kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Untuk berjaya di setiap bidang adalah tidak mungkin

Ramai ibu bapa cuba meyakinkan anak-anak mereka bahawa nilai gred persekolahan sekolah adalah sangat penting.

Dan apabila anak-anak mereka mendapat pencapaian gred yang tidak memuaskan atau buruk, mereka terus memberitahu anak mereka dan membuat mereka berusaha lebih keras.

Tetapi dalam kehidupan sebenar, sangat kerap pencapaian nilai gred persekolahan menjadi tidak penting sama sekali.

Berapa kali anda pernah mendengar tentang anak-anak yang tidak begitu berjaya di sekolah, tetapi kemudiannya menjadi individu yang  berkedudukan yang hebat?

Mungkin di Malaysia pencapaian akademik yang baik dianggap sebagai penanda aras yang ditetapkan.

Bagi kebanyakan pelajar yang baik, gred keputusan mereka adalah tanda kejayaan: jika mereka mempunyai gred yang baik, itu bermakna mereka telah mencapai sesuatu.

Walau bagaimanapun, semua gred nilai adalah subjektif dan mereka tidak hanya bergantung pada kualiti pengetahuan, tetapi juga pada faktor-faktor lain, seperti guru dan mood mereka.

Pelajar yang memperolehi keputusan yang tidak memenuhi pencapaian gred atau buruk tidak memerlukan gred untuk membuktikan bahawa mereka berjaya.

Bagi mereka yang memperolehi gred matlamat mereka, , mereka tidak kisah akan penghargaan dari orang lain, mereka lebih peduli betapa puasnya mereka dengan apa yang telah mereka lakukan.

Bagi pelajar yang baik, selalunya sangat penting untuk memberi kesan dan perhatian yang baik kepada gurunya.

Inilah sebabnya mengapa mereka berusaha untuk aktif, walaupun mereka tidak berminat dengan sesuatu mata pelajaran.

Dan pelajar yang bukan akademik mereka tidak cuba menarik perhatian sesiapa. Walaupun mereka menghormati guru, mereka tidak melakukan perkara yang tidak mereka mahu lakukan.

Selalunya, orang berpegang pada model tingkah laku ini dalam komunikasi mereka dengan bos mereka.

Ramai pelajar yang baik berpegang pada peraturan: "Sekiranya anda menginginkan sesuatu, lakukanlah sendiri."

Ini kerana mereka biasa berada di tahap 100% dan mengendalikan semuanya dengan sendirinya.

Pada masa yang sama, pelajar yang kurang memberi perhatian menggunakan orang lain untuk mendapatkan apa yang mereka mahukan.

Dalam kehidupan dewasa, ramai yang berpegang pada corak ini: ada yang melelahkan diri dengan melakukan lebih banyak daripada yang mereka lakukan secara realistik, yang lain menyerahkan tugas mereka kepada orang yang berbeza.

Sebilangan orang berpegang pada peraturan: "Samada saya melakukannya dengan sempurna atau sama sekali tidak melakukannya."

Hidup seperti ini sangat sukar, kerana untuk berjaya di setiap bidang adalah tidak mungkin.

Ramai yang  akan menghabiskan bertahun-tahun di pekerjaan yang buntu,  berusaha untuk bekerja lebih keras dan tidak akan pernah mengambil inisiatif untuk dan melakukan sesuatu yang mereka suka atau minat.

Pelajar yang berpencapaian rendah tidak pernah membuat diri mereka melakukan perkara yang tidak mereka minati, terutamanya perkara yang mereka fikir tidak ada gunanya.

Sebaliknya, mereka menumpukan perhatian kepada perkara-perkara yang sebenarnya mereka minati. Dan pelajar A akan terus mempelajari sesuatu untuk menjadi pelajar yang baik.

Kemudian, pelajar A sering membuang masa hidup mereka dalam hubungan buruk dan pekerjaan buntu.

Pelajar yang tidak menumpukan kepada akademik akan  menghabiskan masa lapang dengan cara yang mereka mahukan: mereka juga membaca, bermain sukan, bermain muzik, menari, atau bermain dengan rakan lain.

Menurut ahli psikologi, pelajar A sering mengalami kesukaran untuk bersantai kerana mereka selalu berasa tegang bukan sahaja dari segi mental, tetapi juga dari segi psikologi.

Malangnya, masalah ini tetap ada pada mereka walaupun mereka dewasa: mereka sering merasa cemas kerana takut tidak menepati harapan orang lain.

Kita semua tahu ramai yang mempunyai masa yang sangat sukar untuk menghadapi kegagalan.

Mereka menganggap kesalahan kecil sekalipun sebagai masalah besar.


Dan pelajar yang lemah akademik terbiasa mendapat gred buruk dan yang baik. Bagi mereka, tahap buruk (kegagalan) bukanlah akhir dunia.

Dalam kehidupan sebenar, mereka menghadapi dan mengatasi tekanan dengan lebih baik dan kembali lebih mudah setelah melakukan kesalahan atau kegagalan.

Mereka  yang tidak begitu berjaya di sekolah terpaksa menyesuaikan diri dengan situasi sepanjang masa.

Mereka membiarkan diri mereka bermimpi dan menjadikan angan-angan sebagai sebahagian dari hidup mereka.

Mereka tidak hidup mengikut rancangan ibu bapa mereka. Mereka menangani kesalahan dan kekurangan mereka dengan lebih baik.

S
ekiranya mereka ingin berhenti sekolah, menukar pekerjaan, atau berpindah ke negara lain, mereka akan melakukannya. Mereka mendengar suara hati  diri mereka sendiri dan apa yang mereka mahukan.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 02 September 2020

Tags: berjaya, bidang, pendidikan, writings
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments