?

Log in

No account? Create an account

May 16th, 2019

Kita kurang guru bahasa Inggeris

“Desak guru ambil MUET, NUTP minta menteri campur tangan” adalah berdasarkan cadangan Pusat Pengajaran Bahasa Inggeris (ELTC) yang sebenarnya tidak mempunyai dan cukup peserta untuk memberi latihan kepada mereka yang dimaksudkan.

Desakan yang tidak wajar dari pusat tersebut juga seharusnya mengambil kira kelulusan, kelayakan dan pengalaman guru-guru Bahasa Inggeris memandangkan keperluan yang dikehendaki hanyalah ‘tahap penguasaan atau ‘proficiency’.

Para guru dikehendaki MUET (acuan negara kita) tetapi perlu berada pada tahap penguasaan minimum C1 ‘Common Framework of Reference for Languages (CEFR)’ (acuan Barat).  Adakah MUET kita sama tahap dengan CEFR yang dimaksudkan?

Tokoh akademik juga didapati menegur para guru di sekolah yang didapati tidak cukup mahir untuk menggunakan bahasa Inggeris sebagai medium pengajaran.

Saya berpandangan dan tidak terkejut mengetahui perkara ini kerana walaupun telah lama rancangan memperkasakan Bahasa Inggeris sebagai bahasa pengantar dibincangkan namun masih tiada 'penyelesaian konkrit' dipenuhi untuk mengatasi masalah.

Oleh itu, benarlah gembar-gembur yang menyatakan para lulusan Pendidikan Perguruan yang dilahirkan dari Fakulti Pendidikan dan Institusi Pendidikan Guru tidak 'kompeten' atau cukup mahir untuk mengajar Bahasa Inggeris di sekolah.

Jadinya, ini merupakan sesuatu yang tidak harus dibiarkan dan sedihnya apabila liputan berita pula dengan bangga memuji dan memaklumkan dengan semua orang bahawa kita mempunyai, tenaga pengajar yang hebat lagi dikenali, 'pelatih guru kelas dunia', pelatih siswazah yang bersemangat, dan sebagainya.

Kenapa kita harus 'malu bossku' dalam memberitahu realiti dan kebenaran?

Namun, kita janganlah menunjuk jari untuk mempersalahkan mereka yang telah berusaha ‘memartabatkan penggunaan Bahasa Inggeris’ kerana sudah tentu ia tidak akan berakhir.

Ada juga rakan-rakan yang berbincang cuba mengaitkan tokoh ilmuwan seperti Majlis Profesor Kebangsaan (yang seharusnya membantu tapi sudah dibubarkan rasanya), jika majlis tidak dapat menyediakan penyelesaian konkrit yang sangat baik maka siapa yang lain adalah untuk mengatakan, bercakap, menulis atau mengemukakan jawapan yang terbaik.

Ada juga yang secara sinis, mengaitkan para lulusan PhD yang bergelar ‘Doktor’ dalam Bahasa Inggeris yang ‘memberi syarahan’ di Universiti dan Institut Pengajian Tinggi.

Tidakkah mereka ini yang bertanggungjawab sepenuhya memberi pengajaran, pembelajaran dan pemudahcaraan yang meyakinkan kepada para pelatih maupun lepasan graduan?

Malah YAB Perdana Menteri  pernah  berkata 'kita tidak memerlukan kecerdasan maupun kepintaran mereka; Saya fikir kita mempunyai kecerdasan dan kepintaran dalam diri kita ".

Kita mungkin boleh bertanya, apa yang kita mahukan sebenar dari pendidikan kita terutama dalam menggunakan Bahasa Inggeris sebagai bahasa pengantar.

Kalau kita membaca beberapa karya, artikel, jurnal, apa yang kita perlukan adalah 'guru bahasa Inggeris yang sangat berkesan'.

Kita amat memerlukan untuk melihat akan kualiti guru bahasa Inggeris yang baik.

Melalui beberapa sesi sumbangsaran yang tidak rasmi dengan beberapa rakan saya, kami bersetuju bahawa untuk menentukan status guru dan atau guru bahasa Inggeris yang berkesan, perlulah mereka memiliki imaginasi yang baik, kebolehan berinteraksi, kemampuan inovatif, bebas untuk berfikir sendiri dan kemampuan saling berganding.

Adalah penting bagi para guru mempunyai kuasa imagnasi yang baik kerana beliau akan mempunyai idea-idea baru dan banyak untuk melestarikan persekitaran yang membosankan dan akan dapat membuat pelajar melibatkan diri dalam kelas.

Albert Einstein pernah mengatakan bahawa "imaginasi adalah lebih penting daripada pengetahuan".

Perkembangan dan kemajuan kehidupan manusia hanyalah melalui pendidikan.

Tanpa imaginasi, pendidikan adalah seolah proses intelektual kitar semula, pengetahuan yang sama disampaikan dari guru kepada pelajar dan kembali kepada guru melalui pengujian.

Pendidikan bukanlah sekadar menyampaikan maklumat; ia harus mengembangkan kemahiran seperti imaginasi yang mengubah pengetahuan kita dan memajukan kita sebagai satu spesis kumpulan.

Pengajar yang kreatif dan imajinatif dapat memberi dan menyediakan pengajaran terutama dengan mempelbagaikan bahasa kebiasaan kepada yang aneh dan secukupnya.

Mereka mampu membina imaginatif diri pelajar. Pendidik yang imajinatif mampu menerokai dan membuat perkara-perkara baru.

Pelajar biasanya amat menghargai bimbingan oleh pendidik imaginatif.

Mempunyai keupayaan imaginatif dapat menyemarakkan pemikiran untuk mana-mana pelajar.

Guru yang inovatif adalah orang yang cukup berani untuk mencuba perkara-perkara baru untuk berada di landasan yang sama.

Pelajar didapati kelihatan mesra dengan guru inovatif.

Inovasi bermaksud untuk memperkenalkan perubahan dan idea-idea baru, berani menjadi berbeza dan unik, mampu melakukan sesuatu diluar kebiasaan, bereksperimen perkara-perkara baru dan sentiasa segar.

Seorang guru yang tidak bercakap atau tidak mempromosikan interaksi dalam kelas tidak melakukan perkara yang betul untuk profesion mereka.

Seorang guru perlu memperkasakan pelajar dan membantu mereka mengembangkan kemahiran komunikasi mereka.

Guru harus memberi motivasi kepada pelajar mereka; mewujudkan peluang bagi mereka untuk berinteraksi antara satu sama lain melalui aktiviti hiburan (komunikasi melalui hiburan) seperti melakukan peranan, perbincangan kumpulan, wawancara dengan orang lain, dan lain-lain.

Pelajar perlu bebas untuk membangunkan pemikiran mereka; guru di sini hanya boleh memberi bantuan dan bimbingan.

Pemikiran bebas adalah proses untuk berfikir sendiri, tanpa orang lain yang membimbing anda.

Pemikiran bebas membayangkan pemikiran sendiri, kritikal terhadap apa yang anda lihat dan mendengar dan mempersoalkan maklumat dan andaian tidak rasional.

Sekarang, adakah anda tahu sesiapa dalam kumpulan anda yang merupakan pemikir bebas?

Pemikiran bebas biasanya membantu kumpulan pelajar mengembangkan keinginan dan keupayaan untuk berfikir sendiri.

Pemikir bebas menyumbang banyak kepada pasukan. Tugas pembelajaran bahasa biasa harus bertujuan untuk mengembangkan kemahiran berfikir pelajar.

Selain pemikir bebas, kita dinasihatkan untuk saling bergantung antara satu sama lain atau berharap, kerana ia adalah penting untuk orang yang berjaya.

Tahap-tahap dari peringkat kebergantungan kepada tahap bebas dan seterusnya untuk tahap saling bergantung sangat penting bagi pelajar.

Hubungan interpersonal adalah juga kunci kejayaan dalam dunia berdaya saing hari ini.

Sebagai manusia kita perlu bersosial. Seseorang yang mempunyai keupayaan untuk saling berhubungan satu sama lain boleh menjadi lebih berjaya berbanding jenis yang agak terhad.

Mereka yang saling bergantung menggunakan dialek positif dan memenangi hati individu.

Mereka merupakan yang sopan, menawan, merendah diri, menarik dan berkesan.

Seorang guru atau pendidik linguistik yang imajinatif, inovatif, interaktif, bebas dan saling bergantung dapat berjaya dalam bidang ini dan dapat memimpin siswa dari tahap yang bergantung pada tahap independen dan kemudian menjadi tahap saling berharap.

Azizi Ahmad Utusan Malaysia Forum 16 Mei 2019

Mutual Trust in our own coaches

The article “Move to engage foreign coach marginalizes locals “ was highlighted by the Former Southeast Asian sprint champion, Nazmizan Muhammad dated 15 May 2016.

Many would agree with him considering that the appointment of a foreign coach would only deny qualified local talents the opportunity to serve, would involve much bigger expenditure such as higher wages and other benefits.

A point missing here was ‘the chance to eligible local coaches with excellent record.”

Many would wonder of local coaches who have ‘excellent record’ except that ‘the records’ are only around SEA games or AFF for football.

We must of course not look down on our own people; the reality is we must accept the facts that we have not produced the excellent coaches we called for.

Many of our own ‘excellent coaches’ are not given far chance to excel, and had gone overseas to look for greener pastures.

We had also gone to the habit to ‘sacked’ coaches if found losing matches and games and most would remember that coaches been ‘rested’ whilst holding the post.

In addition, when coaches voice out their grievances they were then suspended.

In the high-pressure world of sport, coaches play a pivotal role and have to balance challenging and nurturing their athletes.

Too much of either and the relationship can fall apart, or cease to be productive.

Read more...Collapse )

Latest Month

August 2019
S M T W T F S
    123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Tags

Powered by LiveJournal.com
Designed by Tiffany Chow