kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Tentunya sunyi berada diatas?

Adalah saya merujuk kepada artikel 'Give us a road map to the future' bertarikh Disember 29, 2019. Turut tercatat dalam artikel tersebut adalah '“Saya tidak cemburu akan tugasan PM. Tentunya beliau kesorangan dan sunyi berada di atas'. Dimanakah rakan setugas beliau? Mereka tidak boleh berkata bahawa mereka masih baru setelah hampir dua tahun berada didalam kabinet'.

Jika anda berada di kedudukan atas atau menjadi seorang pemimpin, anda pastinya sukar untuk mendapatkan rakan atau ‘para kitol’ kecuali yang akan menggunakan anda untuk kedudukan mereka; dan ini boleh dan menjadikan anda kesepian.

Ini jelas berlaku di senario di tempat kerja dan juga mereka yang kini memegang tampuk kuasa seperti yang berlaku di Malaysia.

Kemenangan ‘parti harapan’ telah mencorakkan senario politik dan segalanya bagi Malaysia, muncul ramai pemimpin-pemimpin yang seolah kehilangan taring seperti ketika mereka menjadi pembangkang dahulu.

Begitu juga mereka yang ditempat kerja, sebelum menjadi ketua unit atau Jabatan, mereka adalah rakan meja minum tetapi selepas mereka di ‘gula’kan dengan jawatan dan kedudukan mereka terus hilang dari suasana persahabatan dan kewarasan mereka juga turut hanyut bersama.

Bagi mereka yang pernah berucap dengan hebatnya sebelum ini, kewarasan dan suara mereka cukup indah didengar, terhibur rasanya mendengar intipati semangat yang mereka suarakan.

Cuma kini, suara reformasi dan perkataan ‘apa kah nama…’ saja yang agak masih kekal momentum dan nadanya.

Kalau dilihat dari perkongsian gambar di konvensyen atatu persidangan, kita akan jelas melihat gambar ‘mereka yang diatas’ berseorangan dan pastinya perwakilan juga turut akan bercakap “agak kesepian ya jika menjadi seorang ‘boss”.

Kepimpinan sering menjadi urusan yang sunyi tapi ada langkah-langkah positif yang boleh ambil untuk menjadikannya kurang dan untuk menjaga kewarasan anda.

Dalam dunia dan urusan kerja kita disarankan untuk mendapatkan seorang mentor. Dan di Malaysia kerajaan terkini juga menggunakan ‘majlis penasihat tersendiri atau Council of Eminent Person’.

Mentor adalah diperlukan bagi membantu mendapatkan pandangan dan nasihat kerana biasanya mereka terdiri dari mereka yang berpengalaman.

Namun, kenalah pemimpin memilih mentor yang betul, dan kemudian tidak menyalahgunakan hak istimewa. Lagipun, pemimpin dijangka membuat keputusan sendiri dari semasa ke semasa.

Pemimpin sering mempunyai masalah untuk diselesaikan, sebagai pemimpin tidak bermakna anda tidak boleh mendapat manfaat daripada pengalaman orang lain.

Ini juga harus menjadi hubungan yang saling menguntungkan, kerana anda juga dapat membantu orang lain, membangun kepercayaan dalam rangkaian anda.

Hari ini teknologi yang tersedia kepada kita menjadikannya lebih mudah (menggunakan aplikasi untuk panggilan video dan komunikasi kumpulan).

Pilih dan memupuk rangkaian anda dengan niat positif dan penghakiman kritikal.

Sebagai pemimpin, anda tidak mempunyai monopoli idea-idea yang baik, terutamanya ketika memikirkan pemikiran 'langit biru'.

Menubuhkan kumpulan pemikir adalah baik, kumpulan kecil yang terbaik (5 atau 6 adalah hebat), dan seharusnya di isi dengan bakat terbaik dari pelbagai bidang urusan anda.

Seharusnya pertemuan diadakan dalam tempuh 3 bulan sekali, elok juga di kongsikan isu dan topik besar untuk perbincangan terlebih dahulu dan mengabdikan setengah hari untuk benar-benar perbincangan sengit mengenai impak pada urusan anda.

Pastikan anda tidak membiarkan idea pemikiran hilang ke dalam awangan dan gunakan ini sebagai peluang untuk mengesan pemimpin pemikiran masa depan.

Ramai pemimpin terlalu berhati-hati apabila berkongsi tanggungjawab kepimpinan mereka.

Peluang untuk membina kekuatan ke dalam urusan adalah untuk mendapatkan anda dengan orang yang baik, kemudian berkongsi beban kepimpinan di kalangan mereka.

Ini lebih daripada delegasi, ia adalah satu kerjasama, bimbingan, dan perancangan penggantian semua dalam satu.

Bagaimana keyakinan anda tentang kebolehan orang-orang yang bekerja untuk anda. Sekiranya anda tidak yakin dengan mereka, mengapa ianya terjadi?

Sangat berbeza dari mentor, juru runding atau konsultan harus berada dalam urusan dan harus mempunyai pemahaman yang membolehkannya mengajukan pertanyaan yang tepat.

Konsultan harus mempunyai akses kepada semua teknik yang sesuai dan mengetahui bila ianya harus menerapkannya.

Sesetengah orang mengatakan bahawa konsultan hanya dapat datang dari luar dan menerapkan kemahiran mereka ... dalam pengalaman saya ini kurang berguna, anda sering menghabiskan banyak masa menjelaskan urusan anda.

Saya tahu ramai yang tidak bersetuju dengan saya, tetapi itu adalah keutamaan bahawa konsultan benar-benar harus memahami urusan untuk nilai maksimum dan keberkesanannya.

Sayangnya , kebanyakan konsultan atau juru runding kebanyakannya adalah ‘con~sultant’.

Akhir sekali, mungkin ia berkait dengan kehidupan sosial pemimpin; yang mempunyai kehidupan di luar urusan dan hanya boleh diimbangi dengan 'melepaskan' perkara sebegitu sahaja.

Mungkin tidak ada jangkaan jawapan atau penyelesaian daripada rakan-rakan anda, hanya empati, mempersetujui dan mendapat sedikit perspektif boleh membantu.

Tiada apa-apa yang baru di sini, ia hanyalah senarai yang mungkin bagi pemimpin yang mungkin boleh membantu mereka memimpin dengan berkesan.

Saya yakin bahawa sebahagian daripada sebab pemimpin tidak membina mekanisme sokongan ini adalah bahawa mereka berfikir bahawa mereka tidak memerlukannya.

Semua orang memerlukan bantuan, dan petikan terkenal Meredith Belbin bahawa 'kita semua adalah lebih baik daripada salah seorang dari kita' mungkin ada sedikit benarnya di sini, tetapi saya rasa ia sesuai dengan baik.

Jika pemimpin dapat dipujuk bahawa mereka boleh mendapat manfaat daripada infrastruktur seperti itu, soalan seterusnya adalah 'bagaimana untuk melakukannya' - yang merupakan masalah yang lebih mudah untuk diselesaikan.

Ia boleh menjadi kesepian berada di atas, tetapi ia tidak perlu seperti itu sepanjang masa.

Azizi Ahmad Bebas News Columnists 30 Disember 2019
Tags: atas, sepi, sunyi, writings
Subscribe

Posts from This Journal “sunyi” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments