kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Jadi siapakah yang boleh dipercayai?

Ketika wartawan Eric Weiner menjelajah dunia untuk mengetahui apa yang membuat beberapa negara menjadi tempat yang lebih bahagia daripada yang lain, dia mendapati satu penyebut umum utama antara yang paling bahagia.

Bahan penting utama yang dimaksudkan adalah kepercayaan.

Negara-negara yang paling bahagia adalah negara di mana penduduknya merasa mereka boleh mempercayai pemerintahan mereka, mempercayai institusi sosial, dan mempercayai jiran mereka (lihat The Geography of Bliss, oleh Eric Weiner).

Kepercayaan seharusnya adalah sesuatu yang mudah. Kita melakukannya setiap hari. Kita mempercayai pemandu lain di jalan berhenti apabila lampu trafik menjadi merah.

Kita percaya bahawa pengarang, wartawan, pakar koresponden yang karyanya kita baca memberikan kita kebenaran tentang dunia sebagaimana adanya, dan bagaimana keadaannya.

Kami selesa dengan kepercayaan itu dan merasa dimaklumkan iaitu, sehingga penyemak fakta datang danmencabar beberapa bahagian versi rasmi.

Ramai ahli politik dikatakan tidak boleh dipercayai sepenuhnya? Kita telah belajar untuk hidup dengan itu. Lihatlah senario yang berlaku sekarang, siapa sebenar yang kita oleh dan perlu percayai?

Jesteru itu, kita bergantung pada pandangan dan ramalan pakar yang dijangka membantu menunjukkan bahawa ramalan "pakar" betul-betul tepat sama seperti perkara kebetulan. Tetapi , kita juga sangsi dengan ‘pakar’ yang dimaksudkan.

Lebih-lebih lagi, berkenaan dengan pakar media dan penyusun pendapat, atau semakin seseorang itu digelar sebagai pakar analisis politik; semakin  yakin seorang, semakin yakin beliau, maka semakin kecil kemungkinannya dia betul.

Kumpulan pendakwah dan ulama serta pendidik guru telah kehilangan kepercayaan kita sejak dulu lagi dalam skandal, seksual dan kewangan.

Dan dalam membahas masalah kewangan, idea untuk mempercayai bank dan institusi kewangan akan menjadi lucu jika tidak banyak ketawa.

Baiklah, jangan mempercayai pakar awam, ahli politik atau wartawan berita, pemimpin agama atau korporat.

Tetapi kita boleh mempercayai orang yang kita kenal, bukan?

Dan sebagai masyarakat memang kita akur, kita berkahwin dan berumah tangga.

Ramai dari kita masih melakukannya, berulang-ulang; mempercayai cinta dan keinginan semata-mata untuk menyatukan kita, tidak termasuk data statistik perceraian sekalipun.

Dikecewakan oleh kekasih, di putar belit oleh pegawai awam, "diputar" oleh sejarawan, penganalisis dan pengarang, namun sekurang-kurangnya kita tahu ada seorang yang boleh kita percayai iaitu kita sendiri.

Itulah yang difikirkan oleh Albert Einstein ketika dia berkata, "Satu-satunya sumber pengetahuan adalah pengalaman."

Petikan itu kedengaran baik; ini agak memuji ego individu kita, dan ini berbicara mengenai kepercayaan budaya kita untuk berdikari.

Kita tahu kita boleh mempercayai diri kita sendiri ... atau tidak?

Mempercayai pengalaman seseorang adalah mempercayai ingatan seseorang,

Sementara itu, petua ini mungkin dapat membantu.

1. Bersikap amanah kerana sebilangan besar apa yang kita dapati di dunia adalah unjuran diri kita. Fikirkan perkara itu.

2. Pertimbangkan kemungkinan bahawa anda mungkin salah. Orang dahulu menyebutnya kerendahan hati. Hari ini kita mungkin menyebutnya sebagai kesedaran tentang bias kognitif kita dan peranan mereka dalam mewujudkan realiti kita.

3. Bersedia dengan kejutan.

Azizi Ahmad Bebas News Minda Bebas Columnists 25 Ogos 2020
Tags: percaya, writings
Subscribe

Posts from This Journal “percaya” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments