kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Majlis perpisahan yang diinginkan?

Majlis perpisahan bagi para pekerja boleh menjadi bermakna, boleh juga menjadi tidak sempurna.

Setiap hari, minggu, bulan atau tahun pastinya akan ada diantara para pekerja yang akan bertukar, berpindah tempat kerja, bersara atau pun berpencen.

Kakitangan kerja yang akan bersara atau bertukar ke jawatan lain; dan mereka yang akan pergi serta yang tinggal akan berhadapan dengan masalah yang sukar iaitu bagaimana menangani perpisahan.

Perpisahan berlangsung secara berterusan, mulai dari ledakan besar dan mahal hingga acara tiada perpisahan di mana orang itu pergi tanpa mengucapkan selamat tinggal sama sekali.

Dalam beberapa kes, memang ada individu yang meninggalkan institusi yang memang terlalu menginginkan, kadang-kadang sangat mengharapkan, mahu majlis perpisahan besar, lengkap dengan testimoni tentang  pencapaiannya.

Frasa seperti "kami tidak dapat menggantikan anda," "anda telah menukar tempat ini menjadi lebih baik" dan "anda mencorak laluan yang luar biasa di sini," dan lain-lain lambungan pujian yang kerap adalah tidak selalu  benar.

Beberapa orang yang saya kenal selama ini benar-benar membantu menulis skrip perpisahan mereka sendiri dan bahkan menyumbang kepada persembahan Powerpoint yang terperinci dengan mencatat banyak pencapaian mereka.

Bahkan ada yang merakam klip video spontan dan berkongsi kisah mereka seusia bayi sehingga usia persaraan.

Sebenarnya tidak ada yang salah dengan perkara seperti ini, tetapi pengalaman saya menunjukkan bahawa semasa versi perpisahan ini, sekurang-kurangnya beberapa coretan pencapaian agung seolah sukar dipercayai oleh para hadirin diikuti dengan soalan seperti, "Ya ka ni? Setahu saya dia tu tak macam tu pun.” atau "Saya rasa saya tidak menyedari bahawa dia adalah peneraju laporan akreditasi kami. Saya fikir si mamat lain yang melakukan nya."

Sebilangan besar majls perpisahan juga adalah dari yang bersetuju (tidak rasmi).

Untuk apa jua alasan, orang yang akan pergi bersetuju secara tidak dan  tidak menginginkan apa-apa jenis acara perpisahan, tetapi ada rakan lain yang berusaha mengadakannya dan mereka merancang acara tersebut dan kadang-kadang bahkan berusaha untuk mengejutkan rakan sekerja yang akan bersara.

Sekiranya anda berada dalam keadaan itu, adalah elok dan tepat untuk membiarkan acara itu berlangsung, bersenang-senang (atau sekurang-kurangnya bersikap seolah-olah anda sedang bersenang-senang dan membuatnya seperti boleh dipercayai), dan ikhlas mengucapkan terima kasih kepada perancang kerana telah berusaha.

Perpisahan tidak dirancang berlaku beberapa tahun yang lalu ketika salah seorang rakan saya meninggalkan institusi.

Beliau benar-benar tidak menginginkan majlis perpisahan kerana tidak begitu selesa dengan acara tersebut dan dalam hal itu; beliau sedaya upaya melakukan segala yang mungkin untuk menidakkan rakan sekerja untuk meneruskan majlis , tetapi beberapa rakan sekerja memutuskan untuk mengejutkan beliau dengan acara yang agak bermakna.


Jenis yang paling saya gemari adalah ‘yang tidak mahu’. Seseorang itu akan masuk bekerja pada hari terakhir beliau, melakukan yang terbaik pada hari itu seperti yang beliau lakukan pada tahun-tahun sebelumnya dan berangkat pada penghujung hari.

Keesokan paginya, kunci, apa sahaja peralatan teknologi yang disediakan, pas letak kenderaan dan mungkin kad pengenalan kerja ada di meja untuk dicari dan difikirkan oleh pihak atasan anda.

Seperti hero utama dalam filem Amerika yang klasik, anda hanya meneruskan mengikut  matahari terbenam.

Tidak ada selamat tinggal yang dramatik. Tidak ada tuntutan, dipaksa atau sebaliknya, tidak ada lakonan "kami akan sangat merindukan anda," kerana tidak semua orang dirindui oleh orang lain. Tidak ada tekanan bagi siapa pun untuk menghadiri acara tersebut, karena tidak ada acara.

Perpisahan yang paling menyedihkan, dalam pengalaman saya, adalah perpisahan yang ‘sambil lewa atau terpaksa’.

Mungkin bagi mereka ‘yang tidak mahu’ lebih menyukainya tetapi mereka dalam organisasi menegaskan bahawa sesuatu harus diadakan juga. Sekurang-kurangnya ... sesuatu yang tidak wajar.

Salah seorang rakan sekerja saya pernah menegaskan bahawa ia adalah "tidak manis" sekiranya mereka tidak melakukan apa-apa dan membiarkan individu tersebut meninggalkan tempat kerja untuk berkata tidak mahu.

Perkara ini kelihatan aneh bagi saya, kerana individu itu telah memberitahu dengan jelas kepada semua orang bahawa dia tidak mahu majlis apa pun. "Bukankah kita harus membiarkannya dengan pilihan itu?"

Apabila berbicara tentang majlis perpisahan, pertanyaan yang sah adalah: Siapakah yang dimaksudkan untuk diraikan? Siapa yang dapat memutuskan versi perpisahan yang dipilih? Adakah orang yang akan diraikan berkewajiban untuk menerima apa saja bentuk perpisahan yang biasanya dilakukan di institusi tertentu?

Soalan-soalan ini lebih rumit daripada yang dapat dibayangkan, dan saya pasti telah melihat sejumlah cabaran untuk menyelesaikannya.

Mereka yang memang mahukan majlis kadang-kadang merasakan bahawa perpisahan itu mungkin tidak cukup hebat.

Mungkin ‘majlis santai’ dapat memberi makna yang lebih baik, tetapi tidak selalu.

Tidak semua orang menganggapnya sebagai menggembirakan. Mereka ‘yang tidak mahu’ boleh disalahtafsirkan. Adakah orang itu tidak gembira? Gila?

Rakan sekerja yang ingin mengucapkan selamat tinggal kadang-kadang kecewa jika tidak ada majlis diadakan.

Kadang-kadang majlis perpisahan adalah mengganggu orang yang akan bersara dan mereka yang menghadiri acara itu memahami bahawa ia hanya bersifat tidak sempurna.

Jadi, apa yang perlu dibuat? Bagaimana majlis perpisahan harus ditangani? Sebagai orang yang telah meninggalkan beberapa institusi dan juga yang telah menghadiri semua jenis perpisahan, saya rasa orang yang akan  pergi harus membuat keputusan.

Tanya rakan sekerja yang akan bersara apa yang dia mahu, dan kemudian lakukan segala yang mungkin untuk merancang acara dengan sewajarnya.

Sekiranya seseorang ingin dan memang mahu majlis diadakan, cubalah melakukannya sebaik mungkin.

Sekiranya seseorang menegaskan bahawa mereka tidak peduli dan tidak mahu majlis diadakan , hormatilah permintaan beliau. Penganjur boleh meneruskan kerja yang lain untuk dihabiskan. 

Sekiranya seseorang memilih ‘tidak mahu’, itu juga bagus. Jangan menganggap rakan sekerja yang akan bersara itu kesal dengan sesuatu atau bertindak dengan cara yang tidak sopan.

Mungkin individu itu tidak selesa dengan majlis  tersebut. Dan jika anda hadir di acara yang tidak sempurna, berterima kasih dengan tulus kepada penganjur atas beberapa perkara positif tertentu yang mereka sumbangkan, bersalaman dan mendoakan yang baik.

Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Columnists 16 Ogos 2020
Tags: perpisahan, writings
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments