kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Kekuatan suara minoriti dalam kumpulan majoriti

Bertegas dan bertahan adalah kekuatan yang diperlukan untuk suara minoriti dalam kumpulan majoriti.

Sebilangan besar dari kita harus berpegang teguh pada ‘senjata’ ini terutama dalam  menyatakan sudut pandang, atau tetap tegas mengenai apa yang kita yakini adalah tindakan yang tepat dalam menghadapi majoriti yang tidak bersetuju.

Saya tahu bahawa dalam lebih 30 tahun saya bekerja,  saya telah menghadapi rintangan peribadi dan profesional saya sendiri.

Dan secara harfiah, kebanyakan dari kita adalah minoriti di hampir setiap ruangan urusan yang ada di seluruh dunia.

Oleh itu, mungkin tidaklah mengejutkan kerana saya tidak menganggap bahawa golongan minoriti ,  dalam pemikiran, etnik, atau jantina adalah merupakan atau menjadi kelemahan.

Sebenarnya, kita harus selalu menganggap kemampuan diri kita untuk menonjolkan keberanian dan memberikan sudut pandangan alternatif sebagai kelebihan yang hebat.

Antara asas yang boleh dipelajari ialah memanfaatkan kekuatan ini:

Ubah usaha anda dari apa yang orang lain lakukan kepada apa yang seharusnya anda lakukan


Menghilangkan dorongan untuk mengikuti arus dan menyalurkan semula tenaga itu kepada perkara-perkara yang benar-benar anda percayai dan yakin adalah pelajaran asas yang pertama kali saya pelajari.

Seorang profesor yang pernah mengajar saya menyedari hakikat bahawa saya bukanlah orang yang sering mengangkat tangan dalam kelas.

Namun nasihat beliau saya kepada saya masih terngiang dalam ingatan saya. Beliau hanya menyebut, “ sedikit itu sebenarnya banyak, asalkan saya dapat memberikan kualiti untuk menampung kekurangan kuantiti.”


Itulah salah satu nasihat kerjaya terbaik yang pernah saya terima.

Apabila saya melepaskan diri dari tekanan untuk cuba mengikuti orang lain, saya dapat memfokuskan semula tenaga dan usaha saya untuk melakukan sesuatu aksi yang lebih sesuai dengan kekuatan unik saya sendiri.

Ini adalah pelajaran penting dan awal untuk menyampaikan sesuatu (dengan gaya anda sendiri) untuk menggerakkan kerja.

Anda juga digalakkan bersama dengan rakan sekerja yang menyedari kelemahan anda dan tidak takut untuk menunjukkannya

Sekiranya kita jujur dengan diri kita sendiri, kita sering tidak nampak akan bagaimana kelemahan kita mempengaruhi prestasi kita dan jarang menyedari bahawa kita memerlukan pertolongan dari orang lain.

Di sinilah orang-orang yang memahami kita di dalam dan di luar, tahu akan kelemahan dan kekuatan kita,  dapat menjadi aset terbesar kita.


Salah seorang mentor saya yang paling berpengaruh adalah rakan saya yang mempunyai semua kualiti yang paling saya kagumi: kepintaran yang hebat, bersama dengan kemampuan yang tegas, sambil tetap bersikap empati.

Di awal kesibukan  karier saya, saya merasakan saya telah mencapai had saya di pertengahan urusan dengan pelanggan institusi.


Rakan mentor saya memberi saya maklum balas langsung dan membuat saya melihat bagaimana saya mensabotaj diri saya.

Saya tidak mengawal kalendar saya sendiri, apalagi pasukan saya. Dan saya merasa tidak senang hanya dengan perincian penglibatan kerja, tetapi juga kisah bagaimana kita harus menyelesaikan sesuatu.

Rakan mentor saya memaksa saya untuk mengambil langkah mundur, menilai isu-isu, dan menggunakan kekuatan saya untuk mencari jalan penyelesaian yang berkesan untuk pelanggan saya.


Tidak kira apa jantina, etnik, atau pandangan kita, akan tiba masanya kita perlu mengemukakan pendapat kita di ruangan yang penuh dengan orang-orang yang tidak semestinya dapat melihat sesuatu mengikut cara kita.

Kita memerlukan kekuatan untuk menjadi suara minoriti dalam kumpulan majoriti. Tetapi ia juga boleh memberi kesan yang nyata.
Tags: majoriti, minoriti
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments