kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Tidak perlu kecewa dengan kegagalan

Mengetepikan Safawi Rasid, persediaan ala kadar sejak 3 November dan terlalu berharapkan tonggak senior Harimau Malaya sedangkan kurang persefahaman dengan yang lebih muda, menyimpulkan kegagalan skuad Bawah 22 tahun negara ke separuh akhir Sukan SEA Filipina 2019. (Kaki Bangku, 5.12.2019)

Masaalah menguruskan dokumentasi bagi Wan Kazin dari Amerika Syarikat dilupakan kerana itulah cara pasukan negara kita mengendalikan apa saja urusan samada untuk kebaikan atau ‘sudah memang itulah caranya’.

Skuad badminton lelaki negara juga turut gagal menamatkan kemarau 14 tahun pingat emas dalam acara berpasukan selepas tewas 1-3 kepada Indonesia dalam aksi final di Sukan SEA ke-30 di Kompleks Sukan Muntinlupa.

Kegagalan sepatutnya bukan sesuatu yang harus kita sedihkan atau malukan Cuma kita harus menanam sikap untuk tidak akan mengaku salah kerana kalah.

Kita semua akan melalui perjuangan dalam kehidupan dan kadang-kadang kita membenarkan perjuangan untuk menentukan kita; dan kita tidak harus membawa rasa malu kerana perjuangan itu.

Kita tidak perlu bimbang tentang bagaimana kita dilihat oleh orang lain kerana yang berjuang itu adalah mereka yang sudi dan sedia mewakili negara, apa orang lain tahu selain dari mencerca dan mengutuk.

Saya tahu anda mungkin berfikir, "Apakah pelajaran ‘tewas’ akan mengajar kita hari ini?"

Dan untuk menjawab soalan hipotetis saya sendiri, isu ini tidak dimaksudkan untuk mengajar atau memberi apa-apa pengajaran, tetapi menggalakkan orang ramai untuk memahami bahawa sesuatu perjuangan hanya akan memakan diri kita kembali jika kita membiarkannya berlaku.

Kita sendiri tahu kerana bertahun-tahun lamanya kita melihat pemain pasukan permainan negara ‘berjuang’ tenaga, masa, usaha, emosi , fizikal, untuk negara bangsa.

Ada yang kecewa dan diletakkan di tempat yang rendah namun kita tidak nampak pun kesan mereka di goncang dan dengan mereka membantu mewakili pasukan negara , mereka menambah lebih banyak pengalaman merendahkan diri, dan ini menyedarkan kita bahawa dengan perjuangan, kita tidak perlu malu dan kecewa; kerana dengan ‘berjuang’ sebenarnya membantu membina kita menjadi orang yang lebih kuat, gagah dan tabah.

Memang benar, sesetengah dari kita diberkati dalam kehidupan ini, namun ada juga yang tidak berjaya dalam kehidupan dan kerjaya namun tetap mempunyai masa dan peluang ntuk memproses perjuangan hidup.

Mempelajari melalui pendedahan dan pengalaman merendah diri itu boleh memberikan kejelasan dan perspektif.

Bagi saya, pengalaman yang menimbulkan gejolak atau kesakitan dalam hidup, juga memberikan pandangan dan membantu saya menyedari bahawa ia mungkin menjadi lebih buruk.

Oleh itu, tanpa banyak lagi "kekecewan," kita tidak sepatutnya membiarkan perjuangan memakan diri dan mengapa anda tidak perlu malu untuk gagal.

Yang sebenarnya, para pemain pasukan negara adalah mereka yang diharapkan untuk menaikkan nama negara. Tentunya pemain negara adalah mereka yang tentunya berjuang sepenuhnya, dan mengharapkan anda berjuang lebih dari sepatutnya dan penyokong bergantung harap dengan anda.

Sekiranya anda seorang ibu bapa, tentunya anda tahu siapa yang mengharapkan anda dan jika anda membiarkan perjuangan anda menghancurkan semangat atau pun motivasi, anda perlu mencari cara untuk menarik diri bersama kerana anak-anak anda memerlukan seseorang untuk menjadi "harapan" dan itulah tugas anda.

Begitu juga untuk anda sebagai adik, teman, rakan sekerja, pekerja, bos, dan lain-lain.

Memang benar berjuang bermaksud bersusah payah, itu normal, tetapi jika anda membiarkan perjuangan itu memakan diri anda, anda akan membiarkan orang-orang yang berharapkan anda untuk menyusahkan anda.

Hanya kerana ada orang yang berharapkan dari anda tidak bermakna anda tidak perlu mencari bantuan daripada orang lain dan bercakap tentang perjuangan dalam hidup anda.

Cubalah untuk mencari bantuan dan sokongan dari mereka yang memahami anda dan beritahu mereka tentang perkara-perkara dalam kehidupan yang memberi anda masalah.

Ini akan membina lebih kuat hubungan dan membolehkan semua orang mempunyai tempat yang selamat untuk bercakap dengan bebas.

Ramai yang berharap kepada anda , tetapi jangan lupa anda juga perlu berharap kepada orang lain.

Jika ramai yang menghukum dan meninggalkan anda untuk perjuangan anda tentunya mereka bukanlah penyokong sejati anda.

Biasanya ketika pasukan kita menang, ramai yang menyanjung ; dan jika sering tewas dan tidak memenangi perlawanan atau pertandingan , mereka akan mencemuh.

Namun itu adalah asam garam mereka yang berjuang.

Jangan risau untuk turut beremosi dan teruskan perjuangan melalui perkara-perkara dengan cara anda sendiri.

Para penyokong akan sentiasa bersama dan memberi sokongan sebenarnya apabila anda memerlukannya, dan juga mempunyai ruang apabila anda memerlukannya.

Para penyokong akan tetap menaikkan semangat dan memberi inspirasi kepada anda untuk menjadi orang yang lebih baik dan anda akan mampu memberi yang terbaik.

Pastinya dari perjuangan akan ada kemenangan, walaupun entah bila

Apabila pasukan anda kalah atau tewas, atau gagal pada umumnya, itu adalah perasaan yang mengerikan pada mulanya, tetapi percayalah bahawa jika anda berputus asa, tidak akan ada yang baik dari itu.

Akhirnya, sama ada terus berusaha ke arah matlamat yang sama, atau mencari yang baru dan setiap kali anda mencapai matlamat tersebut, anda merasakan kemenangan kerana anda mampu bertahan sepanjang masa yang sukar dan berharap berada di atas.
Tags: gagal, kalah, kecewa
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments