kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Mereka yang hati sakit, menyakiti orang lain

Oscar Wilde mengatakan kebenaran yang tidak adil dalam puisinya.

Beliau menyatakan bahawa "kita sering  membunuh atau menghancurkan perkara yang kita sendiri suka."


Sungguh pun kita diminta, dirayu , didesak secara berterusan oleh para sarjana, para agamawan dan warganegara, umat manusia belum lagi bersikap baik dan saling mengasihi.

Oleh itu, puisi Wilde sesuai untuk kita semua.


Seperti kata pepatah, orang yang hati sakit, menyakiti orang lain.

Setelah dikaji dengan lebih lanjut, kita boleh membuat kesimpulan yang tidak menyenangkan bahawa mereka  yang suka menyakiti orang lain  tidak hanya menyakiti orang, tetapi mereka juga menyakiti diri sendiri dalam prosesnya.


Kita boleh menganggap  bahawa manusia wujud bukan untuk memusnahkan dirinya sendiri, walaupun nampaknya ia cenderung untuk melakukannya.

Oleh kerana sifat kemanusiaan yang tidak sempurna, kehancuran sering berlaku.

Kita harus percaya bahawa kita tidak mempunyai niat untuk saling menyakiti.

Inilah sebabnya mengapa manusia sentiasa berjuang dengan dirinya sendiri.

Kami semua adalah tidak sempurna, jadi kita saling menyakiti.

Dan kerana kita tidak diwujudkan untuk disakiti, berbuat demikian akan merosakkan kita.

Bukan secara serentak, tetapi dengan cara perlahan, satu demi satu.

Kehancuran dan kerosakkan dalaman berpunca dari kurangnya perasaan saling menyayangi, tetapi cepat tumbuh ketika kita mengabadikan perasaan itu dan mendorongnya kepada orang lain.


Harapan untuk saling menyayangi kita jauh lebih tinggi daripada realiti kasih sayang, jadi tidak terlalu mengejutkan apabila kebanyakan kita merasa tidak diingini atau tidak dicintai.

Kita mengharapkan aliran kebaikan, layanan dan pemujaan yang berterusan.


Dengan kata lain, kita tidak merancang orang-orang di sekeliling kita untuk mengalami hari-hari buruk.

Dr. Steven Stosny dipetik berkata "tidak kira apa yang berlaku, orang yang anda sayangi dan percayai akan ...

1. mengambil peduli kesejahteraan anda dan

2. jangan pernah menyakiti diri anda dengan sengaja. "

Hasil jangkaan ini adalah kesakitan. Apabila rakan atau pasangan kita bersikap agak dingin dengan kita, membatalkan rancangan atau mengatakan perkara yang tidak mereka maksudkan dalam kemarahan, kita merasakan ketiadaan kasih sayang.

Sudah tentu, ini tidak memberi alasan penderaan verbal atau fizikal yang tidak dapat diterima yang berlaku dalam beberapa hubungan.

Namun, ini bermaksud bahawa, kadang-kadang, orang mengharapkan lebih daripada apa yang dapat diberikan.

Daripada melepaskan harapan kita, mengasihi diri sendiri dan memaafkan orang-orang yang telah menyakiti kita, kita terus menghambarkan ketidaksenangan kita.


Menurut Joanna Pantazi, "kita cenderung lebih agresif terhadap orang yang kita kenal."

Pemerhatian ini masuk akal. Kemarahan mudah diluahkan pada orang yang mengenali anda, dan hal yang sama berlaku dengan kebahagiaan, kesedihan atau emosi lain.


Pantazi juga menunjukkan bahawa "kita menyakiti orang lain untuk menyakiti diri kita sendiri ... kecenderungan ini didasarkan pada ketidakcukupan kepercayaan teras."

Dengan kata lain, apabila perasaan kekurangan kita meningkat, kita menyakiti orang lain sehingga menyakiti diri sendiri.

Walaupun bentuk hukuman ini di bawah sedar, sangat penting bagi umat manusia untuk membuatnya sedar dan menganalisis perasaan tersebut.


Untuk mengakhiri kesakitan fizikal dan emosi yang timbul daripada saling menyakitkan, kita perlu menjadi diri kita sepenuhnya dan mengalami kehidupan sepenuhnya.

Menurut Dr. Steven Stosny, “Jalan keluar — untuk pengkhianat dan dikhianati adalah untuk setiap orang menciptakan lebih banyak nilai dan makna dalam kehidupan. Ini sangat diperlukan, sama ada pasangan yang menderita pengkhianatan memutuskan untuk memperbaiki hubungan yang rosak. "

Dengan kata lain, daripada mengawasi hal-hal yang cetek dalam kehidupan, kita harus mencipta dan menambah nilai dalam kehidupan kita.

Ini mengenai perkara-perkara sederhana: kita perlu menulis, menyanyi, ketawa, berenang dan berlari. Kita perlu memikirkan semua perkara yang selalu kita mahu lakukan, dan melakukannya!


Sudah tiba masanya kita mencipta kehidupan untuk diri sendiri yang tidak perlu kita luputkan secara berterusan.

Kita harus berhenti menyakiti diri sendiri dan orang lain, dan memulakan kehidupan dengan melihat ke dalam dan mencipta makna.
Tags: hati, sakit
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments