kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Kadang-kadang kita tidak perlu memohon maaf

Isu memohon maaf , saman, kemudian memohon maaf semula tiada kesudahan terutama bagi ahli politik dan tokoh masyarakat (dan media).

Acahan meminta maaf daripada orang lain, sambil mereka sendiri tidak bersedia untuk memaafkan (boleh jadi macam cara Zionis) .


Terfikirkah oleh kita bahawa sebilangan kecil daripada kita belajar bagaimana mencapai tujuan sebenar permintaan maaf tanpa merasa bersalah.md_azizi_31032021_IMG-20210331-WA0006.jpg

Mungkin ramai dari kita mengalami pengalaman kecil yang tidak menyenangkan dari guru atau orang dewasa lain yang menuntut kita meminta maaf dari orang lain setelah bertengkar , walaupun ketika kita menjelaskan bahawa orang lain itu yang memulakan pertengkaran.

Kita sering terpaksa meminta maaf kepada saudara-mara ketika ibu bapa kita percaya bahawa kita telah bersikap kasar,  bahkan ketika saudara tersebut memperlakukan kami dengan cara yang menjengkelkan.

Pengalaman ini membuat kita merasa kecil atau lemah dan dapat menyebabkan kita merasa bahawa  meminta maaf yang menggugat citra diri kita.

Sering kali, ketika kita meminta maaf (atau menerima permintaan maaf), terdengar seperti ini: "Saya tidak bermaksud seperti itu, tetapi saya minta maaf jika apa yang saya katakan mengganggu anda."

Implikasinya adalah bahawa penerima terlalu sensitif atau salah menafsirkan tindakan atau mesej.

Permintaan maaf semacam ini bersifat pro forma dan jarang mencapai kesan yang diinginkan.

Kita memohon atau  meminta maaf, untuk memulihkan kepercayaan, saling menghormati, dan rasa keseimbangan dalam hubungan.

Tetapi untuk  permintaan maaf diterima dengan tulus, dua perkara harus benar:


• Anda telah mengatakan atau melakukan sesuatu (dengan sengaja atau tidak sengaja) yang kini anda sedar menyakitkan atau memudaratkan orang lain.

• Setelah anda menyedari kesan dari apa yang anda lakukan, anda benar-benar menyesal dan dengan jujur berharap anda tidak melakukannya, tidak kira apa tujuan asal anda.

Sekiranya demikian, permintaan maaf tanpa penjelasan atau pertahanan dapat diberikan dan diterima dengan rahmat. "Saya benar-benar menyesal dengan apa yang saya katakan mengenai anda dalam pertemuan itu."

Tetapi apabila kita disakiti atau tersinggung dengan apa yang dikatakan atau dilakukan orang lain, kita sering menginginkan sesuatu yang lebih.

Kita ingin memastikan bahawa pihak lain memahami mengapa kata-kata atau tindakan mereka menyakitkan.


Kita ingin mereka belajar sesuatu dari pengalaman itu, jadi mereka tidak akan mengulangi tingkah laku itu di masa depan.

Memahami keadaan  dan pengakuan untuk meminta maaf memberikan kekuatan yang jauh lebih besar. "Saya dapat melihat bahawa bila saya mengatakan a di hadapan bos anda, ia terasa seperti saya melemahkan anda."

Tetapi bagaimana dengan masa kita mengatakan atau melakukan sesuatu yang menyakitkan atau menyinggung perasaan orang lain,  dan kita tidak menyesal.

Sebenarnya, kita mungkin percaya bahawa itu adalah perkara yang betul untuk dikatakan atau dilakukan?

Permintaan maaf yang tulus tidak mungkin berlaku dalam keadaan ini.


Anda tidak akan mahu memberikannya, dan jika anda melakukannya, yang lain tidak akan mempercayainya.
Dalam contoh ini, memberi maaf adalah sesuatu yang tidak perlu.

Keadaan ini adalah ketika perbezaan antara meminta maaf dan mengakui kepentingan untuk memohon maaf.

Sekiranya anda ingin mengembalikan kepercayaan dan keseimbangan, tetapi tidak mahu meminta maaf atau merasakan bahawa permintaan maaf tidak diperlukan atau sesuai, cukup dengan mengakui bagaimana orang lain menerima atau mentafsirkan kata-kata atau tindakan anda sudah cukup.

Sekiranya kita  jujur mengungkapkan sesuatu yang relevan dengan masalah yang membuat anda sedikit rentan, itu akan menambah banyak permintaan maaf atau pengakuan anda: "Saya seharusnya memikirkan akibat membawa isu tersebut dalam pertemuan terbuka."

Bayangkan bagaimana sejarah negara, organisasi, atau keluarga kita mungkin berbeza jika orang belajar untuk bertindak balas dengan cara yang sederhana dan jelas terhadap situasi interpersonal yang sukar dengan permintaan maaf yang tulus, pengakuan yang tulen, pendedahan yang jujur, atau beberapa kombinasi dari ini - semuanya sambil mengelakkan pertahanan, penjelasan, atau gerak laku yang berkesan.

Jadi, daripada  "jangan pernah meminta maaf," elok jika , "tahu bila harus meminta maaf, harus mengakui, dan harus mengungkapkannya." Lebih lagi, ketahui bila untuk berhenti dan memberi ruang untuk yang lain bertindak balas.

Azizi Ahmad  Malaysia Dateline Kolumnis 22 Mei 2021

Tags: maaf, writings
Subscribe

Posts from This Journal “maaf” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments