kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Mengambil Risiko Bukan Alasan Pemimpin Berkelakuan Buruk

Mengambil risiko bukanlah aspek keperibadian kita yang boleh kita harapkan atau berpura-pura tidak ada.

Ia adalah masalah dalam diri kita. Ia wujud ketika kita merasa tidak senang dan tertekan, dan ketika menghadapi konflik.

Ini merupakan satu dilemma. Kerana risiko telah menjadi tingkah laku yang tertanam sepanjang hayat kita sebagai tindak balas semula jadi terhadap rangsangan tertentu, kita jarang mengenalinya.

Kita mungkin memahami pada masa ini bahawa kita tidak berada di tahap terbaik, tetapi selalunya kita tidak menyedari bagaimana kita merosakkan keberkesanan kita.

Oleh itu, apabila risiko yang diambil tidak dapat dikendalikan, kita boleh menyakiti diri kita sendiri, pasukan kita, dan orang lain, tanpa menyedari atau berniat untuk melakukannya.

Oleh kerana kebanyakan orang tidak menyedari akan risiko yang sering ada di tempat kerja dan di rumah, yang dapat dan mengakibatkan kegelisahan; kegelisahan kepemimpinan atau, dalam hal terlalu banyak saingan, ia menjadi kegelisahan mobiliti kerjaya yang meningkat.

Kejayaan kepemimpinan dan kegelisahan (kerjaya) banyak bergantung kepada dua faktor:

1. Hubungan anda dengan orang lain, termasuk persepsi mereka mengenai prestasi anda

2. Sumbangan atau hasil anda dihasilkan untuk kebaikan organisasi.

Ia menjadi sesuatu yang sangat luar biasa, yang pertama adalah yang paling kritikal dari segi penurunan kepemimpinan. Seorang pemimpin mungkin telah menghasilkan hasil yang luar biasa, namun jika dia telah merosakkan hubungan di sepanjang jalan atau telah beroperasi dengan kurangnya integriti, kegelinciran mungkin tidak dapat dielakkan.

"Ya, itulah saya. . . dan anda hanya perlu menghadapinya. " Kenyatan ini sering di dengari dari mereka yang sering mengambil risiko.

Tiba masanya untuk menangani tingkah laku pemimpin yang tidak dapat diterima, melalui pertanggungjawaban (akauntibiliti) dan tidak lagi bertolak ansur dengan tingkah laku tidak boleh diterima.

Selama berabad-abad sehingga ke hari ini, ramai pemimpin yang dibenarkan untuk menyatakan, atau bahkan telah dipromosikan untuk, tingkah laku "buruk" mereka. Para pemimpin dan Ahli Majlis melihat perkara ini secara terbalikan kerana hasil lain yang mereka nikmati dan perolehi.

Ini hendaklah dan mesti dihentikan. Tugas utama pemimpin yang berkesan adalah menunjukkan kepada pengikut bahawa mereka menghargai dan menghormati mereka.

Ketika pemimpin menghargai pekerja dan pemegang kepentingan mereka, mereka menunjukkan rasa hormat dan sokongan, mengembangkan bakat mereka, dan membangun kepercayaan untuk memperkuat hubungan kerja yang sihat. Ini meningkatkan peluang untuk prestasi dan kesetiaan yang luar biasa.

Setiap pemimpin pastinya mempunyai risiko. Dan hakikatnya ialah setiap pemimpin perlu menguruskan risikonya, mengimbangi dan mencegah risiko.

Apabila seorang pemimpin (dengan sengaja) mengawal risikonya dan menunjukkan kepada orang lain bahawa mereka menghormati dan menghargainya, puncak langit adalah hadnya.

Apabila pemimpin menghargai orang lain dan membangun kepercayaan, ia memiliki kekuatan untuk mengubah persekitaran kerja dari ketakutan dan kesengsaraan menjadi kegembiraan dan kepuasan, di mana pencapaian tanpa batas mungkin menjadi penghujung.
Tags: buruk, pemimpin, risiko
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments