kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Adalah melelahkan untuk berpura-pura anda tahu segala-galanya

Semua orang akan bangun untuk ke tempat kerja, merasa berinspirasi, dipercayai dan dihargai, pulang ke rumah dengan rasa puas dan ingin orang lain tahu bahawa kita telah menyumbang sesuatu.

Mungkin jika anda menghadapi masalah untuk memahami sesuatu, maka orang lain yang juga berada di dalam bilik bersama anda juga akan menghadapi masalah yang sama .

Mengemukakan soalan tidak bermaksud anda orang paling bodoh di dalam bilik; bahkan anda merupakan seorang yang cukup berani untuk bersuara

Kenyataannya adalah tidak salah berbuat bodoh atau dungu di dalam bilik tersebut.

Tidak ada salahnya ditertawakan kerana orang lain yang mentertawakan anda juga tidak tahu.

Mereka sebenarnya cuba menutup pekung diri mereka sendiri.

Masih ingat kah anda ketika berada di kelas suatu masa dahulu,  ketika anda masih muda dan merasa seperti anda akan mati sekiranya anda dipanggil ketika anda tidak tahu jawapannya?

Sejak usia muda, kita berasa takut untuk tidak mengetahui sesuatu yang sepatutnya.

Sayangnya, kita membawa perasaan ini hingga dewasa, ketakutan ini sering menghalangi kita untuk meminta pertolongan ketika kita memerlukannya.

Kita bimbang bahawa, dengan mengemukakan soalan, kita mungkin kelihatan bodoh, tidak berpengetahuan, atau tidak cekap.

Masalahnya ialah, apabila kita tidak mengemukakan soalan yang sepatutnya, kita membuat diri kita kurang berpengetahuan dan kurang kompeten.

Ini adalah kecenderungan yang sangat berbahaya bagi sesiapa sahaja , yang menghabiskan sebahagian besar kehidupan profesional mereka untuk berkecimpung ke wilayah yang tidak diketahui dan meneroka kawasan yang baru..

Oleh itu, satu perkara yang membezakan kita adalah kemampuan untuk mengakui apa yang tidak kita ketahui, yang, dalam kebanyakan kes memang banyak.

Kita harus jujur ​​mengenai jurang pengetahuan diantara kita dan kita perlu selalu meminta pertolongan.

Sudah tentu, sangat menakutkan untuk menunjukkan kerentanan itu, tetapi insan yang paling berkesan tahu bahawa kelangsungan hidup mereka bergantung padanya.

Perkara ini biasa berlaku di bilik mesyuarat, terutamanya apabila institusi anda gemar mengadakan seminar, bengkel dan lain-lain.

Selalunya mereka akan mengupah perunding atau 'penceramah cemerlang lagi hebat' untuk memberi perkongsian dan perbincangan mereka.

Percaya atau tidak, anda dapat melihat orang menganggukkan kepala (seolah-olah mereka menerima dan memahami apa yang disampaikan), mencatat nota, dengan menulis di kertas nota sedangkan persembahan Power Point bercetak telah diberikan.

Namun, anda selalu akan dapat melihat mereka yang 'nakal' atau ada yang mengatakan mereka yang 'bodoh' dan si 'dungu' lah yang akan mengemukakan soalan mengenai perkara-perkara rumit.


Mereka mengemukakan soalan kerana tidak faham dan mungkin mengajukan banyak soalan mengenai perkara yang rumit.

Logiknya ialah apabila anda membincangkan mengenai kewangan atau perniagaan kepada mereka yang berpendidikan sains dan teknologi, ilmu pengetahuan yang disampaikan akan menjadi sangat buruk, atau ketika ahli teknologi bercakap mengenai teknologi, ahli teologi akan tertidur dan sebaliknya.

Dengan mengemukakan soalan untuk difahami menjadikan orang bodoh dapat mengetahui asas asas pemahaman agar dia dapat menyampaikannya dengan mudah.

Ini juga akan membantu ‘mereka yang berlakon mengangguk’ (yang bertindak seperti mereka tahu dan faham), sedar bahawa  adalah tidak baik untuk berpura-pura bahawa anda tahu lebih banyak daripada yang tidak tahu.

Membuat orang lain memahami dengan cara asas yang mudah akan membantu orang lain memahami lebih mudah dan dapat mereka berkongsi dengan cara yang paling mudah.

Sebab mengapa anda harus tidak berpura-pura bahawa anda telah mengetahui semuanya, dan mula mengakui perkara yang anda tidak tahu adalah:


i) Dapatkan Maklumat Dengan Lebih Cepat

ii) Memupuk Hubungan yang Lebih Kukuh

iii) Menjadikan kehidupan hidup Lebih Sahih

Adalah melelahkan untuk berpura-pura anda tahu segala-galanya.

Anda bukan sahaja perlu risau bahawa kejahilan anda mungkin terdedah, tetapi anda juga boleh mula merasa seperti penipuan (dan bahkan mula meragukan perkara yang anda pasti yakin!).

Anda pastinya merasa kurang pasti dan gelisah  dalam pengalaman urusan anda tanpa anda menambahkan lebih banyak perkara.

Masih takut dengan kata-kata "Saya tidak tahu?" Selesaikan perkara yang anda tidak tahu dengan apa yang anda lakukan.

Memimpin dengan cara yang pasti, anda akan membuktikan kredibiliti anda dengan pendengar anda, dan memberikan konteks supaya dia dapat berkongsi maklumat yang benar-benar relevan dengan situasi anda.

Pada mulanya, boleh menakutkan untuk mengakui perkara yang anda tidak tahu. Tetapi, lama kelamaan, ia akan menjadi lebih selesa — terutamanya setelah anda merasakan betapa bermanfaatnya ia.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 26 Februari 2021
Tags: bodoh, dungu, tidak tahu, writings
Subscribe

Posts from This Journal “bodoh” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments