kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Iktibar tragedi Floyd: Aktivisme tanpa kekerasan

Bagi yang mengikuti dan melihat video viral George Floyd dihenyak sehingga mati; sambil digari , tidak berdaya, menghadap ke bawah di jalan, mengeluh bahawa dia tidak dapat bernafas ketika seorang polis Minneapolis berlutut di lehernya selama lebih dari lapan minit , tanpa merasakan kemarahan dan seolah tidak mengapa tentunya agak pelik dan hairan.

Dari berita yang disiarkan dan diviralkan, Floyd ditangkap dan diberkas oleh pihak polis kerana beliau sendiri melakukan jenayah "pemalsuan” dimana  beliau dikatakan membeli rokok dengan dengan menggunakan duit US $ 20 (RM85) palsu). Baiklah, apa perasaan anda bila mengetahui perkara ini?

Sepanjang minggu lepas, tunjuk perasaan di banyak bandar Amerika berubah menjadi rusuhan yang paling meluas dalam beberapa dekad.

Di tempat-tempat yang sudah turut tertekan oleh pandemik Covid-19, keganasan dan kemusnahan meningkat di luar kawalan.

Kemarahan penunjuk perasaan itu betul; kemahuan para perusuh tidak menghiraukan keselamatan sesama mereka tidak boleh dimaafkan.

Kes di mana pegawai polis dikatakan membunuh orang kulit hitam Amerika tanpa sebab berulang dan terus berulang dan menjadi seolah penyakit yang tidak boleh dihapsukan.

Perkara itu tidak harus berlaku, tetapi apabila berlaku, tugas pihak berkuasa diakui sangat sukar.

Mereka perlu bertindak pantas, dengan jelas bahwa mereka telah melihat apa yang telah dilihat oleh orang lain, tidak kurang terganggu dan marah olehnya, dan bermaksud melakukan sesuatu mengenainya.

Pada masa yang sama, mereka mesti terus menjadi suara untuk menjaga ketenteraman awam dan dengan alasan yang sama: Menjaga keselamatan semua orang adalah tugas terpenting mereka.

Malangnya, ini adalah cabaran yang tidak dapat dipenuhi oleh Presiden AS Donald Trump. Seorang presiden, yang terkenal dengan sikap amarah dan tidak menentu, sangat bertentangan dengan apa yang diperlukan pada saat seperti ini.

Namun pemimpin pemerintahan di peringkat yang lebih rendah juga hampir tidak membezakan diri mereka dalam kes ini, atau dalam kejadian keganasan polis yang tidak dibenarkan baru-baru ini.

Keengganan awal untuk menangkap pegawai polis terlibat, seperti dalam kes Floyd yang sangat mengerikan, dan penyiasatan oleh banyak agensi yang berlarutan sehingga menimbulkan kecurigaan bahawa pihak berkuasa tidak mencari keadilan, tetapi sanggup memberi alasan untuk mengabaikan penyalahgunaan kuasa polis dan kejahatan secara terang-terangan.

Pro-quo kekebalan yang diberikan dan yang perlu dilakukan oleh polis adalah pertanggungjawaban yang ketat dan berkesan, seringkali tidak jelas, dan kemampuan untuk mengenali jenayah yang jelas tanpa meragukan.

Perlu ditekankan bahawa pegawai polis berhak menjalani proses wajar dan memahami bahaya yang mereka hadapi dalam pekerjaan mereka.

Tetapi apabila orang-orang yang baik mengsyaki dan sangsi akan pegawai keselamatan bertindak di luar undang-undang, kerosakan kepada masyarakat adalah mendalam.

Sungguhpun kemarahan itu memang benar, namun ia tidak sepatutnya  menimbulkan kerusuhan.

Menghancurkan harta benda rakyat yang tidak bersalah dan membahayakan nyawa tidak boleh menggantikan protes, walaupun objek tunjuk perasaan itu besar dan dirasakan salah.

Kesalahan itu perlu diatasi dengan keyakinan dan desakan baru di setiap peringkat pemerintahan. Tetapi memahami kemarahan itu bukanlah untuk memaafkan keganasan dan kehancuran tanpa henti.

Datuk Bandar Atlanta Keisha Lance Bottoms menyatakan ini dengan baik. "Kita adalah ‘kuat’ jika kita menggunakan suara kita untuk menyembuhkan kesengsaraan yang berlaku pada kota kita dan bukannya menggunakan tangan kita untuk meruntuhkannya," katanya dalam satu kenyataan .

"Kita tahu semua warga kita marah. Kita marah dan kita mahukan keadilan. Sekiranya kita ingin melakukan perubahan di negara ini, saya meminta semua orang untuk menyalurkan kemarahan dan kesedihan mereka menjadi sesuatu yang lebih bermakna dan berkesan melalui aktivisme tanpa kekerasan. "

Azizi Ahmad Malaysia Gazette Pendapat 08 Jun 2020
Tags: aktivisime, kekerasan, tragedi, writings
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 1 comment