?

Log in

No account? Create an account

January 11th, 2019

Hidup jangan merungut

Dalam keadaan yang tidak menentu di negara kita ini, kita sebagai manusia tentunya akan  sentiasa mencari penyelesaian kepada masalah dan cabaran yang kita hadapi di tempat di mana jawapannya tidak boleh diperolehi.

Dalam keadaan ini jugalah, ramai mendapati diri mereka berhadapan dengan masalah yang tidak dapat diselesaikan yang berpunca daripada salah faham memahami peraturan asas ‘sebab dan akibat’.


Bagi mereka yang mahukan menyelesaikan cabaran yang dihadapi secara konsisten, anda mesti harus belajar untuk melihat urusan kehidupan harian dari perspektif yang betul, yang boleh dirumuskan dengan: ‘anda adalah, apa yang anda cuba lakukan, adalah apa yang menentukan apa yang anda ada.’

Jadi, jika semua yang anda pernah lihat dan lalui adalah hasil pemikiran masa lalu, satu-satunya cara anda boleh mengubah apa yang anda akan lihat atau jangkakan pada masa akan datang adalah untuk mengubah pemikiran anda hari ini. Itulah maksud sebenar sebab dan akibat.

Luang sedikit masa untuk berfikir apa yang anda inginkan. Jangan terkejut jika dikatakan ramai dari kita tidak tahu apa yang kita inginkan.

Cuba anda tanya rakan anda apa yang mereka inginkan dan rasanya mereka akan memberi jawapan berlainan iaitu ‘apa yang mereka tidak inginkan atau mahukan’.

Jika anda sentiasa memikirkan tentang apa yang anda tidak mahu, anda akan menjadikan masa depan anda  penuh dengan semua perkara yang anda tidak mahu.

Anda akan mendapati bahawasanya ia akan  menjadi kenyataan kerana  semua ini adalah sekumpulan omong kosong.

Kita bukanlah hidup dalam alam dongeng Aladin dengan lampu ajaib, yang mana jika kita menggosok lampu ajaib  akan menjelmalah ‘jin lampu’ yang akan memberikan segalanya apa yang kita minta, namun tahukah anda apa yang anda minta kepada ‘jin lampu’ ajaib tersebut?

Rasanya tidak ramai yang tahu apa yang ingin diminta. Kebanyakan dari kita sering dan menghabiskan masa berfikir tentang apa yang berlaku dalam urusan kehidupan harian mereka sahaja, masalah yang mereka hadapi sekarang, apa yang tidak menjadi dalam kehidupan mereka dan tentunya berfikir mengapakah nasib mereka adalah seperti  sekarang.

Pernahkah anda mengajukan diri anda dengan soalan provokatif seperti ‘bagaimanakah anda menghabiskan usia kehidupan anda secara konsisten dengan visi melangit atau angan-angan anda?’. Pernahkah anda mencatat apa yang anda fikirkan dan membayangkan dan menjalani ‘kehidupan impian anda’ ?

Apa yang kita tidak sedar sebenarnya adalah kita sebenarnya cuba ‘merubah dan mencorakkan’ diri kita yang sebenar.

Kita mungkin akan menjadi seorang yang ‘berkehidupan baru’. Anda mungkin akan men’jadi’, me’lakukan’ dan men’dapat’ apa yang anda impikan.

Jika kita tidak gemar melihat tayangan filem dilayar perak, memotong dan memusnahkan layar skrin tidak akan membantu.

Anda perlu berusaha mencari filem cereka yang lain , yang anda minat atau suka. Anda harus  berusaha melakukan sesuatu untuk menjadikan tontonan anda mengembirakan anda. Hentikan rungutan terhadap diri anda.

Tiada siapa yang akan ambil peduli tentang rungutan anda dan anda juga tidak harus melayani tindakan anda.

Keadaan anda adalah hanya hasil pemikiran masa lalu anda. Bertanggungjawab terhadap apa yang anda lakukan dan ubahlah corak pemikiran anda. Itulah satu-satunya perkara yang akan mengubah hidup anda.



Azizi Ahmad Utusan Malaysia Forum 11 Januari 2019

Pemerkasaan profesion kaunseling

Memperkasakan profesion kaunseling menjadi satu isu nasional yang perlu, memandangkan dalam arus pembangunan negara yang kian pesat, pelbagai masalah sosial dan kemasyarakatan mulai timbul dan ia tidak terhad kepada sesuatu golongan sahaja.


Profesion kaunseling di Malaysia yang melebihi tempoh lima dekad sewajarnya menetapkan satu asas yang kukuh untuk menjadikannya profesion yang gah dan dihormati.



Namun dalam tempoh setengah abad, para kaunselor yang berkelayakan, terlatih dan bertauliah didapati tidak menawarkan perkhidmatan yang sepenuh dan sepatutnya diberikan.


Kesediaan pihak kerajaan terkini untuk memperkasakan profesion ini memang dialu-alukan oleh mereka yang menaungi bidang ini tetapi masyarakat masih tidak nampak akan sumbangan yang boleh diberikan kecuali mereka yang berada di persekitaran sekolah.




Sayugia dengan itu, masyarakat juga tahu bahawa ada lagi kumpulan profesion lain seperti ahli-ahli psikologi, pakar-pakar psikiatri dan kumpulan pekerja sosial yang nampak lebih memberi impak dari kaunselor yang hanya diketahui di sekolah.


Istilah memperkasakan mula digunakan di sekitar pertengahan abad ke 17. Ia boleh digambarkan sebagai satu proses untuk memberi kuasa atau mengagihkan kuasa kepada orang lain.


Dalam erti kata yang lain, memperkasakan boleh bermaksud sebagai satu cara membantu orang lain untuk membantu diri mereka sendiri.


Dalam gambaran kontemporari mengenai memperkasaan, istilah ini digunakan dengan meluas dan terkenal, dan sering digunakan oleh masyarakat.


Namun definisi moden adalah lebih meluas yang termasuklah proses untuk membolehkan orang lain memperolehi kawalan dan kuasa.


Pememperkasaan melibatkan amalan meningkat dan menambah kuasa dari seorang individu kepada komuniti yang besar agar individu dan kumpulan terlibat dapat mengambil langkah tindakan untuk memperbaiki keadaan atau situasi.


Keterangan ini memberi maksud bahawa pemerkasaan yang dijalankan adalah cara untuk membolehkan seseorang itu memiliki dan mewakilkan kuasa.


Pemerkasaan mungkin berasal daripada pengaruh luar, tetapi ia juga sesuatu yang dapat dijana dalam diri seseorang, yang dipanggil pemerkasaan diri.


Isu Pelbagai Budaya


Isu-isu pemerkasaan adalah penting berkaitan dengan pelbagai budaya, dan khususnya kepada golongan tertindas dan penduduk yang terpinggir.


Pemerkasaan adalah berkaitan dengan kecekapan budaya kerana kedua-duanya memberi tumpuan kepada bagaimana kelompok mengalami masalah seperti perkauman dan diskriminasi.


Pemerkasaan menyumbang kepada perubahan dan peningkatan kualiti hidup rakyat dan juga peningkatan taraf masyarakat.
Dari perspektif keadilan sosial, pemerkasaan melibatkan memberi orang hak untuk membuat keputusan dan pilihan mereka sendiri dan membolehkan orang bertindak atas keputusan dan pilihan tersebut.


Pemerkasaan boleh dijana dalam individu untuk menangani ketidaksamaan dalam kehidupan mereka, atau ia boleh dijana di seluruh komuniti untuk membantu kumpulan yang lebih besar mendapat kawalan ke atas situasi kehidupan mereka.


Pemerkasaan boleh membawa lebih banyak pilihan dan kebebasan untuk individu dan kumpulan dan boleh menyebabkan mereka lebih terlibat dalam organisasi dan usaha advokasi.


Tambahan pula, pemerkasaan boleh memudahkan penghormatan, hubungan yang kuat dengan orang lain, dan rasa hubungan dengan komuniti yang lebih besar.


Konsep Pemerkasaan


Proses untuk membolehkan pemerkasaan melibatkan lebih daripada sekadar mendapatkan akses kepada kuasa.

Pemerkasaan  juga melibatkan perubahan cara orang berfikir, supaya kesedaran dan pemikiran kritikal berlaku.



Selain itu, pemerkasaan bukanlah sesuatu yang boleh dipaksakan kepada orang lain. Sekiranya individu atau kumpulan cuba menjana pemerkasaan sesama sendiri, beberapa syarat harus diwujudkan bagi memudahkan perkembangannya; ia tidak boleh dipaksa.


Teori pemerkasaan menjelaskan bahawa pemerkasaan melibatkan proses mengubah kepercayaan dan sikap dalam diri atau antara lain, yang kemudiannya membawa kepada perubahan sosial.


Pemerkasaan diterangkan sebagai ekologi yang tertanam dan beroperasi dalam hubungan yang rumit di kalangan individu, kumpulan, dan tetapan komuniti.


Oleh itu, pemerkasaan adalah konsep yang berubah dari masa ke masa dan mengambil pelbagai bentuk bergantung kepada individu.


Kesedaran Kritikal


Aspek dasar teori pemberian kuasa membincangkan perkembangan kesedaran kritikal kepada  mereka yang cuba membuat perubahan dalam pemikiran mereka.


Kesedaran kritikal adalah proses mengiktiraf penindasan dan mengambil tindakan terhadap penindasan yang diperakui.


Teori pemerkasaan menjelaskan perkembangan kesedaran kritikal yang melibatkan tiga proses psikologi: pengenalan
kumpulan, kesedaran kumpulan, dan keberkesanan.



Proses psikologi ini biasanya berlaku satu demi satu, sama ada secara berasingan atau seiring dengan satu sama lain.
Proses pertama melibatkan prosedur pengenalan kumpulan.


Pengenalan kumpulan digambarkan sebagai pengenalan pengalaman dan kebimbangan bersama, keutamaan untuk kumpulan sendiri, budaya dan norma.


Proses psikologi kedua, kesedaran kritikal melibatkan apa yang dipanggil kesedaran kumpulan.


Kesedaran kumpulan adalah pemahaman mengenai perbezaan dalam status dan kuasa di kalangan kumpulan yang berlainan.


Proses ketiga kesedaran kritikal adalah keberkesanan diri dan / atau keberkesanan kolektif, yang merujuk kepada kepercayaan dalam keupayaan untuk melaksanakan tugas atau tanggungjawab yang diberikan.


Sebagai contoh, pemerkasaan yang berkaitan dengan keberkesanan merujuk kepada persepsi seseorang terhadap keupayaan mereka untuk menjana perubahan sosial.


Kesedaran kritikal adalah penyumbang penting kepada pembangunan pemerkasaan kerana kumpulan dan individu percaya kemampuan mereka untuk membuat perubahan dan akan lebih berkuasa.


Kaunseling


Dalam kaunseling, pemerkasaan dilihat sebagai cara untuk menumpukan perhatian kepada isu kekurangan kuasa, yang juga disebut sebagai kekuasaan, dan untuk menengahi peranan kekurangan kuasa dalam pembentukan dan penyelenggaraan masalah sosial.


Isu-isu pemerkasaan sering hadir dalam kaunseling, dengan penekanan terhadap kepercayaan para klien tentang diri mereka sendiri.


Penekanan ini dapat menjana pelanggan untuk menyumbang kepada perubahan, baik perubahan yang mereka inginkan untuk diri mereka sendiri dan perubahan yang mereka ingin lihat pada orang lain.


Sumbangan kepada perubahan ini sering dirujuk sebagai perubahan masyarakat dan sosial.


Peranan pemerkasaan dalam kaunseling mencadangkan cara baru untuk melihat kaunseling, kerana pemerkasaan juga boleh membawa kepada pembangunan program dan dasar yang mewujudkan persekitaran yang perkasa.


Dalam kaunseling, pemerkasaan paling sering dikonseptualisasikan di peringkat individu.


Pemerkasaan individu juga boleh diketahui dan digambarkan sebagai pemerkasaan psikologi.


Pemerkasaan dalam tetapan kaunseling melibatkan bekerja dengan pelanggan untuk membuat perubahan yang mereka ingin buat dalam hidup mereka.


Zimmerman menerangkan tiga aspek individu, atau psikologi, pemerkasaan: intrapersonal, interaksi, dan tingkah laku.


Intrapersonal digambarkan sebagai bagaimana orang berfikir tentang diri mereka dan termasuk konsep seperti keberkesanan diri dan motivasi.


Komponen interaktif merujuk kepada persekitaran sosial dan bagaimana orang berfikir dan berkaitan dengan persekitaran sosial mereka.


Komponen akhir, tingkah laku,  adalah berkaitan dengan tindakan yang diambil oleh orang-orang untuk menguatkuasakan pengaruh mereka terhadap persekitaran sosial dan politik. Ini dicapai melalui penyertaan dalam organisasi dan aktiviti komuniti.


Memahami ketiga-tiga komponen ini adalah penting dalam kaunseling hubungan kerana kekuatan dalam ketiga-tiga komponen itu adalah perlu bagi orang untuk menjadi berkuasa.

Azizi Ahmad Majalah Pendidik Bil 131 11 Januari 2019

Latest Month

August 2019
S M T W T F S
    123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Tags

Powered by LiveJournal.com
Designed by Tiffany Chow