kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Anda percaya dengan mereka yang pakai tali leher dan kot?

Salah seorang ‘bos’ lama saya pernah berkata kepada saya "Sekiranya anda berpakaian segak , lawa atau kemas , anda akan berfikiran pintar".

Bagi seseorang, yang memakai seluar jeans yang robek dan biasanya dipadankan dengan t-shirt Guns n Roses ini tentunya tidak sesuai dengan ungkapan tersebut.

MalaysiakiniMereka yang gagal mematuhi pemakaian pejabat mungkin akan di beri nasihat, amaran atau terus dipecat dari pekerjaan itu, tetapi apa yang dikatakannya tetap melekat pada diri sesiapa pun.

Kalau kita melihat pemakaian orang Barat (mat salleh), mereka berpakaian segak dan kemas di majlis perkahwinan dan pengebumian, itu sahaja.

Kita tentu faham mengapa peguam / akauntan berpakaian segak dan kemas kerana itu melambangkan ‘kekuatan dan kehebatan’ dan mereka perlu kelihatan hebat.

Bagi mereka yang gemar akan ‘kebebasan’, memakai seluar jeans dan t-shirt melambangkan betapa merdekanya diri mereka.

Hampir semua orang menanggung tekanan dan bebanan dunia di bahu mereka ketika ini dan tahap tekanan hidup juga agak tinggi, TETAPI berpakaian ‘kasual’ akan lebih merasa selesa dan dapat mencapai apa yang perlu di lakukan.

Sekiranya di negara iklim panas (macam Malaysia) memakai ‘sut’, tentunya tidak selesa, tahap tekanan juga rasanya setinggi bumbung untuk dicapai,  kerana jelas seseorang yang berpakaian ‘sut’ kelihatan seperti lelaki dalam misi! Adakah itu produktif? Adakah itu "berfikiran pintar".

Tentunya seseorang akan menghabiskan sepanjang hari dengan rasa tertekan dan mungkin tidak mencapai apa-apa.

Oleh itu, apakah yang anda pakai untuk bekerja benar-benar memberi keselesaan kepada anda?

Anda kenal dengan tokoh-tokoh  Mark Zuckerberg (Facebook) ,  mendiang Steve Jobs (Apple) atau  Richard Branson (Virgin)?

Tidak ada seorang pun dari mereka yang pernah memakai atau memakai pakaian sut untuk bekerja dan jujurnya mereka boleh memakai beg sampah untuk bekerja dan masih berupaya untuk ‘MENANG’ dalam apa keadaan sekali pun.

Kisah menarik mengenai Richard Branson menjadi cerita kedai kopi kegemaran saya.

Diceritakan bahawa suatu hari beliau telah pergi untuk membuat tempahan di sebuah restoran / bar untuk suatu majlis tetapi temapahan beliau ditolak kerana tidak memakai tali leher ... Setahun kemudian dia pergi semula ke tempat tersebut dan membeli restoran / bar dan melarang sesiapa sahaja memakai tali leher .

Sehingga hari ini, Richard Branson tidak memakai tali dan baru-baru ini beliau mengatakan " Memakai tali leher (ikatan) adalah salah satu tradisi dunia Barat yang paling tidak berguna "

Apa yang anda pakai adalah relevan dengan apa yang anda lakukan dan bagaimana pemakaian itu membuat anda merasa.

Namun saya masih berfikir, apa sahaja yang membuatkan anda bekerja dengan lebih baik dan selesa, maka pakailah. Walaupun ia adalah sepasang ‘speedos’.

Azizi Ahmad Malaysia Kini Surat 27 Jul 2020
Tags: kot, pemakaian, tali leher, writings
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments