kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Penutupan sekolah bakal ganggu mental pelajar

Ketidakpastian mengenai status persekolahan membebani emosi minda remaja, termasuk  kebimbangan yang unik bagi kumpulan usia.

Kita tentunya terkesan terhadap kesihatan mental dari penutupan dan pembukaan sekolah yang tidak menentu pada populasi belia kita yang sudah lemah emosi dan mental.

Apabila makluman mengenai rancangan pembukaan semula sekolah dan kemudiannya menutup semula dalam beberapa hari atau minggu, gangguan terhadap kesihatan mental adalah sangat luar biasa. Dan kita melihat kesannya dalam masa nyata.

Kita berada di tengah-tengah krisis kesihatan mental yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan anak muda menjadi mangsa.

Penyelidikan menunjukkan bahawa remaja sudah lebih rentan terhadap tekanan, kesedihan, kerengsaan, kemarahan, kekeliruan, dan ketidakpastian yang tinggi, dan, menurut Persatuan Psikologi Amerika, generasi ini lebih cenderung daripada generasi lain untuk melaporkan kesihatan mental yang buruk.

Secara perkembangannya, anak remaja masih memperoleh keuntungan secara emosional, hormon, kognitif, fizikal, dan sosial, yang menjadikan mereka lebih rentan terhadap masalah kesihatan mental, terutama kemurungan dan kegelisahan.

Bahkan pada saat-saat terbaik untuk kembali ke sekolah selepas percutian adalah satu cabaran bagi kumpulan usia ini yang memerlukan ketabahan mental dan emosi, serta persiapan.

Penerimaan sosial, imej badan, nilai, tekanan ibu bapa, tekanan rakan sebaya, dan hubungan romantis semuanya dapat membebani minda orang muda yang kembali ke sekolah.

Tidak dinafikan, Covid-19  menambah tekanan teknologi navigasi, ketakutan jangkitan peribadi dan membawa virus pulang, dan kehilangan aktiviti sosial dan peluang belajar setelah pengasingan sosial yang berbulan-bulan.

Selama beberapa bulan terakhir, banyak masa telah dihabiskan untuk membantu banyak orang muda mengasah kemahiran mengatasi dan mengurus tekanan yang akan membantu mereka menghadapi semester baru.

Anak muda perlu diberi kesempatan untuk mengatur diri mereka di sekitar rancangan yang dapat dipercayai dengan harapan yang ditetapkan, mereka dapat mengatur emosi dan suasana hati mereka dengan lebih baik.

Kebolehramalan  ini mempunyai kesan penstabilan yang dapat mengurangkan kereaktifan dan impulsif, meningkatkan produktiviti dan tingkah laku yang berorientasikan matlamat, dan membantu remaja merasa selamat, aman, dan berdaya tahan.

Dengan kesan tidak menentu, sekolah dibuka semula (dan sekarang ditutup semula sebagai tindak balas kepada peningkatan kelompok COVID-19), anak muda terpaut dari ketidakpastian.

Sebagai manusia, kita pastinya dididik untuk mengesan ketidakpastian sebagai ancaman yang berpotensi; kita cenderung melihat mereka yang membuat kita tidak dapat diramalkan, konsistensi, dan kestabilan sebagai ancaman.

Ini bertambah buruk apabila ketidakpastian ini berasal dari tokoh, hubungan, atau institusi yang penting dan signifikan dalam kehidupan kita dan bahawa kita telah membentuk "keterikatan" seperti ibu bapa, atau bahkan institusi pendidikan.

Untuk lebih memahami kesan mendalam dari ini, kita harus beralih kepada teori lampiran, yang menerangkan proses di mana kanak-kanak mengembangkan hubungan dengan dan perwakilan mental positif diri mereka sendiri dengan orang lain.

Teori lampiran atau keterikatan ini mempengaruhi fungsi interpersonal mereka, pengaturan emosi, toleransi tekanan, dan ketahanan psikologi.

Oleh itu, apabila orang muda merasakan bahawa sosok atau institusi keterikatan dalam hidup mereka "selamat" (boleh dipercayai, boleh diharap, dapat diramalkan, dan responsif), mereka lebih mampu menahan tinggi dan rendah kehidupan.

Tetapi apabila keterikatan tersebut tidak aman, atau tidak konsisten dan tidak dapat diandalkan, ia dapat membahayakan pengembangan landasan mental yang aman dan stabil.

Dengan mengancam dan merosakkan keamanan hubungan itu dan keterikatan antara orang muda dan institusi pendidikan mereka, kita menetapkan tahap untuk dinamik yang dapat memberi kesan negatif terhadap fungsi psikososial orang muda hari ini dan ke masa depan.

Pihak yang terlibat boleh dan mesti melakukan yang lebih baik. Adalah mustahak bahawa mereka dengan cermat membuat rancangan yang sesuai, untuk menjaga kesucian hubungan pusat dan penting ini dalam kehidupan anak muda. Keputusan dan dasar kita penting.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 30 Oktober 2020

Tags: mental, sekolah, writings
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments