kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Mungkin inikah dikatakan 'kemerdekaan'?

Kehidupan kita boleh dikatakan tidak sempurna. Samada cepat atau lambat, kita akan berasa sugul; mengalami perpecahan, perbalahan dengan rakan baik, berhadapan dengan tekanan ketika pertemuan dengan pelanggan, dan senarai itu berterusan.


Kita pastinya menempuh keadaan ini. Berita baiknya adalah dalam apa keadaan sekali mana pun, kita akan berjaya memperbetulkan keadaan akhirnya.

Tetapi, bagaimana jika anda tidak berpuas hati dan gembira , tidak kira berapa banyak perkara baik yang berlaku dalam hidup anda?

Bagaimana jika anda merasa tidak mengalami seberapa banyak detik "wau" seperti yang orang lain nikmati? Adakah itu normal?

Ya , itu adalah yang pasti dan anda tidak keseorangan

Mengharapkan perasaan “wau” dapat menunjukkan bahawa anda mempunyai idea khusus tentang bagaimana kehidupan anda, mungkin dipengaruhi oleh interaksi anda dengan orang lain, terutama dalam talian.

Media sosial dipenuhi dengan gambar wajah gembira, pasangan yang bersumpah cinta abadi, pesta gila, kawan baik selamanya (BFF) mengembara bersama dipelosok dunia, minum bersama selepas waktu pejabat, dan banyak lagi.

Walau bagaimanapun, kandungan seperti itu hanya memerlukan pengesahan diri, yang bermaksud bahawa orang mungkin berpura-pura membuat diri mereka kelihatan gembira agar dapat pengiktirafan daripada orang lain. Tidak semua yang berkilauan itu adalah emas.

Jadi, tanggapan di sini adalah bahawa anda mungkin merasa tidak senang atau tidak berpuas hati dengan kehidupan anda kerana anda suka membuat perbandingan.

Apabila anda terjebak dalam membandingkan diri anda dengan orang lain, anda membuat tiga kesalahan asas.

Pertama, anda tidak mengambil kira sisi gelap kehidupan orang lain, hanya kerana mereka tidak memberitahu anda keseluruhan kebenaran.

Malangnya, banyak orang menggunakan media sosial untuk membuktikan populariti dan kepentingan mereka, hanya kerana dalam kehidupan nyata mereka tidak dapat melakukannya.

Apa gunanya merasa gembira, jika anda tidak akan menyiarkannya atau berkongsi cerita?

Kedua, anda cuba mengukur kualiti hidup yang tidak dapat dinilai yang bersifat peribadi dan unik bagi semua orang: kebahagiaan.

Saya penyokong idea bahawa anda tidak dapat mengukur kebahagiaan.

Apa yang anda boleh lakukan ialah hanya menilai atau membuat tanggapan.

Sebagai contoh, World Happiness Report mendedahkan betapa bahagia orang di seluruh dunia, berdasarkan pelbagai faktor sosioekonomi.

Tetapi walaupun menjalani kehidupan yang baik di negara terkaya, anda masih boleh merasa tidak bahagia.

Ketiga, anda cenderung terlupa atau memandang rendah perkara baik yang berlaku dalam hidup anda.

Anda harus menyalahkan otak pemikiran anda kerana tidak dapat mengetahui apa yang berlaku sekarang, tidak kira betapa biasa perkara itu, akan bermanfaat bagi anda di masa depan.

Nasib baik, anda boleh mengubah sikap anda dan beralih dari kegembiraan menjadi kepuasan.

Anda juga harus menghargai diri anda. Apabila anda melalui masa-masa sukar, dan anda tidak suka di mana anda berada, sangat penting untuk menghargai dan mengetahui siapa anda dan sejauh mana anda berjaya dalam hidup anda.

Akui pencapaian anda tidak kira sekecil mana pun, dan nilai sebenar dalam diri anda. Mungkin inikah dikatakan 'kemerdekaan'?
Tags: kemerdekaan
Subscribe

Posts from This Journal “kemerdekaan” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments