kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Berfikir sejenak sebelum gembira berlebihan

Setelah berpuasa selama sebulan dan iringan doa memohon keampunan, perlindungan dan rahmat ilahi dari Allah yang Maha Esa pada bulan Ramadhan kini telah tiba untuk kita meraikan perayaan lebaran.

Ini adalah kesempatan bagi umat Islam di seluruh dunia dan Malaysia amnya untuk mengucapkan terima kasih kepada Yang Maha Kuasa kerana memungkinkan kita melaksanakan tugas dan ibadah keagamaan pada bulan Ramadhan.md_azizi_1022021_IMG-20210331-WA0006.jpg

Doa dan perayaan dengan berkongsi makanan yang lebih baik dengan keluarga dan rakan, memakai pakaian baru, berjumpa dengan keluarga dan rakan , pada dasarnya adalah ucapan terima kasih kepada Yang Maha Kuasa untuk limpah kurnia yang diterima oleh umatNYA sebagai hadiah dariNya.

Tetapi dalam keadaan sekarang, pada masa inilah kita semua perlu berhenti dan berfikir.

Ketika negara ini berjuang melawan wabak virus Covid-19 yang sangat menular dan membahayakan , kita harus berhenti bertemu antara satu sama lain , berkeliaran dan berkumpul.

Kita diharuskan untuk berjemaah menunaikan solat Idul Fitri kerana itu terbukti menjadi tempat utama penyebaran patogen.

Para sarjana agama harus memainkan peranan mereka untuk meyakinkan orang ramai bahawa intipati Idul Fitri tidak akan hilang sekiranya mereka mengikuti garis panduan ini.

Seperti yang dinasihatkan oleh Perdana Menteri, kita juga harus meriakan Hari Raya dari rumah buat kedua kalinya.

Tetapi adakah semua Muslim Malaysia memiliki semangat Ramadan dan Idul Fitri yang sebenarnya.

Melihat tingkah laku rakyat yang cuba merentas daerah dan negeri untuk pulang ke kampung , kita harus bertanya apakah mereka peduli dengan asas-asas iman mereka, apatah lagi pelajaran yang seharusnya mereka pelajari selama bulan Ramadhan.

Pemandangan tergesa-gesa dengan menaiki kenderaan masing-masing dan bilangan kompuan dan saman yang dilaporkan tidak menggambarkan mereka sebagai mereka yang waras, bukan untuk membicarakan mereka sebagai penganut yang baik.

Ia seolah-olah tidak ada hari esok!

Apa yang telah terjadi dengan kesabaran dan ketabahan yang seharusnya mereka pelajari melalui penolakan diri selama bulan suci ini?

Dari cara mereka menentang pedoman kesihatan untuk menangkal wabak itu, nampaknya mereka tidak peduli dengan patogen yang mematikan itu.

Ketidak warasan itu tidak boleh dibiarkan berterusan.

Sekiranya slogan #kitajagakita dan rakyat yang lain harus diselamatkan, jika langkah kawalan Covid-19 yang berterusan mesti berjaya, tidak ada gunanya menyaksikan kegilaan tanpa melakukan apa-apa.

Kita harus turut dan terpaksa akur dengan tindakan kerajaan yang tegas.

Sebilangan besar mereka yang pulang dari luar negara mungkin menjadi alat untuk mencetuskan lonjakan wabak ketiga.

Ketakutan terburuk mungkin berlaku jika sebahagian daripada mereka dijangkiti dengan varian India, South Africa, UK , Brazil dan lain-lain yang ganas dan terus berlanjutan.

Jelas, semua langkah untuk menghentikan mereka yang sudah meninggalkan bandar dan mengerumuni tempat awam telah gagal.

Mereka akan sampai ke destinasi masing-masing dengan cara adil atau tidak.

Walau bagaimanapun, kerajaan sekurang-kurangnya dapat mengawasi dan memantau pergerakan para pelancong dengan bantuan pentadbiran dan pemimpin pemerintah tempatan.

Sekiranya ada di antara mereka yang disyaki membawa virus, tindakan segera harus diambil untuk mengasingkannya, bahkan dikuarantinkan.

Semuanya harus dilakukan dengan cara ‘kuku besi’ sungguh pun tidak popular.

Dalam penerapan langkah-langkah pengendalian pandemi, pemerintah tidak mampu untuk menunjukkan belas kasihan kepada kemungkinan pembawa virus.

Langkah-langkah pengesanan, pemantauan yang serupa termasuklah kuarantin harus dilakukan dengan ketat bagi semua ketika mereka memulakan perjalanan kembali ke ibu kota dan pusat bandar lain.

Kita mesti menerima kenyataan dan bersedia untuk menyambut lebaran dengan cara yang berbeza yang tidak tradisional. Salam Aidilitfri buat semua.

Tags: #kitajagakita, berfikir, gembira, writings
Subscribe

Posts from This Journal “berfikir” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments