kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Adakah anda mangsa pemecatan kerja terancang

Bekas pegawai Miti mahu saman Ali Hamsa bertarikh 15.02.2021 menarik minat saya.

Sekiranya anda pernah dilayan dengan teruk oleh majikan anda, sehingga anda ingin mengundurkan diri, berpindah atau bertukar kerja dan mungkin meletak jawatan,  itu adalah pemecatan kerja terancang pemecatan konstruktif. (constructive dismissal)

Pemecatan itu dibuat, dibina , direka, dicipta, diadakan kerana tingkah laku negatif majikan anda.


Majikan atau ketua jabatan yang menganiaya, dengan menjadikan pekerja merasa kecewa, atau ditolak, telah melakukan pemecatan kerja terancang.

Ramai majikan sedar bahawa pemecatan yang tidak adil boleh menyebabkan kes mahkamah.

Kebanyakan majikan tidak suka pergi ke Mahkamah Industri (Industrial Court).


Mereka tahu bahawa, jika ada kes pemecatan yang tidak adil, mereka akan diminta oleh mahkamah untuk memberi ganti rugi kepada pekerja tersebut.

Jadi, daripada memecat pekerja, dan berisiko digugat kerana pemecatan yang tidak adil, majikan memperlakukan pekerja mereka dengan tidak baik, dan berharap mereka akan pergi.

Mungkin mereka tidak menyukai idea untuk melakukan siasatan dalam .

Apa yang tidak diketahui oleh majikan ini ialah mereka melakukan pemecatan kerja terancang.

Mereka memaksa pekerja untuk meninggalkan institusi atas kehendak pekerja sendiri.

"Dia yang nak pergi, dan kami tidak memaksanya," kata alasan majikan dari majikan.

“Dia mendapat pekerjaan baru. Kami tidak memecatnya. "

Ini adalah tidak betul dan tidak adil.

Kadang-kadang ia adalah perseteruan atau dendam peribadi.

Seseorang dalam pentadbiran pengurusan telah memutuskan bahawa pekerja ini harus dianiaya, untuk mengaibkannya.


Kadang-kadang ia tidak disengajakan. Institusi kadang-kadang menugaskan kakitangan ke peranan pekerjaan yang berbeza, tidak menyedari bahawa mereka "menurunkan semangat" pekerja.

Kadang-kadang ia disengajakan. Institusi menyemak semula ganjaran dan gaji kakitangan, tanpa perundingan.

Pemecatan kerja terancang (pemecatan konstruktif)  kerap berlaku pada masa-masa buruk.
Inilah masanya institusi menjadi lebih lesu tidak bermaya.

Mereka melakukan sesuatu dengan sengaja, atau tidak sengaja, yang menyebabkan pekerja ingin mengundurkan diri.


Tetapi ada juga beberapa pekerja yang berani melawan. Mereka tahu bagaimana mengatakan, "Saya diberhentikan secara terancang atau konstruktif."

Contoh kes  yang mungkin merupakan pemecatan kerja terancang adalah:

Apabila majikan anda menukar kedudukan anda ke posisi yang lebih rendah, yang dengan berkesan menurunkan atau mengurangkan semangat anda - itu adalah pemecatan kerja terancang.

Apabila majikan anda menugaskan anda untuk mengurus sesuatu yang sangat remeh atau memalukan sehingga anda merasa mahu mengundurkan diri - itu adalah pemecatan kerja terancang.

Pernah berlaku, seseorang rakan di intimidasi atau ‘di buli’ di tempat kerja, dianiaya, dan diminta oleh penggantinya untuk tidak datang bekerja, sementara menunggu penyelesaian beberapa masalah yang dia bangkitkan ketika bekerja – mahkamah pengadilan mendapati bahawa dia telah diberhentikan secara konstruktif.

Pernah juga berlaku, seorang rakan saya ditugaskan kembali ke posisi baru, di (tempat dirahsiakan), dan berpotensi menghasilkan lebih sedikit wang dalam komisen daripada posisi terakhirnya, dia berusaha untuk merundingkan gaji pokok baru. Ketika ditolak, dia berhenti dan mengajukan pemecatan konstruktif – dan pihak mahkamah pengadilan menyokong kes beliau.

Jadi adakah anda diberhentikan secara konstruktif?

Itu soalan yang bagus. Dan kita semua tahu, setiap kes berbeza berdasarkan faktanya.

Mungkin anda boleh bertanya kepada diri sendiri beberapa soalan dari senarai di bawah.

Semakin banyak anda mengatakan "Ya" untuk soalan ini, semakin tinggi peluang anda ditolak secara konstruktif.


1. Adakah anda telah diturunkan taraf atau pangkat?

2. Adakah anda telah ditugaskan kembali ke posisi yang lebih rendah dari posisi sebelumnya?

3. Adakah gaji anda dipotong atau dikurangkan?

4. Adakah anda diminta untuk melakukan perkara-perkara yang tidak perlu anda lakukan, dan melakukannya dengan kerap?

5. Adakah anda pernah dibuli di tempat kerja?

6. Adakah anda dihina di tempat kerja?

7. Adakah anda telah ditugaskan semula ke tugas kerja yang lebih mencabar?

Oleh itu, lebih baik melihat apa yang berlaku dari perspektif gambaran besar, melihat semula kontrak pekerjaan anda, mempertimbangkan pilihan anda, dan membuat keputusan dari sana. Sama seperti kerja biasa.

Sumber Rujukan:

1.  Employee Dismissal (Fareez Law)

2. Constructive Dismissal In Malaysia (Koo Chin Nam & Co)

3. The Law on Constructive Dismissal in Malaysia (Fareez Law)

4. Can Malaysian law protect you if your boss forces you to resign? (Ask Legal)

Tags: kerja, konstruktif, pemecatan, terancang
Subscribe

Posts from This Journal “pemecatan” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments