kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Covid-19 dedah nilai kepimpinan tangani krisis

Sebelum COVID-19 melanda, dunia sudah taksub dengan hal kepemimpinan. Gianpiero Petriglieri mendefinisikan kepimpinan sebagai "keracunan kepemimpinan adalah lebih membahayakan daripada penyakit yang kita minta pemimpin sembuhkan."

Budaya kepemimpinan yang berpusatkan diri ini adalah seperti pengabadian khayalan kuno yang dengan menjadikan mereka berkarismatik dan bersikap narsisis sebagai bukan hanya pemimpin yang ideal, tetapi juga penyelesaian untuk semua masalah kita.

Sayangnya, wabak ini telah memperburukkan masalah, dengan ketua negara meningkat menjadi setara dengan pasukan sukan kegemaran kita dengan krisis kesihatan persaingan mereka.

Manafaat katarsis atau kelegaan yang dialami orang ramai pada saat-saat paling tertekan, adalah merasa betul. Rasanya "pemimpin saya lebih baik daripada pemimpin anda." Walaupun pandangan itu hanya khayalan, ia membuat orang gembira.

Sekarang ke berita yang mengejutkan. Nampaknya, orang ramai umumnya berada dalam keadaan yang lebih baik apabila pemimpin yang cerdas, baik hati, dan jujur.

Dalam dunia logik, kita tidak memerlukan pandemik untuk merealisasikannya, tetapi kita melakukannya.

Kita banyak mempelajari dengan cara yang sukar. Kadang kala, anda dapat meyakinkan orang dengan hujah yang paling tidak dijangka. Namun manusia mempunyai keupayaan yang luar biasa untuk menolak logik dan hujah.

Sifat paradoks kecerdasan kita bermaksud kita terlalu pintar untuk mempercayai sesuatu yang tidak mahu dipercayai.

Jika kita ingin mempercayai seseorang melakukan pekerjaan yang hebat, kita boleh menyalahkan statistik buruk mengenai kepadatan, sumber daya, sistem penjagaan kesihatan, kapasiti ICU, cuaca, atau kuasa yang lebih besar.

Jika kita ingin tidak mempercayai pekerjaan hebat yang dilakukan seseorang, kita menggunakan atribut kejayaan "situasional", termasuk keberuntungan, cuaca, kapasiti ICU, atau lain-lain.

Ini berlaku walaupun kerja asas dilakukan oleh pendahulunya.

Tidak ada keraguan bahawa prestasi kumpulan, organisasi, dan negara, sebahagiannya bergantung pada pemimpin mereka.

Pengurus menyumbang 70% penglibatan peringkat pasukan, dan 48% kepelbagaian kepemimpinan diramalkan oleh keperibadian sahaja.

Apabila kumpulan dipimpin oleh individu yang lebih kompeten, mereka akan meningkatkan peluang mereka untuk mengatasi pasukan lawan.

Tetapi ini juga menjadikan perbahasan terbalik. Mungkin kita memang terlalu fokus pada pemimpin atau orang yang bertanggungjawab, dengan mengorbankan kumpulan atau pasukan.

Untuk memikirkan contoh yang sangat mustahil dan berhipotesis, menukar Angela Merkel dengan Donald Trump, atau Jair Bolsonaro dengan Jacinta Ardern, mungkin tidak secara automatik meningkatkan statistik COVID-19 Amerika Syarikat atau Brazil.

Kesan yang lebih besar mungkin berpunca dari menukar populasi Amerika Syarikat dan Brazil dengan Jerman dan New Zealand dan budaya, tabiat, tingkah laku, infrastruktur penjagaan kesihatan, kepadatan, ketaksamaan, dan lain-lain.


Banyak sebab mengapa Jerman dan New Zealand mungkin mengungguli negara serupa dengan pengurusan wabak mereka sama sekali tidak berkaitan dengan Merkel dan Ardern.

Namun demikian, pemimpin yang cerdas, rasional, jujur, dan altruistik adalah lebih baik daripada yang lain.

Oleh itu, soalan yang lebih baik ialah sama ada kita dapat mempelajari sesuatu yang baru dari keadaan yang tiada tandingan ini. Adakah kita sebenarnya dapat menyemak semula pandangan dan pendapat kita dengan bukti, atau adakah keinginan kita untuk merasa lebih kuat daripada keinginan kita untuk memahami dunia?

Adalah menarik untuk melihat diri kita di cermin ketika kita cuba mentafsirkan situasi baru atau kompleks.

Seekor ikan tidak tahu apa itu air, tetapi dapatkah kita, sebagai manusia pintar yang diharapkan dapat mengungguli ikan dalam ujian kecerdasan, memahami dan mengatasi bias kita sendiri? Atau paling tidak, bolehkah kita menggunakan krisis ini untuk memahami mengapa mereka yang tidak setuju dengan kita berfikir seperti yang mereka lakukan?


Jawapan pesimis untuk soalan-soalan ini menunjukkan bahawa penyataan yang mengejutkan dan paling tragis mengenai wabak.

Ini adalah hakikat bahawa kita tidak bersikap rasional seperti yang kita fikirkan. Kita nampaknya, lebih gemar untuk berdebat dan kekurangan data dan fakta.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Rencana 21 Oktober 2020

Tags: kepimpinan, krisis, nilai, writings
Subscribe

Posts from This Journal “kepimpinan” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments