October 2nd, 2019

Pemimpin muda pemimpin lama perlu bijak dan matang

Mungkin benar ramai pemimpin apabila sudah berkuasa dan memegang kuasa akan terus lupa diri dan berubah hati.

Pilihanraya kecil kini silih berganti kerana kekosongan kerusi ahli dewan yang meninggal dunia dan meletak jawatan. Mungkin perlu dan mungkin tidak perlu untuk mengisi kekosongan wakil bergantung kepada keperluan kata beberapa ahli politik.

Namun begitu, adalah jelas apabila melakukan atau pun membuat kenyataan kurang bijak bukanlah halangan untuk mengharungi kejayaan politik. Terkini kononnya sudah berkurangan ahli politik yang ‘kurang atau tidak bijak’ menjadi wakil rakyat sejak PRU-14.

Dari pandangan cetek saya, pendidik juga mempunyai persamaan dengan ahli politik; ini adalah kerana kini mereka yang dikatakan tidak mempunyai kelayakan dan kelulusan universiti tidak akan menjadi ‘perwakilan’ yang bertenaga dan berpengaruh.

Ahli politik yang terpilih sering dikecam jika bereputasi rendah, begitu juga pendidik. Secara amnya, kesilapan dan kelemahan ini adalah berpunca dari ‘ahli politik’ itu sendiri. Tetapi adalah tidak wajar menganggap semua ahli politik mau pun pendidik adalah sedemikian.

Jika memang benarlah perkara ini berlaku, maka seluruh jentera infrastruktur akan runtuh. Andainya kita cuba ‘mengecam keras’ mereka ini, bersedialah menghadapi ‘manipulasi kekuasaan’ mereka jika sanggup.

Ahli politik akan mencipta beberapa dasar yang tidak dijangka melalui kenyataan dahsyat yang sering berubah dan tidak tetap pendirian.



Ramai juga lemah dan tidak sesuai untuk memimpin. Ahli politik menjanjikan penambahbaikan atau melakukan sesuatu yang tidak popular, jelas mereka tidak mengotakan janji. Jaminan hanya mainan bahasa.



Ramai ahli politik didapati hanya mementingkan diri sendiri, tetapi ada yang benar-benar mahukan yang terbaik dan ada juga yang tidak kisah jika mereka mendapat pandangan negatif.

Untuk rekod, bukan semua ahli politik bersikap ‘tidak bijak’, mereka yang berjaya mengekalkan kedudukan atau kerusi melebih dua penggal merupakan mereka yang berjaya mengurus dan mengekalkan strategi terancang dengan baik.

Kita tentunya tidak boleh berasa gembira dengan kekurangan sistem kita sendiri. Kita turut diwakili oleh mereka yang tidak kompeten dan yang tidak masuk akal. Berapa ramaikah wakil rakyat kita yang boleh dianggap sebagai ‘pintar, bijak, versatil’ berbanding ‘yang licik’.



Siapakah diantara wakil rakyat kita sebenarnya sangat pintar dan hebat, tetapi berpura-pura seperti tidak gah. Adakah ini bermakna mereka yang bijak harus berpura ‘bodoh’ untuk mencapai kejayaan politik.



Dari segi logik, kita tentunya ingin mereka yang pintar dan bijak yang memahami pendekatan dan kaedah terbaik untuk melaksanakan tanggungjawab negara dengan cara yang terbaik. Kita akan tertarik dengan demonstrasi kebolehan intelektual yang dipersoalkan.



Terdapat pelbagai faktor ideologi, budaya, sosial, sejarah, kewangan dan lain-lain yang terlibat, kerana politik menggabungkan semua perkara ini, tetapi ada juga beberapa proses psikologi yang diketahui yang mungkin menyumbang kepada fenomena ini.



Ahli politik perlu mempunyai keyakinan yang tinggi untuk meyakinkan orang lain. Dan para ahli politik tahu dan sedar dengannya untuk jaminan dan keyakinan penting dalam politik.



Walau bagaimanapun, kesan Dunning-Kruger mendedahkan bahawa orang kurang pintar biasanya sangat yakin. Sebaliknya orang yang lebih bijak, tidak sama sekali.



Penilaian diri adalah kemahiran metakognitif yang berguna dan memerlukan kecerdasan; jika anda tidak mempunyainya, anda tidak perlu risau kerana secara teknikal anda hanya tidak mempunyai keupayaan untuk melakukannya.



Oleh itu, jika anda ingin orang yang berkeyakinan tinggi untuk mewakili parti politik anda, orang yang bijak akan menjadi pilihan yang kurang sesuai.



Kajian telah membuktikan bahawa apabila seseorang yang yakin melakukan kesilapan, mereka kemudiannya dilabel sebagai ‘kurang dipercayai’.



Ini menjelaskan imej politik yang negatif, terutama kepada individu yang beryakinan tinggi dan yang membuat janji besar dan gagal untuk memastikannya. Hal sebegini membuat orang ramai tidak menyukainya.



Banyak perkara tentang politik adalah kompleks dan rumit. Cubaan untuk mengurus dan mentadbir negara dengan berkesan tentunya mempunyai keperluan dan tuntutan yang berbeza, serta sangat rumit.



Ada banyak pembolehubah yang perlu dipertimbangkan. Malangnya, tidak mustahil untuk menggabungkan semua ini ke dalam acuan mudah gabungan media moden, oleh itu personaliti kecenderungan lebih kerap diperhatikan.



Mereka yang berperibadi kurang bijak lebih yakin, berkemampuan mendesak, dan sebagainya.



Tiada siapa pun menyukai perbincangan subjek intelektual dan kompleks dalam mana-mana keadaan.



Mereka mungkin tidak mempunyai pengalaman dengan masalah ini, atau mungkin merasa terlalu menakutkan untuk terlibat, kerana melakukannya dengan jaya akan memerlukan banyak waktu dan usaha.



Tetapi politik, khususnya demokrasi, memerlukan semua untuk terlibat.



Kajian personaliti menunjukkan bahawa ramai orang mempamirkan orientasi bermatlamat, "pelupusan ke arah membangun atau membuktikan keupayaan dalam situasi pencapaian".



Merasakan bahawa anda secara aktif mempengaruhi sesuatu (contoh pemilihan) adalah motivasi yang kuat, tetapi jika beberapa orang yang berpengetahuan mula menjulurkan kata-kata besar mengenai kadar faedah atau pengurusan defisit amanah kesihatan, ini akan mengasingkan mereka yang tidak mengikuti atau memahami perkara-perkara tersebut .



Jadi jika orang yang yakin mengatakan ada penyelesaian mudah atau janji untuk membuat perkara yang rumit pergi, mereka akan kelihatan jauh lebih menarik.



Hal ini juga ditunjukkan juga melalui Undang-Undang Kesopanan Parkinson, di mana orang akan menghabiskan lebih banyak masa dan usaha yang memfokuskan pada sesuatu yang tidak penting yang mereka fahami daripada sesuatu yang rumit yang mereka tidak faham.



Ia menawarkan lebih banyak ruang untuk sumbangan dan pengaruh. Dan orang suka perkara-perkara remeh, mereka yang kurang pintar mengungkapkan isu-isu besar (tetapi tidak tepat) adalah berpeluang menjadi pemenang.



Manusia amat gemar jika mereka dikaitkan dengan sesuatu yang hebat. Seseorang yang dapat bergambar dengan seorang pemimpin besar akan menjadi bualan sepanjang zaman.



Mereka merasakan mereka seolah-olah terdapat kaitan yang kuat jika dapat bergambar dengan seorang tokoh. Sebaliknya, elitisme adalah kualiti negatif. Kononnya jika mereka yang mentadbir dan mengurus negara, ia adalah suatu sumbangan terhebat di luar norma masyarakat dan ini adalah membimbangkan , perlu ada ‘kesesuaian’ dikalangan pemikiran ahli politik.



Majoriti orang terdedah kepada bias bawah sedar, prasangka, stereotaip dan lebih suka "kumpulan" mereka sendiri. Tiada satu pun daripada perkara-perkara ini adalah logik dan tidak disokong oleh bukti sebenar dan realiti, dan orang tidak suka diberitahu perkara yang mereka tidak mahu dengar.



Semua orang suka dan menyedari status sosial mereka; kita perlu merasakan kita lebih unggul daripada orang lain dalam beberapa cara untuk mengekalkan rasa kita sendiri.



Akibatnya, seseorang yang lebih bijak mengatakan perkara-perkara rumit yang mengandungi fakta yang tidak selesa (tetapi tepat) tidak akan menarik minat sesiapa, tetapi seseorang yang menunjukkan sesuatu yang kurang bijak, tidak mencabar status sosial seseorang, akan mudah mendapat sokongan dan dikatakan lebih baik.



Dan beginilah cara minda kebanyakkan kita gunakan dalam bekerja, walaupun ianya adalah keadaan yang malang.

Azizi Ahmad Free Malaysia Today Pandangan 2 Oktober 2019

Nilai moral terhadap orang tua kian terpinggir

1 Oktober telah dipilih oleh Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu sebagai Hari Orang Tua (Orang Lama) Sedunia.

Menurut statistik penuaan penduduk bagi abad ke-21, mereka yang berusia 60 tahun ke atas kini akan mencecah 1.4 bilion pada tahun 2030.

Malaysia turut terkesan dengan peningkatan ketara dan pesat ini dan Hari Antarabangsa Orang Tuan/Orang Lama bertujuan menyoroti sumbangan mereka kepada masyarakat dan untuk meningkatkan kesedaran mengenai peluang dan cabaran penduduk global yang semakin tua.


Orang tua/lama sentiasa memainkan peranan penting dalam masyarakat sebagai pemimpin, penjaga dan pengekal tradisi.

Namun golongan ini juga terdedah kepada persekitaran mereka seiring dengan usia, ada yang sering dan mula sakit, menjadi kurang upaya dan ada juga jatuh ke dalam kemiskinan.

Yang bertuah mungkin dipelihara oleh keluarga atau kerabat mereka, dan tak kurang yang dihantar ke rumah penjagaan orang tua.

Secara statistik, Pusat Penyelidikan Kesejahteraan Sosial Universiti Malaya mendapati bahawa, pada tahun 2020, terdapat kira-kira 3.5 juta rakyat Malaysia berusia 60 tahun ke atas, dan menjelang 2040, meningkat kepada kira-kira 6.3 juta, iaitu peningkatan kira-kira 20 peratus dari bilangan penduduk keseluruhan Malaysia.

Penduduk Malaysia dikatakan telah bersedia untuk ini. Kerajaan Malaysia dikatakan juga telah menyediakan dan mempunyai kemudahan dan penjagaan kesihatan yang lebih baik untuk orang tua/lama, satu perkara yang perlu kita harapkan.

Yang terkurang adalah rasa hormat kepada warga tua/lama oleh remaja kita, keadaan yang lazim juga di banyak negara.

Contoh tingkah laku yang tidak menghormati termasuk tingkah laku yang tidak berperikemanusiaan, memberi komen yang tidak sensitif, gerak isyarat kasar, penyalahgunaan lisan dan fizikal, buli dan intimidasi fizikal.

Sungguhpun pakar mengatakan dengan pendidikan yang meningkat, terdapat kepekaan dan empati yang lebih besar, tetapi ini juga bergantung pada kualiti pendidikan manusia, yang idealnya, "akan memperluas cakerawala intelektual golongan muda".

Bayangkan gambaran anak-anak muda yang tidak menawarkan tempat duduknya kepada orang yang memerlukan semasa menaiki keretapi, anak muda yang tidak meminta maaf kepada seorang tua ketika terlanggar dan bertembung ketika di pasar raya, atau seorang anak muda memarahi ibu bapanya diatas ketidaksopanan beliau sendiri. Adegan membingungkan sedemikian seakan lumrah dan menjadi lazim.

Antara tahun 1960-an dan 1990-an, kumpulan anak muda melihat golongan tua/lama sebagai "perujuk yang berpengetahuan lagi berpengalaman", kata sebuah kajian pada tahun 2016.

Samada mereka mempunyai pendidikan atau tidak, golongan tua/lama dilihat sebagai orang yang mempunyai "kuasa", dihormati dan mesti dihormati. Sungguh menyedihkan bahawa hari ini ada golongan anak muda berpendidikan beranggapan dan berfikir mereka lebih baik daripada golongan yang ‘berpengalaman dan berpengetahuan’.

Untuk mengatasi "kanser sosial" ini, yang paling jelas adalah kita perlu bermula dari akar umbi; sekolah mesti menitik beratkan pendidikan moral dalam sukatan pelajaran mereka.

Langkah kerajaan untuk mengintegrasikan Pendidikan Sivik dalam lima mata pelajaran, Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, Pendidikan Islam, Pendidikan Moral dan Sejarah adalah satu langkah ke arah yang betul.

Pendidik dan guru juga harus dilatih dalam pendidikan moral dan sivik sebelum mereka dapat memberikan pengetahuan kepada anak-anak kita.

Seorang ahli geriatri mencadangkan bahawa untuk menerapkan nilai moral kita hendaklah melaksanakan tindakan dengan betul untuk menjadikannya berkesan dan bermakna.

Kita perlu mengamalkan apa yang baik untuk diberikan kepada anak-anak kita. Kita semua hendaklah bekerjasama dan seiring membentuk dan memelihara anak-anak kita sebagai warga teladan.

Azizi Ahmad Berita Harian Surat Pembaca 2 Oktober 2019