kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Fitnah dan Memburukan

Minta maaf atau sedia di saman , minta maaf atau jumpa di mahkamah sudah menjadi ‘bahasa pertuturan’ kegemaran masa kini baik kepada golongan selebriti dan juga tentunya ahli politik.

Ini semua adalah gara-gara pihak tertentu: untuk mengancam untuk membawa semuanya ke pihak berkuasa tinggi atau beberapa forum awam, mencadangkan agar pihak ketiga dibawa masuk untuk melakukan pengantaraan atau timbang tara atau anda boleh menyertainya dengan rasional atau emosi dan drama yang menarik.

Masing-masing akan mempunyai kesan yang berbeza.

Akta Fitnah (defamation) cukup jelas dari segi teori, tetapi secara praktikalnya adalah teknikal dan kompleks.

Akta Fitnah 1957 (Akta 286), yang digunakan di Malaysia, menawarkan langkah-langkah penting untuk permohonan maaf dan membuat perubahan yang secara substansial dapat mengurangkan ganti rugi untuk terbitan fitnah.

Peraturan perundangan fitnah di Malaysia adalah Akta Fitnah 1957 ("Akta Fitnah"). Akta Fitnah hanya terpakai untuk tuntutan sivil. Undang-undang Malaysia mengenai fitnah jenayah diatur oleh Kanun Keseksaan (terutamanya, seksyen 499).

Namun, sebelum mengemukakan permintaan maaf atas fitnah, sangat penting anda mendapatkan nasihat undang-undang dari peguam (fitnah).

Apa itu fitnah?

Sama ada anda di fitnah kerana berada di kelab malam atau pub, atau di fitnah di surat khabar atau secara tidak sengaja, anda mempunyai hak undang-undang untuk melindungi reputasi anda,  - selagi teguran fitnah itu tidak benar.


Namun, hanya kerana kenyataan yang tidak baik itu adalah tidak benar, tidak semestinya itu adalah fitnah.

Seseorang dikatakan memfitnah seseorang yang lain  ketika dia "menerbitkan atau mengeluarkan" kenyataan fitnah.

"Terbitan" kenyataan tersebut bermaksud bahawa anda tidak boleh memfitnah seseorang dengan hanya memberitahu kepadanya apa pendapat anda tentang seseorang; anda mestilah berkomunikasi dengan orang lain, contohnya:


• X menulis sepucuk surat kepada Y yang mengatakan: "Z adalah pencuri"; atau
• X muncul di siaran TV langsung dan berkata: "Z muflis".
Disini, anda tidak dianggap memfitnah di mana, sebagai contoh:
• X menyerahkan sepucuk surat kepada Y yang mengatakan: "Kamu pencuri".

Apa yang dianggap sebagai fitnah?

Untuk memfitnah, pernyataan itu harus merendahkan atau memperlecehkan pendapat umum mangsa - dengan kata lain, untuk merosakkan reputasi mereka.

Rumusannya adalah bahawa pernyataan itu akan membawa mangsa ke dalam "skandal, ejekan, kebencian (odium) dan penghinaan".

Namun, jika reputasi anda sudah 'tergugat', anda mungkin tidak akan dikira difitnah atau tidak mendapat ganti rugi.

Oleh itu, jika X mengatakan Y adalah pencuri dan Y terbukti sebagai pencuri, atau telah disabitkan dengan kesalahan mencuri pada masa lalu, Y akan lebih baik 'menahan api'.


Sebarang bentuk komunikasi (dalam salah satu bentuk berikut) boleh dituntut saman sekiranya memfitnah orang yang masih hidup:


• Surat
• E-mel
• Pernyataan lisan yang dibuat dalam perbualan atau siaran
• Blog
• Kartun
• Media sosial
• Pengeposan di laman web/sosial

Fitnah secara tidak sengaja

Niat tidak ada kaitan dengan perkara ini. Sekiranya X mengatakan bahawa Y adalah pencuri ketika dia bermaksud mengatakan "Z adalah pencuri", maka malanglah nasib beliau. X akan tetap bertanggungjawab atas penerbitan fitnah itu, walaupun dia melakukan kesilapan.

Sekiranya anda disaman kerana memfitnah dan ingin mengemukakan permohonan maaf dan menghapuskan tuduhan fitnah, berbincanglah dengan peguam pengadilan terlebih dahulu.


Perkara memfitnah boleh menjadi rumit dan penting bagi anda untuk mengetahui luar dalam mengenai memfitnah sebelum anda mengemukakannya.

Azizi Ahmad adalah pembaca yang mengelak perkara fitnah
Tags: akta, fitnah
Subscribe

Posts from This Journal “fitnah” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments