kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Kerja dari rumah - impian jadi mimpi buruk?

Masihkah kita  ingat berapa ramai yang berasa sangat seronok dapat bekerja dari rumah?

Ketika pihak atasan anda, tidak marah-marah dan mengambil sikap dendam "baik-jika-anda-terpaksa" tiba-tiba menegaskan bahawa anda harus bekerja dari jauh? Dan betapa menyegarkannya pada awalnya?

Tiada lagi perjalanan dan kesesakan yang mengecewakan, tiba-tiba, masa atau jam tambahan ditambahkan pada hari anda.

Keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik tiba-tiba muncul, kerana kita telah mengembangkan infrastruktur teknologi yang membuat jarak tidak lagi relevan. Apa lagi yang tidak disukai?

Sudah tentu ada beberapa gangguan. Penjagaan kanak-kanak, misalnya, menjadi mimpi buruk ketika sekolah dan taska ditutup.

Tidak semua orang mempunyai rangkaian  jalur lebar yang baik dan boleh dipercayai. Ternyata tidak setiap rumah tangga mempunyai banyak komputer riba.

Begitu juga, ramai yang tinggal di pangsapuri kecil di mana pilihan ruang kerja adalah meja dapur atau kawasan  kecil yang mungkin juga bilik tidur.

Dan masih terdapat sebilangan besar pekerja "kritikal" yang pekerjaannya tidak dapat dilakukan dari rumah.

Tetapi bukankah banyak perkara luar biasa yang kita dapat?

Baiklah, itu dulu dan sekarang tentunya ternyatakan  kesan yang jelas bahawa keseronokkan bekerja dari rumah telah mulai susut ketika kita menyedari bahawa pandemik itu mungkin menjadi kesan jangka panjang.

Dan semakin banyak kita berkewajiban untuk berinteraksi dengan teknologi di rumah, semakin kuat persepsi kita terhadap implikasi dan kelemahannya.

Contohnya, ambil kira persoalan keseimbangan kerja dan kehidupan. Ia pasti berubah semasa perintah kawalan pergerakkan dan ia tetap memihak kepada pejabat.

Kita mungkin berada di rumah secara fizikal tetapi kebanyakan daripada kita bekerja lebih keras daripada yang kita lakukan ketika kita, secara fizikal, atau berada di premis kerja.

Sejumlah rakan sekerja dan rakan-rakan  mengaku mereka telah  "zoomed out" pada pengakhiran hari.

Ternyata perjumpaan dalam talian lebih menuntut secara kognitif kerana, tanpa petunjuk fizikal, seseorang hanya perlu lebih menumpukan perhatian ketika dalam talian.

Dan kerana seseorang tidak perlu bergerak secara fizikal antara satu perjumpaan dan pertemuan yang berikutnya, pertemuan Zoom (atau Google Meet, WebEx atau Jitsi) dapat dijadualkan berulang-ulang dan banyak.

Pada dasarnya yang berlaku ialah urusan pejabat telah menguasai kehidupan di rumah. Atau, dengan kata lain, kita semua sedang tidur di pejabat sekarang.

Perjumpaan pagi menjadi pertemuan petang dan pertemuan lewat petang.

Para penyelidik mendapati peningkatan yang signifikan dan tahan lama dalam purata sepanjang hari kerja , naik 8.2%, atau 48.5 minit , bersamaan dengan peningkatan aktiviti e-mel jangka pendek.

Ketika awal pengawalan pergerakan dimulakan, ada kepercayaan naif bahawa penerapan bekerja dari rumah  secara besar-besaran menandakan pembalikan dramatik dalam pemikiran pengurusan yang selama ini mengsyaki mereka yang bekerja dari rumah akan menjadi pemalas.

Sekarang kita terus mendapati bahawa kecurigaan itu tidak pernah hilang, tetapi sebaliknya telah diperkuat dengan penyebaran alat pengawasan yang luas untuk memastikan bahawa pekerja dari rumah dirantai ke komputer riba mereka.

Dalam dunia pejabat bebas, bos kini dapat secara diam-diam mengimbas tangkapan skrin, masa log masuk dan penekanan kekunci sesuka hati untuk memastikan tenaga kerja mereka tetap fokus dan produktif.

Menurut Pejabat Pesuruhjaya Maklumat, majikan mesti memberitahu pekerja jika mereka dipantau dan mengapa dan mungkin pekerja dari rumah diberitahu tentang sejauh mana pengintipan tersebut.

Sekiranya tidak, maka undang-undang tersebut secara rutin dilanggar. Tetapi gambaran yang lebih besar - dan lebih menyeramkan adalah bahawa sistem pengawasan yang mungkin dapat diterima oleh pekerja ketika mereka bekerja di pejabat kini diam-diam masuk ke rumah mereka.

Cara lain yang mana keseimbangan kerja-kehidupan telah dimiringkan dengan cara yang tidak dijangka. Semua itu menunjukkan kebijaksanaan pepatah lama iaitu: berhati-hatilah dengan apa yang anda mahu. anda mungkin dapat memperolehnya!

Azizi Ahmad Malaysia Kini Surat 18 Ogos 2020
Tags: kerja, writings
Subscribe

Posts from This Journal “kerja” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments