kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Apabila Menteri Kanan dikatakan gagal

Seorang pakar kajian antarabangsa dari Universiti Utara Malaysia (UUM) menamakan Menteri Kanan Pendidikan dan Menteri Kanan Ekonomi sebagai menteri yang paling gagal dalam kerajaan Perikatan Nasional. (11/3/2021)


Kedua Menteri kanan ini dikatakan tidak tahu berbuat apa kecuali ‘bermain politik’ untuk mengekal jawatan Menteri.

md_azizi_1.jpg

Sungguh pun mereka kelayakan tinggi namun tetap dikatakan gagal dalam melaksanakan tanggungjawab yang diamanahkan.


Kepimpinan Gagal-Toleran adalah kemampuan pemimpin untuk menerima kegagalan sebagai tidak lebih dari kegagalan sementara dalam perjalanan menuju kejayaan akhirnya.


Dari sudut pandang pemimpin seperti itu, kegagalan ketika ini bukanlah kegagalan mutlak, tetapi jika ditangani dengan baik, ia dapat digunakan sebagai panduan strategi masa depan, dan pemangkin yang akan mendorong kejayaan masa depan.


Pemimpin Gagal-Toleran tidak hanya memiliki kemampuan untuk melihat kebaikan yang berpotensi datang dari kegagalan, tetapi mereka juga memiliki kemampuan luar biasa untuk menyampaikan visi optimis dan berorientasikan kejayaan mereka kepada orang lain.


Daripada melihat dan memprojeksikan sisi kegagalan yang negatif, seperti kebanyakan orang lain yang cenderung melakukannya, mereka menyedari bahawa dengan setiap kegagalan akan hadir peluang yang sesuai.


Peluang tersebut hadir ketika mereka mengambil pandangan yang dikumpulkan melalui kegagalan dan menggunakannya untuk menempa strategi yang sama sekali baru untuk kejayaan (sama ada tujuan asal atau yang baru diubah).


Pemimpin Gagal-Toleran menyedari bahawa dalam setiap tugasan penting, akan selalu ada risiko kegagalan yang besar.


Setiap potensi pastinya akan ada kekurangannya seiring dengan sebarang usaha untuk mencapainya, dan Pemimpin Gagal Toleran mengetahui hal ini.


Inilah salah satu sebab mengapa Pemimpin Gagal-Toleran kelihatan tidak bertindak balas terhadap kritikan peribadi ketika mereka dikatakan gagal mencapai tujuan, tetapi menggunakan kedua-dua kajian objektif mengenai strategi yang digunakan dan penilaian yang seimbang di mana rancangan itu mungkin tidak sesuai dan mengapa.


Pemimpin yang Gagal-Toleran menyedari bahawa serangan peribadi terhadap mereka di atas kesalahan, kekurangan, kurang pengalaman, kegagalan dalam penilaian, atau keputusan yang tidak bijak adalah kontra-produktif dan hanya cenderung untuk menjamin bahawa corak kegagalan tidak akan berulang pada masa akan datang, kerana mereka menjadi lebih berhati-hati dalam mengambil risiko.


Pemimpin Gagal-Toleran, sebagai gantinya, memprojeksikan kepada karyawan bahawa mereka bekerja sama untuk mencari jalan keluar untuk masalah bersama - yang keduanya mempunyai kepentingan yang sama.


Dengan cara ini, Pemimpin Gagal-Toleran menyegarkan orang ramai, agar menanamkan keyakinan dengan mereka bahawa mereka perlu keluar dan mencubanya sekali lagi, untuk cukup berani memikirkan keadaan, meneroka jalan baru, mengembangkan strategi yang unggul , dan mengambil risiko lain yang dikira dengan teliti.


Pendek kata, Pemimpin Gagal-Toleran mendorong orang ramai menerapkan sikap berani; berani bermimpi, merancang, berharap, berusaha mencapai matlamat, dan mungkin yang paling penting, mempercayai kemampuan mereka sendiri untuk mencapainya, jika bukan kali ini, maka mungkin seterusnya.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 12 Mac 2021

Tags: gagal, pemimpin, toleran, writings
Subscribe

Posts from This Journal “pemimpin” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments