kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Berbangga adalah inti kegagalan kepimpinan

Keputusan PAU 2020 sudah ‘diatur’, perwakilan ‘dengar saja’ mungkin memang dirancang.


Ketika perjalanan PAU 2020 baru-baru ini, tetuan Presiden dilihat  bersama  ahli perwakilan dengan penuh perhatian tetapi santai.

Perhimpunan perwakilan berlangsung dengan baik dari kacamata pemerhati.

Perhimpunan adalah untuk  menjangkakan hasil dan membuat semua orang bertanggungjawab.
0202066a-ConvertImage.jpg
Azizi Ahmad.


Tidak ada yang bercakap, mereka hanya mendengar.

Mereka yang membuat ucapan seperti biasa kelihatan tegas, intipati keegoan yang cukup besar dan sering menarik garis di pasir.

Bagaimanapun, garis yang dibuat kelihatan agak memudaratkan.


Beberapa rakan sekutu terkesan mempunyai masalah.

Tetuan perhimpunan berusaha  menangani masalah dengan kenyataan tidak akan berganjak.

Pihak lain yang bersalah, tidak cukup memahami keadaan dan dia sahaja yang betul. Mereka tidak akan berkompromi.


Ramai sudah tahu jawapannya, tidak dapat membantah (membincangkan) lebih lama.

Keputusan telah disampakan kepada mereka yang ‘terasa’.

Ahli perwakilan kemudiannya meninggalkan perhimpunan. Samada  tidak bersemangat dan bersemangat untuk minggu yang akan datang, tidak kita ketahui tetapi rasanya ada yang berkecil hati dan tertekan.


Senario seperti  ini selalu dapat di lihat termasuk  di tempat anda bekerja? Berapa kali kebanggaan yang ditunjukkan pemimpin mengalahkan pelanggan atau merosakkan hubungan yang memakan masa bertahun-tahun dibina?

Semuanya kerana sikap bangga.

Bangga dan Rendah Diri adalah pilihan pemimpin

Kita semua berbangga. Mari kita berlaku jujur. Kita sangat berbangga dengan keluarga, kemahiran dan kebolehan serta pencapaian kita. Kita juga bersikap mementingkan diri sendiri.

Namun, jika ada satu perkara yang menyebabkan pemimpin kehilangan kemampuan untuk memimpin dengan berkesan, itu adalah kerana kebanggaan.

Ini adalah inti dari banyak kegagalan kepemimpinan. Kegagalan ini mengukuhkan kepentingan kerendahan hati dalam pemimpin.


Mereka yang bekerja dengan atau menulis mengenai pemimpin yang baik hingga hebat terus menggunakan kata-kata seperti pendiam, rendah hati, sederhana, terpelihara, pemalu, ramah, lemah lembut, mementingkan diri sendiri, bersahaja, tidak mempercayai keratannya sendiri - Jim Collins, pengarang Good To Great.

Bahayanya Berbangga

1.  Akan kehilangan rakan dan sekutu

2. Pengurusan mikro - tidak memberi perwakilan dengan berkesan.

3. Perolehan rakan  / ahli yang bertukar kem – ramai yang berhenti kerana pemimpin yang teruk bukan organisasi.

4. Ketidakpercayaan - kebanggaan pemimpin menghalang dari membina kepercayaan dan kesetiaan.

5. Kegagalan mendapatkan maklum balas - kebanggaan membuat pemimpin tidak berbincang kerana mereka tahu semuanya.

6. Sikap mementingkan diri

7. Mempunyai agenda sendiri - komitmen kepada diri sendiri bukan pasukan.

8. Kurang pertanggungjawaban - kegagalan untuk bertanggungjawab terhadap hasil dan tindakan - menuding jari dan menyalahkan.

Tukar corak kepada merendah diri

Pemimpin yang hebat tahu akan kerendahan hati mewujudkan kepercayaan dan kesetiaan yang diperlukan untuk berjaya.

Ini bukan mengenai mereka, ini mengenai visi, matlamat, organisasi dan "mengapa." Ini bukan mengenai reputasi dan kepentingan diri mereka tetapi hasilnya.


Kerendahan hati biasanya dikaitkan dengan pemalu, lemah, atau tekanan.

Tetapi sebenarnya, ia adalah kekuatan yang luar biasa.

Jauh dari mudah terpengaruh, pemalu dan lemah. Tumpuan mereka adalah pada orang lain (kepemimpinan bersama) dan bukan kepentingan diri mereka sendiri.

Menerap kerendahan hati dalam budaya organisasi anda


1. Pilih yang jujur, ikhlas dan telus

Sungguh pun ianya sukar tetapi carilah mereka yang ‘rendah hati dan diri’ sebagai rakan.

Buat soalan temu ramah anda untuk mencari sifat ini.

Bercakap dengan rujukan mengenai watak dan bukan kemahiran.

Uji untuknya dengan analisis.

Lakukan banyak kerja dalam proses pengambilan untuk menentukan sama ada calon itu mempunyai sifat rendah hati.


2. Ganjarannya. Cari Langkah tindakan yang mewakili kerendahan hati dan penghargaan kepada individu yang memaparkannya.

Kenali mereka di hadapan rakan sebaya mereka. Jadikan ia sebagai keutamaan.


3. Jadikannya nilai teras.

Biarkan semua orang tahu bahawa ini adalah nilai teras organisasi.

Bercakaplah secara berterusan. Ia perlu menjadi cara anda bekerja.


4. Jangan menilai orang lain atau merasa seperti anda lebih hebat daripada mereka.

Nilaikan perbezaan setiap orang dalam organisasi. Jangan menilai pendapat dan input, hargailah.


5. Anda tidak perlu memilikinya sepanjang masa.

Bersikap fleksibel. Beri peluang kepada orang lain untuk membuat keputusan dan kesilapan.

Benarkan dan biarkan mereka gagal dan berusaha.


6. Nyatakan  kepada pihak atasan anda seperti yang anda harapkan oleh mereka yang melaporkan kepada anda.

Sungguhpun sukar untuk mengatakan sukar dilakukan.


Pengikut perlu rendah hati, seperti pemimpin. Ini adalah persekitaran timbal balik.

Anda tidak boleh memupuk budaya kerendahan hati jika anda tidak boleh menjadi contoh.


7.   Dapatkan maklum balas dan kritikan yang membina.

Ini adalah satu-satunya cara anda dan organisasi akan berkembang dan menjadi lebih baik.

Minta pendapat orang lain, hargai input mereka. Anda tidak tahu segalanya, jangan bertindak seperti itu

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 02 April 2021

Tags: bangga, gagal, pemimpin, writings
Subscribe

Posts from This Journal “bangga” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments