kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Kelas Dalam Talian: Harapan dan Hakikat

Perjuangan untuk menyesuaikan diri dengan pembelajaran dalam talian sebenarnya tidak masuk akal.


Hampir semua pengguna dari anak-anak, ibubapa, pengajar dan pegawai terbabit mudah berbuat lupa akan kekurangan yang dihadapi sambil berharap semua akan menjadi baik dan hebat.


Mungkin ramai yang tidak ambil kisah dan turut berharap akan ihsan penyumbang seperti Ustaz Ebiet Liew untuk memberi kemudahan.

Rujuk: 43,000 perlukan ‘Tab’ untuk belajar, Ebit Lew mohon maaf tak dapat bantu ( Januari 22, 2020)


Kalau diambil kira kos (mungkin berjumlah RM43 juta) dan bilangan yang dipohon pastinya tetap tidak mencukupi.


Turut (sepatutnya) diambil kira adalah kos lain adalah peningkatan penggunaan akses internet dan paparan di skrin komputer, komputer riba dan juga peranti telefon pintar.


Kelas dalam talian kebanyakannya memerlukan juga alternatif ‘pertemuan semuka’ .


Semua mengharapkan paparan skrin yang terang, cantik,  jelas dan lancar.



Namun, hakikatnya adalah pertemuan pengajar dengan pelanggan tiba-tiba menjadi versi piksel mereka sendiri


Ini adalah keadaan yang sangat tidak menyenangkan  dan akhirnya ia tetap bergantung pada kesambungan Internet anda.


Sambungan internet yang buruk boleh menghasilkan skrin piksel, audio yang terganggu , dan beberapa momen beku yang janggal di sana sini.


Ini tentu akan mengganggu keseluruhan pelajaran - sama ada dari pengajar atau diakhir pembelajaran dan paling tidak , masa yang terbuang adalah selama lima belas minit.


Penggunaan kelas dalam talian juga mengajar semua mengenai ketepatan masa semua orang.


Masa adalah sangat berharga , kita tidak boleh mengabaikan masa dengan begitu sahaja,


Ramai yang tidak kisah untuk melayari  video muzik sehingga jam 3 pagi yang bersamaan tempoh masa kelas sudah selesai


Walaupun belajar dari rumah bermaksud masa yang lebih fleksibel untuk pelajar, mari kita berlaku jujur.


Sebilangan besar daripada kita memanfaatkan fleksibiliti untuk menikmati kepentingan kita yang lain,  yang bermaksud kita juga suka tidur larut malam untuk bermain permainan, menonton beberapa kandungan KPOP, membaca e-buku paling tebal, dan menstrim video Youtube.


Dengan arahan untuk mengikuti Pengajaran dan Pembelajaran di Rumah (PdPR) kita mempunyai harapan untuk menyiapkan kerja sekolah dan menyelesaikan tugasan tanpa gangguan


Namun hakikatnya, tiba-tiba  dan tidak semena hampir semua orang di rumah mempunyai sesuatu untuk diperkatakan ketika sedang bersama sesi pelajaran


Walaupun anda dengan jelas menekankan bahawa anda mempunyai kelas hingga jam 3 petang, masih akan ada seseorang yang akan  mengetuk pintu anda dan mengganggu ketenangan.


Dan setelah minda terganggu, sukar untuk kembali fokus kerana anda telah melewatkan lima minit kuliah penting.


Lebih menjengkelkan apabila anda berada di tengah-tengah melakukan satu tugas dan tiba-tiba semua orang memerlukan masa dan perhatian anda.


Bagaimana di bilik asrama atau penginapan anda begitulah rasanya tempat belajar anda.


Sungguh pun ramai yang akan berkata , oh lihatlah tempat saya belajar adalah bersih, teratur dan kemas


Namun hakikatnya, anda berada di atas katil, di meja makan atau mungkin juga di belakang kawasan dapur.


Ini adalah kes malang bagi kebanyakan kita. Anda mungkin telah mengatur tempat belajar yang comel untuk kelas dalam talian anda (bahkan ada kilang kecil untuk menemani anda!) Tetapi lebih kerap daripada itu, anda telah menjadikan katil anda terlalu selesa untuk meninggalkannya.


Semua akan berharap agar semua orang akan bertimbang rasa akibat wabak ini.


Tetapi dengan peraturan yang dijangka akan lebih ketat, ia akan membuat anda lebih tertekan


Kadang-kadang, anda tidak berada di persekitaran untuk mempunyai pengalaman pembelajaran dalam talian yang konduktif dan kondusif.

Tetapi tidak kira berapa banyak yang anda cuba menerangkannya kepada pensyarah atau rakan sekelas anda, ada yang masih enggan memahami perkara yang di luar kawalan anda.



Hasil dan kesudahannya, anda akan mengharungi tekanan untuk menyelesaikan dan menghantar tugasan, menangani tekanan di rumah dan juga menghadapi tekanan hubungan. Tak terlupa akan petikan ‘arahan jongkang-jongkit (flip-flop instruction) yang masing-masing tertunggu-tunggu.  Ia sungguh kejam.


Azizi Ahmad adalah pembaca yang bersedia menerima arahan jongkang-jongkit
Tags: kelas, pdpr, pkp
Subscribe

Posts from This Journal “pdpr” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments