kheru2006 (kheru2006) wrote,
kheru2006
kheru2006

Surat Pembaca : Malu Dan Jalan Keluar

Saudara Pengarang,

Rakyat kata ‘Apa bodoh perdana menteri’... tak apalah” (24/05/2021) merupakan satu kenyataan yang memalukan dan merendahkan seseorang.

Malu boleh menjadi keadaan yang melemahkan. Ini kerana rasa malu tidak memberi seseorang jalan 'keluar'.

Sama ada kita berasa mengerikan dan mesti menyembunyikan diri yang mengerikan, atau jika tidak, kita marah dengan mereka yang kita rasa telah memalukan kita.

Walau apa pun, hasilnya pasti tidak cantik. Tetapi kita masih harus menghadapi kenyataan tidak selesa kerana membuat kita merasa ingin mengatakannya, rasa malu memainkan peranan penting dalam kehidupan moral kita.

Bagaimana kita dapat menggunakan emosi jelek ini secara konstruktif dan mengelakkan kesannya yang melemahkan?

Caranya, tentu saja, adalah memberi orang jalan keluar yang membina dari rasa malu.

Dalam masyarakat kita, ramai cenderung mengalami rasa malu sebagai dakwaan terhadap diri kita sendiri. Saya adalah orang yang mengerikan di mata anda, dan sebaliknya.

Rasa malu kita didasarkan pada idea bahawa kita, sebagai seseorang, adalah perkara yang tetap.

Sekiranya kita adalah perkara yang tetap dan kita melakukan sesuatu yang memalukan, maka kita adalah orang yang mengerikan dan tidak ada jalan keluar dari rasa malu.

Namun, apa yang berlaku jika kita menganggap diri kita bukan perkara tetap tetapi sebagai proses yang selalu dalam proses pembangunan?

Apa yang akan terjadi sekiranya kita menganggap diri kita sebagai karya yang sedang berjalan dan bukannya sebagai keperibadian yang tetap?

Bayangkan bahawa daripada menganggap diri anda sebagai 'baik' atau 'buruk', anda menganggap diri anda selalu berusaha untuk menjadi lebih baik?

Inilah jalan keluar dari rasa malu. Ini adalah bagaimana mengubah keadaan yang melibatkan perasaan malu menjadi pengalaman yang lebih membina.

Kuncinya bukanlah mengenai melindungi kita daripada perasaan malu, tetapi untuk membantu mereka mencari jalan keluar dari rasa malu.

"Saya faham bahawa anda mungkin merasa malu dengan diri sendiri kerana mendorong adik anda ke bawah. Anda pasti berasa malu pada diri sendiri! Ini bukan bagaimana saudara yang baik bertindak terhadap saudara mereka! Seorang abang yang baik menjaga adiknya, walaupun dia… ”

Kebijaksanaan yang berlaku dalam dunia keibubapaan adalah bahawa seorang anak tidak boleh merasa tidak enak terhadap dirinya.

Tetapi itu tidak boleh berlaku. Terdapat situasi di mana kita mahu anak-anak kita merasa tidak enak terhadap diri mereka sendiri.

Kita tidak mahu anak-anak kita tidak tahu malu! Caranya adalah dengan menyedari bahawa terdapat pengalaman memalukan dan membina.

Malu adalah merosakkan apabila ia tidak memberi kita jalan keluar.

Malu boleh membina apabila kita ditunjukkan jalan keluar.

Apabila anak-anak gagal memenuhi standard yang kita tetapkan untuk siapa mereka seharusnya, menunjukkan kepada mereka bagaimana mencapai standard tersebut dapat mengubah rasa malu menjadi kebajikan.

Jika dahulu, nenek mungkin berkata kepada kita "malulah sikit!"

Tetapi dengan mengatakan ini, dia pasti tidak bermaksud: "Anda adalah orang yang tidak baik dan tidak layak!"

Maksudnya lebih seperti: "sekarang, kamu bertindak seperti orang jahat, tetapi jika kamu mengubah tingkah laku kamu, kamu dapat menjadi orang yang baik."

Nenek memberi dan menunjukkan kita jalan 'keluar'. Dia tidak begitu banyak mengatakan "Anda adalah memalukan dan tidak boleh menjadi sebaliknya" seperti yang dia katakan, "Jangan risau dengan malu! Apabila anda merasa malu, gunakan untuk tujuan peningkatan diri! Belajarlah untuk menjadi orang yang baik. "

Azizi Ahmad Getaran Surat Pembaca 07 Jun 2021
Tags: keluar, malu, writings
Subscribe

Posts from This Journal “malu” Tag

  • Post a new comment

    Error

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

    When you submit the form an invisible reCAPTCHA check will be performed.
    You must follow the Privacy Policy and Google Terms of use.
  • 0 comments