kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Bolehkah anda percaya dengan ‘tinjauan pandangan’?

Ianya bermula dengan tajuk “Prestasi menteri – ini penilaian pembaca kami” bertarikh 31 Disember 2019.

Dalam tinjauan atas talian Malaysiakini, kesemua 28 menteri dinilai oleh pembaca dengan memilih isyarat suka dan sebaliknya.

Dan pada 6 Jan 2020,  tajuk ‘Hanya 13% orang Melayu sokong Anwar jadi PM?’ pulak muncul.

Semua kenyataan ini adalah berdasarkan  kajian, pemerhatian, kajiselidik atau mungkin ‘polls’ atau senang cakap ‘tinjauan rambang’ kalau isitilah bahasa kampung.

Ahli politik mungkin mereka yang paling suka untuk membenci ‘polls’, tetapi akan menyukainya jika hasil dapatan yang sesuai menyokong mereka.

Para wartawan telah dinasihatkan agar berhati-hati terhadap membaca terlalu banyak mengenai tinjauan pandangan yang dijalankan atau mungkin mereka sendiri yang ‘mereka cipta’ hasil tinjauan dan kerap dengan mudah terpengaruh dengan hasil perolehan yang dinyatakan.

Tidak hairanlah, bahawa para mengundi boleh dengan mudah diganggu dan terpengaruh dengan dapatan hasilan tinjauan yang tidak berkesudahan: yang kelihatan menunjukkan satu perkara dan namun belum tentu memberi kesan yang jelas terhadap keputusan akhir.

Apabila kempen pilihan raya umum atau pun kecil akan berlangsung,  tentunya para pengundi dan penyokong maisng sibuk dan agak peka dengan ‘perlumbaan’ menarik minat yang besar.

Maka akan ada pihak tertentu yang akan membantu memberi pengambaran keadaan ‘perlumbaan atau tempat pemilihan’ walaupun bukan dengan niat untuk mengembar-gemburkan keadaan tetapi membantu anda memilih dan mengetahui beberapa perkara yang  mungkin berguna.

Para peninjau atau mereka yang menjalankan ‘kajian rintis’ akan bertanya dan memberi beberapa soalan pemilihan kepada orang ramai, tetapi secara tradisinya atau akhirnya satu perkara penting yang menjadi keutamaan : "Jika terdapat pilihan raya esok, parti mana yang akan kamu undi?" atau mungkin “Setuju atau tidak setuju si’anu’ dilantik atau menjadi ‘ketua’ anda yang baru”.

Secara asasnya, apakah perbezaan antara pungutan suara atau tinjauan awal (polls) dengan kaji selidik?

Pungutan suara atau tinjauan awal (poll) digunakan untuk menanyakan satu soalan mudah sementara kaji selidik secara umum digunakan untuk meminta pelbagai soalan pelbagai.

Pungutan suara atau tinjauan awal (polls) membenarkan anda menanyakan satu soalan pilihan berganda.

Peserta boleh memilih antara jawapan yang anda telah kemukakan.

Anda boleh mengehadkan ‘pemilih’ untuk memilih hanya satu jawapan kepada soalan anda atau membenarkan mereka memilih jawapan berganda.

Anda juga mempunyai pilihan untuk menambah medan ‘Lain’ untuk membolehkan ‘pemilih’ memasukkan jawapan mereka sendiri.

Kajiselidik membolehkan anda bertanya beberapa soalan di dalam pelbagai bentuk jenis soalan.

Anda boleh meminta komen, alamat e-mel, nama, alamat dan sebagainya, serta banyak soalan pilihan.

Memang sudah lumrah sikap manusia, yang agak penasaran terhadap manusia lain.

Khususnya, manusia sangat berminat ingin tahu mengapa orang melakukan perkara-perkara yang mereka lakukan.

Semakin baik kita memahami motivasi masing-masing, lebih baik kita dapat saling berkhidmat.

Kita tahu bahawa pada tahap yang paling asas (1) kepercayaan dan (2) keutamaan yang menentukan sejauh mana seseorang melakukan sesuatu perkara.

Kedua-duanya merupakan blok bangunan maklumat yang membentuk ketetapan manusia membuat keputusan.

Namun, kepercayaan dan keutamaan tersembunyi secara ‘tersedia’ atau ‘default’.

Walaupun kemajuan teknologi terus berkembang maju,  manusia masih belum lagi berjaya atau mampu mencipta peralatan yang membolehkan anda membaca minda seseorang.

Jadi sebaliknya kita mengambil apa yang kelihatan sebagai perkara terbaik yang boleh digunakan: hanya bertanya kepada orang tentang apa yang mereka percaya dan nilai, apa yang penyelidik panggil kajian tinjauan.

Penyelidikan tinjauan hanya dikatakan masuk akal jika dan hanya jika mereka yang jujur ​​melaporkan kepercayaan dan keutamaan mereka.

Nilai penyelidikan tinjauan dikaitkan secara langsung dengan andaian asas ini.

Namun, dalam fakta kehidupan, kita mempunyai keupayaan untuk menceroboh diri kita sendiri.

Dan selalunya ada sebab dan mengapa untuk berbuat demikian.

Sebagai contoh, kesediaan anda untuk membayar dan membeli jam tangan mewah baru mungkin bergantung kepada siapa yang bertanya.

Anda mungkin bersedia membayar melebihi jumlah untuk menarik perhatian rakan-rakan semasa anda berunding dengan jurujual.

Atau, jika anda terlalu taksub dengan seseorang itu, dan akan sanggup mengorbankan segalanya untuk memastikan orang itu kekal memimpin atau sebagai pemimpin anda.

Kerana kita bebas untuk menafikan diri sendiri, ia menimbulkan persoalan sama ada tinjauan dapat memberikan pandangan yang tepat tentang apa yang orang benar-benar percaya dan menghargai.

Punca masalah ini ialah ‘topik perbincangan murahan’. Dalam satu kaji selidik, tidak ada kesan akibat untuk menyalahtafsirkan diri.

Masalahnya menjadi lebih buruk lagi kerana kita sering ingin memberitahu apa yang orang mahu dengar, juga dikenali sebagai kesan Hawthorne.

Hasilnya adalah pengukuran kaji selidik kepercayaan dan keutamaan sering kali berat sebelah.

Bandingkan ini untuk membuat sesuatu pembelian.

 Jika anda membeli sesuatu yang anda tidak mahu, anda akan menyesal membuat keputusan pembelian itu.

Begitu juga dalam memilih ‘kepimpinan’ , jika anda memilih mereka yang anda tidak setuju, anda juga akan di ‘lelong’ kemudiannya.

Oleh itu, terdapat insentif yang kuat untuk membuat keputusan yang sepadan dengan kepercayaan dan keutamaan anda yang sebenar.

Melaksanakan dan mbuat tindakan yang bijak adalah lebih berkesan dari kata-kata.

Ini tidak bermakna semua soalan tinjauan tidak boleh dipercayai.

Tidak ada sebab untuk salah menafsirkan, sebagai contoh, jantina anda atau tahap pendidikan yang paling tinggi.

 Malah, jawapan kepada jenis soalan ini boleh disahkan secara objektif.

Walau bagaimanapun, soalan yang memerlukan penilaian nilai atau kepercayaan pelaporan mudah terdedah kepada bias kerana ini bersifat subjektif.

Sains kemanusiaan adalah satu-satunya bidang di mana perkara ini dapat dibicarakan kembali.

 Oleh itu, ia merupakan ‘godaan’ untuk hanya mempercayai apa yang dikatakan oleh seseorang itu  tentang diri mereka sendiri.

Walau bagaimanapun, ini tidak menghalang para penyelidik untuk mengekalkan standard yang tinggi untuk mendapatkan pandangan yang boleh dipercayai.
Tags: polls, tinjauan
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments