, keangkuhan yang melampau adalah merupakan Gangguan Keperibadian Narsisistik.

Narsisism adalah istilah psikologi untuk keangkuhan dan terdapat dua jenis narsisistik, iaitu rentan (mudah terdedah) dan bangga diri.

Narsisisme yang rentan adalah orang yang menggunakan keangkuhan untuk mengimbangi ketidak yakinan diri.

Narsisisme bangga diri benar-benar percaya bahawa tiada siapa mampu menandingi  kehebatan mereka.

Tidak ada sebab yang dicatat tentang mengapa seseorang itu menjadi angkuh.

Dalam sesetengah kes, seseorang mungkin menjadi sombong dan angkuh kerana pengalaman tertentu yang telah mereka alami; tidak ada sebab psikologi atau mengapa yang dapat menjelaskannya.


Didalam kebanyakkan kejadian, rasa tidak yakin dan berasa tidak dihargai menjadi punca mengapa seseorang itu berubah menjadi sombong dan angkuh.

Ini kerana kita sering membandingkan diri kita secara tidak sedar dengan orang lain sepanjang masa, untuk mengukur kemajuan yang kita buat mengenai apa yang penting kepada kita.

Dengan melonjakkan kesombongan dalam diri, ia berfungsi sebagai mekanisme pertahanan.

Ia satu cara untuk melindungi diri dan harga diri. Ini adalah cara untuk menyembunyikan dan mengimbangi rasa tidak selamat, rendah diri, atau kekurangan keyakinan diri.


Kesombongan membantu kita untuk menolak orang lain sebelum mereka dapat menolak kita.

Ini cara untuk menghalang mereka daripada menganggu kehidupan kita. Oleh itu, lebih menarik untuk bersikap sombong terhadap orang lain, agar tidak ditolak terlebih dahulu.


Sekiranya kita tidak ragu-ragu, menunjukkan diri kita lebih unggul daripada orang lain atau mempamerkan sifat atau pencapaian kita, ia akan membantu kita berasa lebih baik dalam jangka pendek.

Walau bagaimanapun, ia bukan strategi jangka panjang yang berkesan, kerana beberapa sebab:

1. Sebaik sahaja kita bersendirian, kita akan merasa tidak selamat dan keyakinan merosot.

2. Tiada siapa yang suka berada dengan orang yang sombong dan angkuh, jadi orang akan menjarakkan diri mereka dari anda, membuat anda berasa lebih kecewa dan lebih teruk.

3. Mereka mungkin tidak boleh menolak anda tetapi anda tidak akan mempunyai hubungan atau hubungan intim yang mungkin membawa kepada kemurungan.

Dalam banyak kes, seseorang menjadi sombong dan angkuh kerana mereka kononya telah berjaya melangkah jauh dan memperolehi  pencapaian yang sukar dicapai oleh orang lain.

Melakukan sesuatu yang luar biasa dan berasakan tidak ada orang lain yang dapat mencapai apa kita perolehi merangsang perasaan kita sendiri, kadang-kadang sampai ke tahap melihat orang lain sebagai kurang penting.

Kesombongan dan keangkuhan membuat seseorang mahu menjadi perhatian ramai , mahu orang lain mengiktiraf diri anda.

Namun mereka lupa akan hak orang lain dan bergantung kepada orang lain untuk mengiktiraf dan bersedia mempersetujui kelibat kesombongan dan keangkuhan anda.

Kebiasaannya, mereka yang  berkelakuan sombong dan angkuh mahu diberi dan  memenangi perhatian yang  mereka tidak boleh dapat sebelumnya.

Adalah benar bagi mereka yang sombong dan angkuh telah mendapat banyak perhatian pada masa lalu, dan kerana itu mereka akan terus melakukannya.

Dalam kes ini, apabila mereka berhenti mendapatkan perhatian itu, mereka turut berhenti berkelakuan seperti itu. Elok sahaja kita nyanyikan lagu ‘biarkan si luncai terjun dengan labunya’.

Azizi Ahmad Free Malaysia Today Pandangan 21 Oktober 2019
Tags: angkuh, narsisis, sombong, writing
Subscribe

Posts from This Journal “sombong” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments