kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Perlu dengar walaupun tidak mahu dengar

Apabila kita menonton televisyen, mendengar radio, membaca berita media , kita yang yang tinggal di negara demokrasi ini tentunya  berada dalam keadaan tidak senang, tidak menentu dan mungkin terasa marah tentang siapa yang harus diizinkan untuk berbicara dan apa yang mereka harus dibahaskan.

Begitu juga siapa yang dibolehkan mengeluar kenyataan , mengeluar pendapat mau pun pandangan sama ada secara bersemuka atau menulis kepada media.
md_azizi.jpg

Kekecewaan ini sangat ketara pada masa ini, kerana suara-suara yang dulunya mewakili pandangan ekstrem mengenai pelbagai masalah sosial tiba-tiba menjadi semakin keras.

Sama ada ahli pemimpin kerajaan maupun pembangkang mencela sesama sendiri , bercakap tentang melarang rakyat untuk mengeluarkan pendapat, menghalang menyuarakan ketidakpuasan hati dan sebagainya; sikap agresif yang mencolok ini telah mendapat daya tarikan pengundi.

Jarang mendengar orang memuji pendekatan ini kerana, bagaimanakah kita dapat "mengemukakan buah fikiran"?

Apakah  yang baik untuk membicarakan fikiran anda jika itu adalah gangguan dan  percanggahan diri?


Sekalipun huru-hara yang sedang dilihat diantara ahli-ahli politik, yang umumnya tidak sesuai, bolehkah ada perkara baik yang patut dijelajahi di bawah runtuhan intelektual? Adakah kita mesti mendengar?

Izinkan saya menjelaskan mengapa pandangan ini harus didengar, dengan memperhatikan konteks dan prinsip tertentu.

Anda boleh bercakap tentang fikiran anda

Ahli falsafah Jerman Immanuel Kant, dalam karangannya 1784: What is the Enlightenment, menulis mengenai keperluan untuk memberi perdebatan umum.

Dia menekankan keinginan mereka di arena umum, khususnya mereka yang memegang atau bersaing untuk berkuasa, untuk memaparkan pemikiran mereka sehingga kita dapat membentuk pemikiran kita sendiri berdasarkan analisis rasional mengenai kes dan bukannya akibat tarikan emosi yang sederhana .

Syarat yang diperlukan adalah bahawa orang bukan sahaja dapat menyatakan akal budi mereka, tetapi harus mengemukakan hujah yang beralasan yang membawa mereka ke kedudukan mereka.

Ini adalah hujah, bukan hanya kedudukan akhir, yang menuntut penilaian, kerana hanya melalui proses ini kita dapat membuktikan kredibiliti titik akhir.


William Yeats dalam puisinya The Second Coming ketika dia menulis tentang masa di mana:

Yang terbaik adalah  kurang meyakinkan, sementara yang terburuk penuh dengan keghairahan.

Keperluan untuk satu bahasa rasional yang umum adalah, kita berharap, apa yang membawa kepada hasil terbaik dalam jangka panjang.

Ini melindungi kita daripada pemimpin yang bertindak mengikut kehendak atau kepentingan mereka sendiri.

Ini juga merupakan benteng pertahanan terhadap dunia dari jeritan  dan pekikan slogan dan rayuan agar kita menjadi takut akan bahan wacana umum.

Perbezaan pendapat, di mana orang mampu menyatakan pandangan , dan pemikiran mereka, adalah sangat diharapkan.

Tetapi perbezaan ini mesti diikuti dengan fasa penumpuan di mana pandangan alternatif dinilai dan seterusnya berkembang atau dibuang berdasarkan norma-norma penaakulan yang berkesan yang dibentuk secara kolaboratif.

Setiap kali kita mendengar pandangan yang lemah diperdebatkan, pandangan ini harus lebih jauh menyuntik kita untuk tidak menerima pandangan itu.

Sekiranya perdebatan untuk kedudukan tertentu yang relevan dengan kehidupan umum yang perlu akan pengawasan masyarakat, ia mesti didengarkan dan ditangani secara serius oleh sekurang-kurangnya beberapa orang di beberapa waktu.

Dengar sahaja setakat mampu

Namun, kami tidak memiliki tanggung jawab untuk mengangkat pandangan di luar titik yang dapat dicapai melalui keinsafannya sendiri.

Kita juga tidak harus terus memberikan perhatian kita setelah kredibilitinya tidak memihak.

Rayuan untuk didengari semula tanpa hujah atau bukti baru tidak mempunyai hak yang sepatutnya  untuk dilayan lebih lanjut.

Begitulah sifat perdebatan dalam penciptaan bumi muda, penyokong anti-vaksinasi atau penolakan perubahan iklim, di mana hujah-hujah lama yang terus-menerus dibantah itu muncul lagi untuk satu lagi persekitaran awam yang terdesak.

Tidak menjadi hal untuk menegaskan bahawa hujah dinilai berdasarkan landasan perdenatan awam. Tetapi adalah pelanggaran terhadap prinsip yang sama untuk menuntut ia tetap berada di lapangan perdebatan apabila ia dibantah dengan berkesan.


Ujian yang pasti mengenai kegigihan yang tidak beralasan ini adalah sejauh mana hujah yang beralasan digantikan dengan pembuangan angin keras, ketakutan dan rayuan kepada status quo.

Setiap orang bebas untuk terus mengatakan apa yang mereka suka tetapi, mereka tidak boleh menyalah anggap hak untuk bercakap dengan hak untuk didengar apabila kes mereka gagal meyakinkan.

Oleh itu, perdebatan adalah tidak dibungkam, tetapi mencapai penutupan melalui proses analisis dan penilaian yang dimoderasi secara sosial.

Semua yang lain memimpin dalam usaha untuk meyakinkan orang lain bahawa anda masih berada di lapangan. Tetapi kita yang lain berhak untuk pulang.


Siapa yang memutuskan apa yang menjadi umum?

Ini semua terdengar agak rasional, tetapi siapakah penjaga pintu arena awam?

Ini adalah masalah yang rumit. Dalam dunia yang ideal, tiket masuk akan menjadi alasan yang beralasan untuk kepentingan umum, tetapi terlalu banyak tempat duduk telah dijual sebelum ini untuk kepentingan tertentu.


Liputan media bagi mereka yang berbicara secara terbuka selalu menjadi keputusan, dan keputusan yang mendedahkan bias. Bukan hanya untuk siapa yang didengar, tetapi juga untuk siapa yang tidak didengari.

Sebagai contoh, perhatikan bahawa orang Islam sederhana tidak menentang ekstremisme. Sebilangan besar kes di mana ini berlaku tidak diberi profil tinggi.

Kita tidak berkewajiban untuk memberi perhatian kepada seseorang, apalagi kredibiliti, hanya kerana mereka berbicara di khalayak ramai.

Prinsip pencerahan mengenai penaakulan umum adalah bersyarat, dan terlalu kerap syarat ini tidak dipenuhi atau tidak difahami.

Tetapi penerimaan dan penolakan pandangan kita harus selalu menjadi amalan reflektif, diukur dengan norma-norma rasionalitas yang telah lama wujud.

Tidak ada yang harus dibungkam, tetapi itu tidak bermaksud semua orang perlu didengarkan.



Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 08 Februari 2021
Tags: cakap, dengar, writings
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments