kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Pemimpin harus belajar menjadi pendengar yang baik

Perjuangan kita dengan COVID-19 telah membawa ketidakseimbangan ini ke barisan hadapan.

"Lebih daripada itu, wabak pandemik ini akhirnya mencungkil banyak idea bahawa begitu banyak orang yang bertanggungjawab mengetahui apa yang mereka lakukan," kata mantan presiden Barack Obama dalam ucapan pembukaan maya kepada lulusan kulit hitam kolej dan universiti. "Bahkan sebilangan besar mereka tidak pun berpura-pura bertanggungjawab."

Neale dan Belmi menjalankan empat ujikaji dalam usaha untuk mendapatkan pandangan orang ramai tentang diri mereka sendiri, dibandingkan dengan penguasaan mereka terhadap subjek tertentu dan kelas sosial mereka.

Dalam ujikaji pertama, mereka melakukan ujikaji permainan untuk menguji fungsi ingatan dan tanggungjawab.

Dan dapatan mereka adalah orang yang pendidikan dan berpendapatan lebih tinggi cenderung bertindak dengan keyakinan yang lebih tinggi dan berfikir bahawa mereka telah menunjukkan prestasi yang lebih baik daripada rakan mereka yang mempunyai status rendah.

Ketika diminta untuk memprediksi seberapa baik prestasi mereka, peserta dengan kelas sosial yang relatif tinggi membuat ramalan tentang prestasi mereka yang sering melebihi seberapa baik prestasi mereka.

Dalam ujikaji kedua mereka, terhadap 500 responden tinjauan, mereka mendapati bahawa mereka yang mempunyai pendapatan isi rumah yang lebih tinggi, menerima lebih banyak pendidikan, dan ibu bapa yang lebih berpendidikan lebih cenderung untuk menilai dengan lebih baik prestasi mereka pada ujian kecerdasan umum berbanding orang lain.

Jika dibandingkan dengan peserta kelas bawah, kumpulan ini juga lebih mementingkan kedudukan sosial mereka ketika menjawab soalan mengenai status dan kedudukan dalam organisasi.

Dalam ujikaji ketiga, para penyelidik meninjau 1,000 orang dan memberi mereka kuiz trivia umum, dan menguji setiap pertanyaan lebih awal “untuk memastikan semua orang akan menyukai permainan ini.”

Pada akhir wawancara mereka, responden diminta untuk menilai seberapa baik mereka menganggap prestasi mereka.

Peserta dengan kelas sosial yang agak tinggi sangat yakin bahawa mereka berjaya dengan baik dalam ujian trivia.

Tetapi ketika para penyelidik mengira skor ujian, mereka mendapati bahawa peserta dengan kelas sosial yang agak tinggi mendapat keputusan sama buruknya dengan  rakan kelas mereka yang lebih rendah.

Dalam eksperimen terakhir mereka, para penyelidik meminta pelajar sarjana di University of Virginia untuk menjawab ujian trivia yang sama dari eksperimen sebelumnya.

Pelajar dari keluarga yang memperoleh lebih dari $ 150,000 menilai markah mereka pada persentil ke-60 sedangkan pada hakikatnya mereka telah jauh lebih buruk (persentil ke-48), dan skor mereka lebih rendah daripada peserta dari keluarga kelas bawah.

Kemudian para penyelidik melangkah lebih jauh:

Mereka melakukan temu ramah pekerjaan dengan pelajar UVA dan menjemput pemerhati bebas untuk menilai pelajar.

Ketika diminta untuk mengklasifikasikan orang yang ditemu ramah, pemerhati bebas membuat kesimpulan bahawa pelajar kelas atas yang terlalu yakin, lebih pintar dan lebih mudah untuk diberi peluang , walaupun terdapat bukti objektif bahawa mereka lebih berkemampuan.

"Ini adalah demonstrasi yang sangat menarik dan kuat untuk menaikkan semangat individu, dan berpotensi mengetahui kelemahan bagi masyarakat," kata Neale.

"Persekitaran inklusif adalah bermanfaat bagi organisasi kerana anda mendapat akses ke lebih banyak sumber manusia, dan modal insan."

Walaupun orang yang berasal dari latar belakang sosioekonomi yang rendah cenderung bertindak lebih kolaboratif dan kurang berdikari, mereka masih turut memberi sumbangan yang signifikan di tempat kerja, kata Neale.

"Ini hanya bermaksud mereka membuatnya dengan cara yang berbeza."

Tetapi keyakinan kita yang mendalam terhadap pemimpin bersikap tegas dan bebas mengorbankan prestasi organisasi dan masyarakat secara umum, katanya.

Belmi bersetuju, sambil menambah bahawa penemuduga di dunia nyata harus lebih arif dan skeptikal ketika bertemu dengan pemohon pekerjaan. "Kita harus melihat dan memperhatikan keyakinan,kerana ia tidak selalu mewakili kecekapan."

Dia mengesyorkan agar memberi contoh pekerja rekrut untuk menilai kecekapan mereka dengan lebih baik.

Sebagai contoh, untuk mencari akauntan terbaik, jangan tanya pemohon, "Bilakah kali terakhir kali anda menjadi seorang akauntan?"

Sebaliknya, berikan pemohon masalah perakaunan yang sama untuk diselesaikan; untuk memberi peluang calon dari pelbagai latar belakang di tempat ujian yang lebih tinggi.

Ini menunjukkan bahawa kita mungkin perlu memikirkan mekanisme realiti yang di luar kelihatan mudah, tetapi sebenarnya mereka mungkin mempunyai implikasi yang lebih dalam terhadap pembiakan hierarki sosial.

Sesiapa yang berada dalam kedudukan berkuasa, seharusnya, dapat membimbing dan mengajar individu yang kurang menonjol bagaimana untuk berbicara lebih banyak.

Tetapi sebagai pemimpin, kita juga harus lebih tenang dan belajar bagaimana mendengar.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 06 Ogos 2020
Tags: pemimpin, pendengar, writings
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments