kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Usahlah memperlekehkan orang lain

DJ radio yang mentertawakan pengucapan guru sains kini ‘direhat’kan adalah suatu perkara yang bukanlah untuk ditertawakan.

Kita semua mesti mengambil perhatian. Ketika anda mempersendakan seseorang, anda sebenarnya meremehkan, memperkecilkan, merendahkan bahkan menghina orang lain lantas anda juga merugikan diri sendiri.

Hampir 30 tahun yang lalu, pengasas Persatuan Kesihatan Mental Amerika mengatakan: “Semua yang perlu anda ketahui mengenai kesihatan mental dapat disimpulkan hanya dalam dua perkataan”.

Sembilan puluh lima peratus masalah kesihatan mental yang kita tangani hari ini dapat dihilangkan jika semua orang menggunakan resepsi dua perkataan ini: “Jangan memperlekehkan atau memperkecilkan”.

Memperlekehkan (belittling) adalah menjatuhkan seseorang, membuat mereka merasa kecil.

Ini bermaksud bersikap menghakimi dan kritis dengan cara yang mengurangkan rasa diri seseorang.

Terdapat banyak cara untuk merendahkan orang lain termasuk terasa keunggulan, rasa kecewa, sinis, sarkasme, mudah marah, kecewa, tidak ramah, tidak mendengar, memberi nasihat, perlindungan berlebihan, tidak sabar, tidak meraikan peristiwa penting dalam kehidupan seseorang, perbandingan, daya saing, dominasi , jarak, kekurangan emosi.

Kejahatan, pelanggaran fizikal, seksual dan emosi, pecah rumah, prestasi akademik yang buruk, ketagihan dan konflik di tempat kerja dapat dikesan melalui memperlekehkan atau meremehkan.

Berapa kerapkah anda di perlekehkan; beberapa kali seminggu, sehari, betapa sengit atau parahnya “penurunan”, dan berapa lama anda mengalami pukulan terhadap harga diri anda – itulah yang perlu dipertimbangkan.

Kekerapan, intensiti dan daya tahan dari masa ke masa yang diremehkan adalah penentu penting betapa rendahnya harga diri seseorang itu merosot.

Meremehkan boleh berlaku dalam semua hubungan , di rumah, bilik darjah, komuniti, tempat kerja, hospital, kelab sukan, gtempat ibadat dan negara.

Pemimpin (ibu bapa, guru, bos, penyelia, imam, ahli politik, pemimpin kelab, doktor, jururawat) memainkan peranan penting dalam menentukan etos sistem sosial yang mereka kuasai.

Pemimpin yang gemar memperlekehkan atau meremehkan dapat mewujudkan etos gelap, apabila ia menjadi kebiasaan.

Penawar dari mempelekehkan atau meremehkan adalah mengangkat orang, menghormati perbezaan, menghargai keunikan dan bakat setiap orang dan mendorong mereka untuk menghargai diri mereka sendiri.

Yang paling penting, ini bermaksud untuk menyayangi dan disayangi, dan untuk meraikan ekspresi individu masing-masing mengenai keunikan mereka.

Penawar bagi isu ini memerlukan kesediaan mendengar, dorongan, pemahaman, kasih sayang dan disiplin positif.

Walaupun saya setuju dengan etos dua perkataan “jangan memperkecilkan”, ada sesuatu yang asas yang hilang dari prinsip penting ini untuk kesihatan mental.

Apa yang kita kehilangan adalah bahawa mereka yang memperlekehkan orang lain melakukannya untuk melindungi rasa rendah diri mereka sendiri dan kerana ketakutan, mereka pula akan diperendahkan.

Ada sesuatu yang benar-benar mendedahkan tentang rendahnya harga diri mereka yang suka mengetuk orang lain.

Apabila anda memecahkan kata-kata menjadi “jangan terasa kecil”, anda melihat bahawa keterangan itu harus digunakan untuk diri sendiri, sebelum anda berada di tempat untuk mengangkat diri orang lain.

Terdapat garis indah dalam puisi oleh Marianne Williamson: “Permainan kecil anda tidak memberi manfaat kepada dunia”.

Ketika kita bermain permainan ‘mengecilkan’ dan ketika kita meremehkan atau membuat orang lain merasa kecil, kita menyakiti diri sendiri dan orang lain.

Kita secara tidak sedar mengungkapkan rasa rendah diri kita sendiri.

Meremehkan atau memperkecilkan orang lain adalah unjuran pengalaman direndahkan, yang kini dicerminkan kembali untuk membebaskan diri dari ketakutan.

Kita mungkin memerlukan sokongan daripada rakan, atau dari ahli psikologi kaunseling untuk membantu kita membebaskan diri daripada tingkah laku defensif.

Sekiranya tidak, kita akan terus membayangkan kehadiran mereka dimana kita berinteraksi secara bertahan.

Hanya apabila kita mengenali dan mengambil tindakan terhadap memperlekehkan orang lain, kita akan melihat bahawa kita mesti menghargai diri sendiri sebelum bersedia untuk menegaskan dan mengangkat orang lain.

Lihat juga:  Usahlah peleceh orang lain Bebas News Minda Bebas Analisis 20 Februari 2021

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 20 Februari 2021

Tags: belittling, peleceh, perlekeh, writings
Subscribe

Posts from This Journal “belittling” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments