kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Mencukur Kepala II: Adakah ia budaya manusia

Amalan mencukur kepala dapat ditelusuri dari masyarakat kuno yang dicatatkan paling awal hingga ke zaman moden.

Manusia telah melakukan pencukuran kepala sepanjang sejarah dengan pelbagai alasan.

Sebab-sebab ini merangkumi kemudahan, penyelenggaraan rendah, kepraktisan, gaya, fesyen, agama dan estetika budaya.

Kita juga tahu akan alasan spiritual dan ketenteraan untuk mencukur kepala yang boleh bermula dengan zaman moden.

Bagi yang menonton filem atau drama mengenai penjara, dan tempat yang kebanyakan kita mahu hindari, mencukur kepala adalah amalan biasa di persekitaran penjara.

Punca dari tujuan asal untuk tahanan mencukur kepala adalah kerana tahanan dikurung dipersekitaran yang kecil dan berhimpit, dan sering tidak memiliki kebersihan yang cukup.

Dan para tahanan harus mencukur kepala mereka pada asalnya untuk mencegah penyebaran kutu.

Terdapat budaya yang mencukur kepala orang sebagai bentuk hukuman misalnya, Nazi akan menghukum mereka yang bergaul dengan Untermenschen atau mereka yang mereka anggap sebagai bangsa yang lebih rendah dengan mencukur kepala mereka dan meletakkan tanda di leher mereka yang memperincikan kesalahan mereka.

Ketika itu kumpulan Nazi tidak bersendirian. Sebaik sahaja berakhirnya Perang Dunia II, ribuan wanita yang berbaik (menjalin hubungan) dan bergaul dengan musuh di negara-negara yang dijajah, termasuk Perancis dan Itali, dikumpulkan di pinggir kota.


Hukuman untuk berbaik (menjalin hubungan)  dan bergaul dengan musuh, dalam hal ini orang Jerman, pihak partisan akan mencukur kepala mereka dan mengarak mereka melalui kota.

Wanita-wanita ini sering dipukul, diludahi dan dilemparkan sampah ke arah mereka sepanjang jalan perarakan mereka yang memalukan.

Kita juga tahu mengenai alasan agama untuk mencukur kepala .

Beberapa agama utama termasuk agama Buddha dan Islam serta agama Hindu mengamalkan bentuk pencukuran kepala, terutama di kalangan sami mereka.

Juga, sektor agama Yahudi Hasidik menghendaki wanita mencukur kepala mereka setelah berkahwin.

Namun, amalan ini semakin pudar setelah Perang Dunia II di Holocaust.

Sepanjang abad ke-20 di banyak masyarakat Barat, mencukur kepala sering dikaitkan dengan pelaut dan tentera serta pekerja dermaga dan pesakit di hospital.

Mencukur kepala juga sering dikaitkan dengan kelas bawahan dan buruh kasar.

Atlet sukan sering mencukur kepala terutama perenang kompetitif.

Sebenarnya, perenang yang kompetitif tidak hanya mencukur kepala mereka, tetapi mereka juga mencukur seluruh rambut badan mereka untuk mengurangkan daya tarik semasa pertandingan berenang.

Selalunya pelari pecut, jogger dan juga pelari yang kompetitif mencukur kepala dan rambut badan mereka dengan alasan yang sama.

Oleh itu, seperti yang anda lihat untuk mencukur kepala dengan alasan kerohanian, seperti yang kita mulakan artikel ini, bukan satu-satunya sebab orang mencukur kepala atau mencukur kepala sepanjang sejarah.

Kepala yang dicukur telah menjadi sebahagian dari sejarah manusia selama sejarah dicatat.

Membotak dan mencukur kepala adalah sebahagian daripada budaya kita dan menjadi bergaya sekali lagi dari akhir 90-an hingga Milenium baru.

Sebenarnya, bukan sahaja lelaki mencukur kepala mereka pada masa kini, tetapi wanita juga mencukur kepala mereka.

Jadi anda tidak keseorangan Sekiranya anda mencukur kepala, anda juga akan menjadi bahagian sejarah manusia yang lain.

Mungkin anda melakukannya kerana anda mengalami kebotakan dan anda hanya ingin mengatasinya, itulah sebab mengapa kebanyakan lelaki moden mencukur kepala mereka hari ini.

Namun, tidak semua lelaki moden mencukur kepala mereka kerana alasan ini. Tetapi anda, kawan yang bercukur, berada dalam keadaan baik.

Sekiranya anda mencukur kepala kerana alasan fesyen, anda akan bergabung dengan tradisi lelaki dari Yul Brynner dan Telly Savalas, Vin Diesel, Samuel L Jackson, Jason Statham dan The Rock serta Bruce Willis.

Lelaki-lelaki ini adalah contoh yang bagus untuk diikuti dan kelihatan hebat dengan kepala yang dicukur dan begitu juga dengan anda.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 03 Januari 2021

Tags: agama, budaya, cukur kepala, writings
Subscribe

Posts from This Journal “cukur kepala” Tag

  • Budaya bercukur dalam pelbagai kepercayaan

    Terdapat sebilangan agama maupun kepercayaan memerlukan penyingkiran rambut atau bulu di badan dan wajah sementara yang lain tidak. Penyingkiran…

  • Cukur kepala: Budaya Atau Agama?

    Terdapat sebilangan agama maupun kepercayaan memerlukan penyingkiran rambut atau bulu di badan dan wajah sementara yang lain tidak. Penyingkiran…

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments