kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Mengetahui maksud Pemecatan Kerja Terancang (Pemecatan Konstruktif)

Bekas pengarah Miti untuk menuntut bekas bos Ali Hamsa kerana pemecatan kerja terancang bertarikh 16.02.2021 menarik minat saya.

Pemecatan kerja terancang (pemecatan konstruktif) berlaku apabila anda terpaksa meninggalkan pekerjaan anda kerana majikan anda melanggar syarat penting dalam kontrak pekerjaan anda.

Pemecatan konstruktif adalah konsep undang-undang umum (iaitu berasal dari keputusan mahkamah), dan ini berlaku untuk Semenanjung Malaysia, Sabah dan Sawarak.

Akta Perhubungan Perusahaan ( Industrial Relations Act ) 1967 dan Akta Pekerjaan ( Employment Act )1955 adalah undang-undang gunapakai yang pekerja harus rujuk untuk menuntut dari majikan mereka.

Kedua-dua perundangan ini diam maktub (bermaksud bahawa tidak ada yang dinyatakan secara khusus) mengenai definisi pemecatan konstruktif.

Walau bagaimanapun, tuntutan pemecatan konstruktif dapat dibuat berdasarkan Seksyen 20 (1) Akta Perhubungan Perusahaan 1967 yang menyatakan bahawa tidak ada pekerja yang akan diberhentikan tanpa sebab dan alasan:

"Di mana seorang pekerja, tanpa mengira sama ada dia anggota kesatuan sekerja pekerja atau sebaliknya, menganggap bahawa dia telah diberhentikan tanpa alasan atau sebab munasabah oleh majikannya, dia boleh membuat pernyataan secara tertulis kepada Ketua Pengarah untuk dilantik semula di pekerjaan lamanya; representasi boleh diajukan di pejabat Ketua Pengarah yang paling dekat dengan tempat pekerjaan dari mana pekerja itu diberhentikan. "

Faktor-faktor tertentu yang menyebabkan pemecatan konstruktif cukup luas untuk dijelaskan, jadi berikut adalah beberapa kes kehidupan nyata yang akan memberi anda idea yang lebih baik mengenai apa yang biasanya berlaku:

• Majikan memindahkan pekerja ke kedudukan yang lebih rendah tanggungjawabnya yang tidak sesuai dengan peranan dan status pekerjaan asal pekerja (pada asasnya bukan pekerjaan yang diupah mereka lakukan)

• Majikan enggan membayar gaji pekerja tepat pada waktunya (setelah tempoh yang dinyatakan dalam kontrak pekerjaan)

• Sengaja menuduh pekerja dengan salah laku

Sudah tentu, ini tidak bermaksud secara automatik bahawa anda boleh mula menyaman bos anda untuk pemecatan kerja terancang kerana dia memberikan anda satu hari kerja yang sukar, atau enggan memberi anda kenaikan 20% yang anda minta.

Kunci dalam membezakan apa dan pemecatan yang tidak konstruktif akan bergantung pada sama ada 2 faktor utama berikut terbukti.

2 perkara yang perlu anda buktikan sebelum anda menuntut dari Mahkamah Malaysia secara amnya telah mengenali dua elemen utama yang perlu dipenuhi oleh pekerja untuk memenuhi tuntutan pemecatan kerja terancang:

Adakah apa yang dilakukan oleh majikan anda melanggar kontrak pekerjaan anda?

1. Adakah tingkah laku majikan anda merupakan pelanggaran serius terhadap kontrak pekerjaan anda? - Contoh seperti gangguan seksual, kegagalan membayar gaji anda dan menurunkan skop pekerjaan anda secara amnya akan dilihat cukup untuk memenuhi elemen pertama ini.

2. Adakah anda meninggalkan pekerjaan anda sejurus selepas tingkah laku majikan anda tidak dapat diterima? - Syarat ini akan dipenuhi sekiranya anda mengundurkan diri dengan segera kerana anda tidak tahan lagi dengan tingkah laku majikan anda. Oleh itu, jika anda memutuskan untuk "bertahan di sana" walaupun tingkah laku bos anda tidak masuk akal, maka tuntutan anda untuk pemecatan kerja terancang mungkin gagal.

Sebelum kita meneruskan, mari kita jelaskan siapa sebenarnya yang akan anda bawa ke pengadilan untuk pemecatan kerja terancang.

Kita telah menggunakan kata "majikan" dan "bos" secara longgar tetapi, dalam konteks hukum, Anda akan menuntut pihak yang Anda masukkan kontrak kerja dengan .... pada dasarnya nama yang tertera di dalam kontrak.

Contohnya, sekiranya Majikan A mengupah anda untuk menjadi pembantu peribadi En. B, anda akan menuntut dari Majikan A. Walaupun En. B yang menjadikan kehidupan pejabat anda menjadi neraka. Ini kerana Majikan A adalah dianggap sebagai entiti undang-undang (seperti 'orang yang terpisah') di bawah undang-undang yang 'menandatangani' kontrak pekerjaan dengan anda, dan tingkah laku pegawai akan dikaitkan dengan majikan.

Begitu juga jika En. B mengupah anda dari sakunya sendiri, maka dia akan menjadi orang yang anda menuntut.

Jadi ... bagaimana anda mula menuntut (dan apa yang boleh anda minta)?

Dengan mengandaikan bahawa 2 elemen yang disebutkan di atas telah / dapat dibuktikan, ini adalah langkah proses awalnya:

• Pertama, anda perlu pergi ke pejabat Jabatan Perhubungan Perusahaan atau menulis surat kepada Ketua Pengarah Perhubungan Perusahaan (maklumat lebih lanjut di sini) dalam masa 60 hari selepas anda meninggalkan kerja / diberhentikan.

• Seterusnya, Ketua Pengarah Perhubungan Perusahaan akan berusaha membuat anda dan majikan anda membuat persetujuan bersama (perdamaian).

• Sekiranya ini tidak berjaya, maka Ketua Pengarah Perhubungan Perusahaan akan merujuk kes itu kepada Menteri Sumber Manusia, yang kemudian dapat merujuknya ke Mahkamah Perusahaan. Di sinilah anda dan majikan anda harus membantah kes anda dan mendapatkan keputusan.

Pilihan umum untuk pemulihan (pampasan) yang mungkin diminta oleh pekerja adalah mendapatkan semula pekerjaan dan pampasan wang.

Tetapi kerana kemungkinan hubungan majikan-pekerja pada masa ini agak masam, kemungkinan pekerja tidak mendapat pekerjaan mereka semula.

Oleh itu, adalah lebih biasa untuk melihat pampasan kewangan dalam kes ini.

Pada penghujung hari, majikan dan pekerja masing-masing mempunyai peranan untuk membuat kerja menyenangkan.

Walaupun anda mempunyai hak tertentu sebagai pekerja, tidak  semestinya setiap cabaran atau teguran bermaksud pihak atasan anda berusaha menyingkirkan anda - ini mungkin disebabkan keadaan sebenarnya adalah masa yang sukar di tempat kerja atau anda sendiri yang terkeliru.

Oleh itu, lebih baik melihat apa yang berlaku dari perspektif gambaran besar, melihat semula kontrak pekerjaan anda, mempertimbangkan pilihan anda, dan membuat keputusan dari sana. Sama seperti kerja biasa.

Sumber Rujukan:

1.  Employee Dismissal (Fareez Law)

2. Constructive Dismissal In Malaysia (Koo Chin Nam & Co)

3. The Law on Constructive Dismissal in Malaysia (Fareez Law)

4. Can Malaysian law protect you if your boss forces you to resign? (Ask Legal)

Tags: constructive dismissal, kerja, pemecatan, pemecatan kerja terancang, terancang
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments