kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Mungkin begitu, Mungkin tidak. Kita akan lihat.

Nicky, Sajat mungkin menyamar bunyi artikel 02 April 2020 dan Mungkin Sajjad guna cara tertentu boleh berada di luar negara, kata polis artikel 26 April 2020.


Dua tajuk diatas mempunyai persamaan dalam perkataan ‘mungkin’.


Mungkin kita oleh ambil iktibar dari sebuah cerita pendek Cina yang pernah  berlaku seperti ini ...

Seorang petani dan anaknya mempunyai seekor kuda jantan yang disayangi yang membantu keluarga dalam pencarian nafkah seharian.

Suatu hari, kuda itu melarikan diri dan jiran-jiran memberitahu mereka, "Kuda kamu melarikan diri, alangkah malangnya kamu!"

Tetapi petani itu menjawab, “Mungkin begitu, mungkin tidak. Kita akan lihat."

Beberapa hari kemudian, kuda itu pulang ke rumah, dan turut membawa beberapa ekor kuda liar kembali ke ladang mereka.

Para jiran tetangga berkata, "Kuda kamu telah kembali, dan membawa beberapa kuda pulang bersamanya. Alangkah bernasib baiknya kamu! "

Petani itu menjawab, “Mungkin begitu, mungkin tidak. Kita akan lihat."

Lewat minggu itu, anak petani itu berusaha untuk menjinakkan dan menunggang salah seekor kuda dan dia dilemparkan ke tanah, dan akibat terjatuh dari kuda, beliau patah kakinya.

Penduduk kampung itu memaklumkan lagi , "Anak kamu patah kaki, sungguh mengerikan!"

Petani itu menjawab, “Mungkin begitu, mungkin tidak. Kita akan lihat."

Beberapa minggu kemudian, pasukan tentera nasional bergerak ke bandar, dan merekrut semua budak lelaki yang berkemampuan untuk di jadikan tentera.

Mereka tidak mengambil anak petani, kerana masih belum pulih dari kecederaannya.

Rakan petani kemudiannya berteriak, "Anakmu terselamat, betapa beruntungnya!"

Dan petani itu tetap menjawab, "Mungkin begitu, mungkin tidak. Kita akan lihat."

Moral dari kisah ini, tentu saja, tidak ada peristiwa, yang dapat dinilai sebagai baik atau buruk, bernasib baik atau tidak bernasib baik, bernasib baik atau malang, tetapi hanya masa yang akan menceritakan keseluruhan kisahnya.

Selain itu, tidak ada manusia yang benar-benar hidup cukup lama untuk mengetahui 'keseluruhan cerita', jadi itu boleh dianggap membuang masa untuk menilai kesulitan kecil sebagai musibah atau melaburkan banyak tenaga ke dalam perkara yang kelihatan luar biasa di permukaan, tetapi mungkin tidak berbaloi pada akhirnya.

Oleh itu, perkara yang lebih bijak adalah menjalani hidup dengan sederhana, menjaga sikap dan tingkahlaku  semaksimum mungkin, mengambil semua perkara dengan tenang, sama ada pada mulanya mereka kelihatan "baik" atau "buruk."

Hidup jauh lebih selesa dan senang jika kita hanya menerima apa yang kita berikan dan memanfaatkan keadaan hidup kita dengan sebaik-baiknya.

Daripada selalu harus membuat penilaian terhadap sesuatu dan menyatakannya baik atau buruk, lebih baik hanya duduk dan berkata, "Ia akan menjadi menarik untuk melihat apa yang terjadi."

Azizi Ahmad Bebas News Surat 29 April 2021

Tags: lihat, mungkin, writings
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments