kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Masyarakat prihatin memahami isu kewarganegaraan

Melengkapkan belia dan anak muda  kita dengan pengetahuan, kemahiran dan sikap yang relevan untuk menjadi anggota masyarakat yang aktif adalah langkah pertama yang penting untuk membina negara penyumbang yang berkesan.

Untuk memiliki sebuah negara yang bersosial padu dan makmur dari segi ekonomi, kita harus memiliki penduduk yang dapat memberikan sumbangan yang efektif kepada masyarakat.

Untuk menjadi penyumbang yang berkesan, seseorang mesti diberitahu, berminat dan prihatin tentang kehidupan masyarakat.

Idea bahawa minat dalam isu-isu awam adalah perlu bagi seseorang untuk menjadi warganegara yang efektif bermula dari Yunani kuno, di mana istilah "kebodohan" diciptakan untuk menggambarkan seseorang yang gagal menunjukkan tanggungjawab sosial dan kesedaran dalam masyarakatnya.

Berasal dari kata Yunani ‘idios’, yang bermaksud "milik sendiri", "peribadi" atau "egois", makna asal dari istilah "idiot" bukanlah erti sebenar bagi kita hari ini.

Walaupun biasa digunakan hari ini untuk merujuk kepada individu yang kekurangan mental atau tidak memiliki kecerdasan, "ketika orang Yunani berbicara tentang orang bodoh, mereka sebenarnya memikirkannya dari segi warganegara yang hanya mementingkan keperluan dirinya sendiri dan keinginan mementingkan diri sendiri,

Si bodoh adalah seseorang yang tidak berminat dengan kehidupan awam dan tidak peduli dengan apa yang berlaku dalam kehidupan awam.

Dalam dunia yang menghadapi banyak ketidakpastian di masa depan, adalah penting untuk mendidik anak muda kita untuk mengambil minat yang aktif dalam kehidupan awam dan urusan antarabangsa.

Sebagai sebuah negara, Malaysia tidak harus mengabaikan perkembangan global, baik perselisihan antarabangsa atau perubahan iklim.

Inilah sebabnya mengapa pendidikan kewarganegaraan di Malaysia sangat penting.

Daripada hanya mementingkan keperluan sendiri, kita perlu pelajar kita mengetahui apa yang berlaku di sekitar mereka,

Menurut Parker (2005), pendidikan kewarganegaraan bertujuan menyuburkan kefahaman  kebajikan masyarakat yang penting bagi pemupukan warganegara yang demokratik.

Sekolah merupakan "pendedahan nyata yang pertama bagi arena umum" bagi anak-anak, menjadikannya ruang yang ideal untuk memupuk kesedaran dan nilai-nilai sosial seperti toleransi, rasa hormat dan martabat.

Para pendidik harus menyedari peranan penting yang mereka mainkan dalam membuat para pelajar menjadi sedar dan prihatin terhadap dunia di sekitar mereka.

Pendidikan kewarganegaraan adalah berkesan dan berlaku di dalam kelas, dan para pendidik dinasihati untuk mengambil pendekatan kepala, hati dan tangan.

Untuk memahami secara objektif, menjaga dan bertindak dengan berkesan, ini adalah asas yang dimaksudkan oleh kepala, hati dan tangan dalam pendidikan kewarganegaraan.

Kepala adalah asas kewarganegaraan. Sebelum seseorang dapat memahami makna atau makna situasi, seseorang harus terlebih dahulu mengetahui tentang isu yang dihadapi.

Kepala mengacu pada pengetahuan tentang isu-isu penting baik dalam masyarakat dan di dunia yang semua pelajar perlu menjadi warga negara yang berpengetahuan,

Dengan kesedaran itu, pelajar akan dapat memahami dan membuat keputusan yang rasional dan beralasan.

Hati mementingkan sikap dan nilai seseorang. Selain memiliki pengetahuan (kepala), warganegara yang baik adalah orang yang berhati baik dan prihatin terhadap apa yang berlaku di sekelilingnya.

Dengan pemahaman mengenai isu-isu yang didasari oleh nilai-nilai teras yang kuat, pelajar akan lebih bersedia untuk menyumbang secara bertanggungjawab kepada masyarakat.

Dengan kesedaran sosial dan kemampuan untuk berfikir secara kritis, langkah seterusnya adalah mempersiapkan pelajar untuk kewarganegaraan aktif. "Kita harus memiliki warga negara yang partisipatif dalam masyarakat,"

Di sekolah, mata pelajaran kemanusiaan menawarkan peluang kepada pelajar untuk meneroka dan merenungkan isu-isu kewarganegaraan dan sangat penting dalam mewujudkan anggota masyarakat yang berpengetahuan, prihatin dan aktif.
Tags: kewarganegaraan, masyarakat, prihatin
Subscribe

Posts from This Journal “masyarakat” Tag

  • Masyarakat dan Kesabaran

    "Kesabaran itu pahit, tetapi hasilnya manis" - Jean-Jacques Rousseau Terdapat perubahan radikal dalam tingkah laku manusia sejak…

  • Akhlak masyarakat maju

    Tema Hari Guru 2015, ‘Guru: Membina Ilmu, Menyempurnakan Akhlak’ mengingatkan saya tentang sebuah karya bertajuk Intelektual Masyarakat…

  • Memupuk sifat penyayang dalam masyarakat

    Setiap insan mengimpikan keamanan. Kehidupan yang aman tanpa peperangan, penindasan dan kekejaman. Namun, keamanan tidak akan datang jika manusia…

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments