kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Akur duduk di rumah, mari lawan Covid-19

Ramai yang akur dengan ‘duduk di rumah’ semasa wabak dan dengan arahan yang dikeluarkan.

Namun ada segolongan ‘tak makan saman, tak reti bahasa’ masih akan keluar

Ramai juga yang geram dan ‘berasa sakit’ dengan mereka yang ‘tidak mahu memahami perasaan mereka yang ‘taat dan patuh’ dengan arahan.

Sudah hampir setahun lebih kita berada di bilik yang sama dengan banyak keluarga dan rakan.
md_azizi_31032021_IMG-20210331-WA0006.jpg
Ketika kita keluar untuk ‘urusan keluarga’ seperti membeli keperluan harian maupun mingguan; kita tersekat dengan penggunaan topeng pelitup muka dan pernafasan bernafas selama berjam-jam.

Bagi ramai, tidak lagi nak kelihatan segak atau bersolek kerana semuanya di tutup dan dilindungi.

Ramai tidak sabar untuk sekurang-kurang bertanya khabar sambil duduk semeja untuk minum bersama dan berbual pendek.

Tetapi itulah harga yang saya fikir kita harus bayar untuk mengatasi isu .

Akan tetapi, pada masa yang sama, paparan di media sosial penuh dengan mereka yang masih bergerak: makan di luar, pergi ke majlis pesta, mengadakan majlis makan malam, bercuti, dan melewatkan garis vaksin COVID-19.

Di sini ‘golongan awangan’ tetap menjalani kehidupan yang nampaknya riang sementara kita berusaha dengan #stayathome #staysafe.

Ramai sudah gelisah, kepenatan, keletihan dan bimbang.

Kita tak perlu rasa hairan maupun terkejut kerana begitu ramai dalam kalangan skita berkelakuan sangat mementingkan diri sendiri. Bukankah kita semua mendapat memo untuk tidak bermain sandiwara dengan koronavirus?

Dalam momen budaya di mana kita membuat orang bertanggungjawab atas tindakan mereka, berapa banyak yang harus dilakukan demi persahabatan kita?

Dan bila kita harus memberi rahmat kepada mereka dalam hidup kita untuk mengatasi wabak itu dengan cara yang mereka boleh?

Rakan anda mungkin terdedah sekarang

Adakah anda hanya berkawan dengan orang yang mencerminkan pemikiran dan perspektif anda ?,

Sahabat sejati saling menyokong dalam masa paling sukar .

Anda boleh tidak bersetuju dengan seseorang yang anda suka dan masih berkawan dan sebenarnya itu sihat.

Sebab lain mengapa ramai yang membuat penghakiman perlu melambatkan hukuman adalah kerana bukan sahaja "rakan anda berubah, anda juga berubah.

Keadaan pandemik adalah sesuatu yang tidak pernah kita lalui. Kerentanan kita diperhatikan. Anda tidak pernah berada dalam situasi ini, begitu sesiapa sahaja.

Semua hubungan kita tidak seimbang sekarang

Penting juga untuk diingat bahawa ramai di antara kita harus menguruskan semua hubungan kita secara murni, kawan rapat dan juga rakan sekerja.

Media sosial menunjukkan jendela kehidupan masing-masing, tetapi kita hanya melihat sebahagian daripadanya.

Kita kehilangan beberapa bahagian dari pengalaman bersama .

Ada begitu ramai orang yang kita kenal kini hilang dari konteks persahabatan.

Sekarang kita hanya mampu melihat satu dimensi sahaja rakan-rakan kita dan ini menjadikan persahabatan tidak lengkap.

Juga, ramai boleh menjadi tidak autentik di media sosial.

Mereka bahkan mungkin memberi isyarat kebajikan, dan berkhutbah dalam usaha mereka menunjukkan betapa pintar dan baiknya mereka, dan bahawa cara hidup mereka adalah cara hidup terbaik.

Tetapi kita kehilangan bahagian penting dari gambar: dimensi yang kita dapat ketika menghabiskan masa dengan orang secara langsung.

Azizi Ahmad Malaysia Dateline Kolumnis 20 Mei 2021
Tags: #stayathome, #staysafe, akur, writings
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments