kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Ketawa kurangkan tekanan

Penyelidikan Eropah baru mendapati bahawa orang yang lebih banyak ketawa pada waktu tertekan nampaknya kurang menunjukkan gejala tekanan.

Dijalankan oleh penyelidik di University of Basel, kajian baru ini melihat 41 pelajar (di antaranya 33 adalah wanita) dengan usia rata-rata 21 tahun.

Para peserta diikuti selama 14 hari, di mana mereka diminta untuk menjawab soalan lapan kali sehari di telefon bimbit yang bertanya kepada mereka mengenai kekerapan dan intensiti ketawa, alasan mereka untuk ketawa, dan sebarang peristiwa atau fizikal yang tertekan dan gejala tekanan psikologi yang mereka alami sepanjang hari, seperti "Saya mengalami sakit kepala" atau "Saya merasa gelisah".

Perkara pertama yang ditemui oleh para penyelidik, yang diharapkan berdasarkan bukti semasa, adalah apabila  para peserta sering ketawa, setiap kejadian teakanan atau stres yang mereka alami pada masa itu dikaitkan dengan gejala tekanan yang lebih kecil.

Lebih-lebih lagi, semakin sering mereka ketawa (hampir ketika mengalami peristiwa tertekan), semakin lemah hubungan antara peristiwa tekanan (stress) dan gejala stres.

Walau bagaimanapun, pasukan penyelidik agak  terkejut apabila mendapati bahawa kesan ketawa yang ditakrifkan sebagai kuat, sederhana, atau lemah, tidak ada hubungan yang signifikan secara statistik dengan gejala tekanan.

"Ini mungkin kerana orang lebih suka menganggarkan kekerapan tawa mereka, dan bukannya intensitinya, selama beberapa jam terakhir," kata para penyelidik.

Menurut penemuan itu, yang diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE, menunjukkan bahawa mereka yang sering ketawa dalam kehidupan seharian mereka mungkin lebih mampu menangani peristiwa tertekan.

Kajian terdahulu juga menunjukkan bahawa ketawa dapat membawa pelbagai manfaat kesihatan.

Satu kajian di Amerika Syarikat yang diterbitkan pada tahun 2011 oleh University of Maryland , School of Medicine menunjukkan bahawa menonton filem lucu dapat meningkatkan fungsi vaskular, sementara kajian di United Kingdom yang diterbitkan pada tahun yang sama mendapati bahawa ketawa yang tulen, bukannya tawa paksa atau tawa kecil, dapat bantu melegakan kesakitan.

Selain dari faedah fizikal, ketawa bersama rakan juga dapat melepaskan endorfin bahan kimia "merasa baik" di otak dan mempromosikan ikatan sosial antara manusia, menurut kajian 2017 oleh penyelidik di University of Turku, Finland.

Penyelidik menganggarkan bahawa orang biasanya ketawa 18 kali sehari, kebanyakannya ketika mereka bersama orang lain. Berapa banyak kita ketawa juga bergantung pada waktu, usia, dan jantina; misalnya, rata-rata, wanita lebih banyak tersenyum berbanding lelaki.

Azizi Ahmad Malaysia Gazette Pendapat 08 Ogos 2020

Tags: ketawa, tekanan, writings
Subscribe

Posts from This Journal “ketawa” Tag

  • Apa yang anda ketawakan?

    Lebih dari sebelumnya hari ini , dengan begitu banyak tekanan pada kita semua, dan dengan begitu banyak penderitaan, kita semua memerlukan masa…

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments