April 2nd, 2019

Sesuaikah STEM?

Tajuk “Jumlah pelajar mengambil STEM kian merosot”  menjadi perhatian lagi.

Apabila ahli politik, pemimpin perniagaan dan ahli akademik bercakap tentang mendidik untuk masa depan, maka ramailah yang berpeluang bercakap dalam akronim iaitu STEM.

Untuk pengetahuan dan makluman saya pernah menulis di Majalah Pendidik mengenai From STEM, STEAM to STREAM Majalah Pendidik Rencana Khas Bil 115 September 2017.



Dan tidak menghairankan juga mengapa artikel NST Leader: Why do we read and write so little? bertarikh 17 Mac 2019 menyebut mengenai betapa mengapa kita tidak atau kurang membaca dan menulis.
 
Sama ada ia mengenai pengajaran pengekodan di sekolah, mereka-bentuk pendidikan untuk masa depan di mana robotik dan interaksi manusia-robot akan menjadi kritikal atau menangani isu-isu keadilan sosial dan kepelbagaian dalam sains gunaan, STEM (sains, teknologi, kejuruteraan dan matematik) semakin banyak menjadi tajuk utama dalam kalangan ilmu pendidikan.

Secara intuitif dan ianya memanglah masuk akal. Badan Forum Ekonomi Dunia (World Economic Forum)  mendakwa kita kini hidup dalam Revolusi Perindustrian Keempat (IR4.0), perkembangan teknologi bergerak lebih cepat daripada yang sebelumnya, dan teknologi sedang dipertanggungjawabkan sebagai sebahagian daripada penyelesaian kepada pelbagai isu desakan manusia, dari perubahan iklim kepada rasuah.

Walaupun ramalan ekonomi di persekitaran bidang automasi dan mekanisasi adalah berbeza-beza, konsensus umum adalah bahawa bidang pekerjaan yang kita sedang melatih sekarang, terutamanya yang masih bersekolah mungkin tidak wujud pada masa mereka cukup dewasa untuk mengambil peranan tersebut.

Sebagai contoh, sekiranya terdapat pekerjaan dalam bidang pengekodan, maka adalah masuk akal untuk mengajar pelajar mengenai ‘kod’.

Begitu juga halnya apabila saya sering ditanya oleh pelajar mengenai pemikiran falsafah sama ada mereka perlu memberi perhatian, dan prospek kerja apa yang menanti mereka pada akhirnya

Walau bagaimanapun, desakan dan tumpuan yang banyak diberikan terhadap STEM di sekolah dan unjuran agar lebih ramai orang menerima latihan dalam STEM menjana risiko yang perlu kita memberi perhatian.

Terdapat neoliberalisme yang wujud dalam membina matlamat pendidikan semata-mata dari segi apa yang mungkin membawa kepada pekerjaan yang selamat.

Mendidik orang untuk pekerjaan mungkin memberi mereka kemahiran dan pengetahuan, tetapi ketika pendidikan hanya terbatas kepada latihan pekerjaan, kita akan menutup pemikiran para siswa untuk hal-hal yang mungkin tidak diterjemahkan ke dalam pekerjaan.

Saya telah membina sebahagian dari karier saya berasaskan falsafah, yang menjadikan saya polar bertentangan dengan pendekatan "pendidikan untuk pekerjaan", tetapi tekanan untuk menjadi "siap sedia untuk  bekerja" bermain di fikiran saya semasa dalam pengajian saya.

Bagaimanakah saya dapat mencari pekerjaan sebagai seorang ahli falsafah atau akademik? Apa yang akan saya lakukan dengan apa yang saya pelajari? Hari ini, saya sering ditanya oleh para pelajar yang memikirkan mengenai falsafah sama ada mereka perlu mengambil perhatian , dan prospek kerja apa yang menanti mereka pada akhirnya.

Ini adalah soalan yang sah,  seperti mana yang mereka tidak suka, ahli falsafah (seperti semua ahli akademik) perlu hidup di dunia nyata.

Dan dengan ramainya ahli PhD, keseragaman akademik dan perkembangan yang semakin kecil untuk kemanusiaan (terima kasih, STEM), bermakna banyak ahli akademik dengan PhD hidup dengan falsafah terpencil sendiri.

Tetapi jika penyelesaian kepada masalah ini adalah untuk mengalihkan orang dari kemanusiaan dan ke dalam disiplin yang lebih sedia untuk pekerjaan , kita akan kehilangan sesuatu yang penting.

Ini adalah kerana di samping (atau yang sebenarnya), sebelum utiliti ekonomi, pendidikan adalah dimaksudkan untuk menjadi formatif.  Ini bertujuan untuk membantu kita menjadi jenis manusia yang sepatutnya kita jadi,  dilengkapi untuk menyelesaikan masalah yang mungkin kita hadapi, dapat hidup dengan baik dengan orang lain dan bersedia untuk memahami dan memahami realiti di mana kita mendapati diri kita berada.

STEM  dan semua yang ditawarkannya tidak boleh semata-mata memberikan pendidikan seperti itu. Dan mereka yang berpengetahuan luas dan berkemahiran teknikal tidak dapat menangani pelbagai masalah membara yang kita hadapi hari ini dan mungkin akan tidak menyampaikan kepada generasi yang akan datang.

Malah, STEM mungkin akan berisiko memburukkan keadaan.

Tetapi apa yang sedang diteliti sekarang adalah sama ada sistem pendidikan yang berintensif teknologi menjadikan mereka dilengkapi untuk melakukan pekerjaan yang mereka hadapi sekarang.

Teknologi yang lebih baik bukanlah satu yang memberi banyak kelebihan utama.

Sekiranya pendidikan akan menjadi penawar kepada angan dan cita-cita kita, ia perlu lebih daripada kemahiran dan utiliti ekonomi.

Kita perlu belajar untuk mengajukan soalan moral sebelum kita bertanya kepada orang teknikal. Ini melibatkan tahap latihan dan kemahiran, tetapi ia juga melibatkan satu set ciri-ciri watak yang cenderung ke arah berfikir di luar diri kita dan menerima perhubungan dan tanggungjawab kita kepada orang lain.

Ini tentunya tidak dihasilkan dari STEM; ia akan datang dari tempat yang sama ia selalu datang dari: interaksi manusia, bercerita, siasatan dan kajian mengenai sesuatu sifat, dan semua kemahiran evaluatif iaitu kemanusiaan.

Azizi Ahmad adalah Guru Prihatin Kuala Lumpur Utusan Malaysia Forum 02 April 2019