kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Falsafah politik adalah ideologi?

Ahli politik tak lagi cenderung soal falsafah, ideologi - Musa Hitam (7/3/2021) menjadi tajuk salah satu berita.

Ahli falsafah politik sering mengkritik "ideologi." Ideologi adalah, mungkin, mereka yang menyokong serangkaian undang-undang dan dasar berdasarkan sekumpulan prinsip politik yang sempit yang merosakkan realiti moral yang kompleks dan tidak sensitif terhadap kenyataan bukti.

Masalahnya dengan ideologi adalah ia tidak rasional dan tidak toleran, yakin akan ketegasannya sendiri dan pada masa yang sama membuat pertimbangan yang buruk mengenai perkara-perkara politik dan mengancam untuk memaksakan kesimpulan dari alasan buruk itu kepada orang lain.

Dan itu menjadikan "ideologi" sebagai bermasalah.

Masalahnya juga ialah ramai  ahli falsafah politik sesuai dengan perihalan ini.

Mereka menganjurkan sekumpulan kecil prinsip dan dasar yang berkaitan berdasarkan sekumpulan prinsip politik yang sempit yang merosakkan realiti moral yang kompleks dan tidak peka terhadap bukti sebaliknya.

Oleh itu, adakah falsafah politik hari ini penuh dengan ideologi. Dan itu kelihatan agak buruk tetapi apa yang boleh dilakukan mengenainya?

Ada yang akan mengatakan bahawa tidak ada yang boleh dilakukan.

Bagaimanapun, semua yang ada dalam politik adalah ideologi yang bersaing.

Dalam catatan ini, kita akan menganggap bahawa pandangan itu salah, dan kita fikir falsafah politik sebagai amalan didasarkan pada pandangan itu salah.

Inkuiri konseptual dan empirikal semestinya diharapkan dapat membantu kita melihat dan memahami kan ideologi dalam keadaan sebaliknya.


Namun sebernarnya kita tidak dapat mengelak dari ideologi atau menjadi empiris (seseorang yang menyokong teori bahawa semua pengetahuan berdasarkan pengalaman yang berasal dari deria contohnya sebilangan besar saintis adalah empiris secara semula jadi).

Selalunya empiris tidak menyedari komitmen konseptual dan nilai mereka yang lebih mendalam, menyebabkan mereka mendapat sokongan berat sebelah terhadap beberapa eksperimen dan data empirik terhadap yang lain.

Menjadikan prinsip politik lebih sensitif secara empirik akan membantu, tetapi kita tidak mampu mencegah kemungkinan banyak isu dalam falsafah politik pada prinsipnya tidak dapat diselesaikan berdasarkan perkara empirikal.

"Guna pakai bukti di mana sahaja ia membawa" itu sendiri adalah prinsip falsafah yang kebenaran atau kepalsuannya sepertinya tidak bergantung sepenuhnya pada fakta empirikal.


Kita juga tidak dapat mengelak bertembung dengan  ideologi dengan mudah dengan menjadi pluralis (suatu keadaan atau sistem di mana dua atau lebih keadaan, kumpulan, prinsip, sumber kewibawaan, dan lain-lain), wujud bersama. mengenai asas moral.

Selalunya para pluralis menganggap nilai ideologi pilihan mereka lebih berat daripada nilai-nilai lain yang mereka akui, yang menghasilkan ideologi.

Dengan menjadi lebih terbuka kepada asas-asas pluralistik dan menghindari fokus monomania pada beberapa prinsip atau satu prinsip mungkin akan membantu falsafah politik menjadi kurang ideologi, tetapi kita tidak mencegah kemungkinan terdapat satu set kecil prinsip politik yang benar.

Kita juga tidak mudah menghindari ideologi dengan menjadikan prinsip politik kita bergantung pada cabaran dialektik, seperti teori demokrasi dan demokratik pragmatik  yang sering selari dengan prinsipnya.

Kumpulan demokrat terkenal kerana membina preskripsi dasar mereka ke dalam prasyarat wacana, dan perkara yang sama dapat dikatakan oleh beberapa pragmatis Deweyian.

Sudah tentu, dengan memiliki pemikiran terbuka terhadap cabaran berhujah tentunya akan membantu ahli falsafah politik menjadi kurang ideologi, tetapi itu bukanlah cabaran dialektik.

Kita menjadi buntu kerana di satu pihak, banyak falsafah politik adalah ideologi.

Sebaliknya, nampaknya tidak ada cara yang baik untuk mengelakkannya.

Pada prinsipnya, falsafah politik harus menolong kita membuang ideologi, tetapi kita tidak boleh menjadi empiris, pluralis dan dialektik.

Kedudukan ini boleh membantu, tetapi mereka juga dapat membantu orang menipu diri sendiri mengenai prinsip ideologi mereka.

Pada pandangan anda, adakah falsafah politik berkemungkinan bukan ideologi? Sekiranya ya, bagaimana?

Tidakkah ada perbezaan nyata antara ahli falsafah politik Marxis yang bersemangat mempertahankan Stalin dan ahli falsafah politik seperti Socrates, terbuka untuk menghadapi cabaran dan kebijaksanaan yang berterusan?

Bagaimana kita memahami perbezaannya? Adakah menjadi tidak mempunyai  ideologi hanyalah masalah kebajikan epistemik peribadi? Atau adakah satu ada dua  program penyelidikan yang dianggap tidak mempunyai ideologi?
Tags: falsafah, ideologi, politik
Subscribe

Posts from This Journal “falsafah” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments