?

Log in

No account? Create an account

October 4th, 2019

Pernahkah anda bertanya diantara satu sama lain samada anda hebat dan cemerlang atau tidak?

Biasanya yang hebat tidak akan menonjolkan diri mereka tetapi yang berasa diri mereka cemerlang akan menyatakan bahawa mereka sangat berkelayakan seperti mempunyai PhD, mampu memberi penyampaian berkesan, berkemahiran tinggi dan banyak lagi.

Bagaimanapun, dalam kebanyakan masa, tiada siapa yang biasa menyebut tentang kemampuan untuk mencari lebih banyak pengetahuan mengenai kemahiran atau peluang kerja; tidak ada yang mencambah fikiran mereka di luar sempadan pejabat untuk mengetahui lebih banyak daripada yang mereka fikirkan.

Ramai pakar berpendapat bahawa keinginan dan rasa ingin tahu amat penting untuk pertumbuhan dan kecemerlangan pekerja.

Ini adalah berbeza dengan menyibuk atau bersikap hipokrit tentang segalanya adalah terbaik dan menakjubkan.

Kerapkali didalam mesyuarat dipejabat , ada rakan-rakan yang tidak pernah tidak menyatakan kekaguman mereka terhadap sesuatu program yang dijalankan.

Laporan Forum Ekonomi Dunia 2018 menyenaraikan beberapa perkembangan kemahiran yang akan diperlukan di tempat kerja menjelang 2022.

Ini termasuk pemikiran dan inovasi analitik; strategi pembelajaran dan pembelajaran aktif; kreativiti; keaslian dan inisiatif; reka bentuk dan pengaturcaraan teknologi; pemikiran kritikal; analisis; menyelesaikan masalah kompleks; kepimpinan dan pengaruh sosial.

Kecerdasan emosi, penaakulan , penyelesaian masalah dan ideasi, serta analisis sistem dan penilaian juga merupakan kemahiran tambahan yang diperlukan.

Eric Schmidt, ketua pegawai eksekutif Google (2001 – 201) pernah menyatakan: "Syarikat ini berfungsi berdasarkan pertanyaan dan penyoalan, bukan jawapan."

Dalam era kreativiti, semuanya bermula dengan rasa ingin tahu.

Di kebanyakan tempat kerja, para pemimpin mengatakan bahawa mereka menghargai pekerja yang mempersoalkan atau meneroka sesuatu, tetapi penyelidikan menunjukkan bahawa sebahagian besarnya menyembunyikan rasa ingin tahu, kerana takut akan meningkatkan risiko dan menjejaskan kecekapan.

Semasa memberikan ceramah kerjaya di Seminar Tahunan Perakaunan Awam Institut Penyelidikan Uganda (ICPAU) yang ke-24 di Imperial Royale Beach Hotel baru-baru ini, Peter Kimbowa, perunding perniagaan di IFE Consultancy, memberikan penekanan tentang keperluan untuk rasa ingin tahu di tempat kerja.

Rasa ingin tahu meningkatkan penglibatan dan kerjasama. Orang yang ingin tahu membuat pilihan yang lebih baik, meningkatkan prestasi institusi mereka, dan membantu mereka menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran yang tidak menentu dan tekanan luar.

Para pemimpin harus menggalakkan rasa ingin tahu dalam diri mereka dan mengajak kakitangan dengan membuat perubahan kecil terhadap reka bentuk organisasi mereka dan cara mereka menguruskan pekerja mereka.

Diantara strategi yang menggalakkan ‘rasa ingin tahu’ ditempat kerja adalah:

Mengambil dan menggajikan pekerja yang berfikiran ingin tahu

Orang yang dikaitkan dengan kemahiran mendalam seperti pemikiran kritis, analisis, penyelesaian masalah, dan ideasi, membolehkan mereka menyumbang kepada proses kreatif di ruang kerja. Kemahiran ini membantu mereka cemerlang dalam disiplin yang diceburi; kualiti yang memerlukan empati dan rasa ingin tahu di tempat kerja

Bersikap Ingin Tahu

Pemimpin boleh menggalakkan rasa ingin tahu di seluruh organisasi mereka dengan menjadi diri sendiri yang ingin tahu; dengan bertanya soalan dan benar-benar mendengar maklumbalas atau respon.

Apabila pekerja mengakui tidak mengetahui sesuatu jawapan; ia adalah jelas bahawa adalah tidak mengapa untuk dibimbing oleh pemimpin.

Penekanan matlamat pembelajaran baru

Kita perlu menyoal diri dengan: "Apa yang boleh saya pelajari?" Membangunkan kecekapan, memperoleh kemahiran, menguasai situasi baru dan sentiasa bersedia untuk peranan / tugas yang tidak dijangka dan bukannya matlamat prestasi (mendapatkan sasaran, membuktikan kecekapan kita dan mengagumkan orang lain) pelbagai bidang.

Benarkan kakitangan meneroka dan mengembangkan minat mereka

Sesuatu organisasi boleh memupuk rasa ingin tahu dengan memberi masa dan sumber kepada kakitangan untuk meneroka minat mereka. Apabila pekerja mempunyai peluang untuk mengembangkan minat mereka, (menurut penyelidikan), mereka tidak hanya rasa ingin tahu, tetapi juga menjadi lebih yakin tentang apa yang dapat mereka capai dan menjadi lebih berjaya di tempat kerja.

Adakan Hari "mengapa?", "bagaimana jika ...?" dan "bagaimana mungkin kita ...?"

Untuk menggalakkan rasa ingin tahu, para pemimpin sepatutnya mengajar pekerja 'Bagaimana untuk mengajukan soalan yang baik'.
Seperti mana-mana ibu bapa, 'Kenapa?' adalah soalan berterusan dalam perbendaharaan kata anak-anak kecil, yang berperasaan tidak pernah puas untuk memahami dunia di sekeliling mereka.

Mereka tidak takut untuk bertanya, dan mereka tidak bimbang sama ada orang lain percaya mereka sudah pasti tahu jawapannya.

Pemimpin harus menitikberatkan nilai pembelajaran dengan memberi reaksi positif kepada idea-idea yang biasa-biasa; yang boleh menjadi papan luncur kepada yang lebih baik.

Melalui perasaan ingin tahu, kita mengurangkan kesilapan membuat keputusan yang remeh. Apabila rasa ingin tahu dicetuskan, kita kurang cenderung untuk menjadi mangsa pengesahan dan stereotaip.

Rasa ingin tahu membawa kepada penggubalan alternatif.

Ia menggalakkan lebih banyak inovasi dan perubahan positif dalam peranan kreatif dan bukan kreatif.

Apabila kita menghadapi penasaran, kita melihat keadaan sukar dengan lebih kreatif.

Kajian mendapati bahawa rasa ingin tahu dikaitkan dengan reaksi defensif yang kurang kepada tekanan dan mempunyai reaksi kurang agresif terhadap provokasi.

Di samping itu, ia mengurangkan konflik kumpulan.

Rasa ingin tahu menggalakkan ahli pasukan untuk meletakkan diri mereka dalam situasi orang lain dan mengambil minat terhadap satu sama lain daripada berfokus pada perspektif mereka sendiri.

Rasa ingin tahu juga menggalakkan komunikasi yang lebih terbuka dan prestasi pasukan yang lebih baik.

Azizi Ahmad adalah seorang pendidik senior

Tags:

Latest Month

November 2019
S M T W T F S
     12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Tags

Powered by LiveJournal.com
Designed by Tiffany Chow