February 16th, 2020

Remaja kita tidak gemar bersukan

Jika dilihat dari segala dan kemudahan dan faedah yang disediakan, agak menghairankan dan mungkin juga tidak mengejutkan didapati bahawa remaja dan remaja yang berusia diantara 18 hingga 21 tahun berhenti bermain sukan.

Tidak terfikir sesungguhnya mereka yang berjaya memasuki institusi pengajian tinggi kelihatan hilang minat dan agak tidak gemar mengeluarkan peluh dan hanya menumpukan kepada pengajaran dan pembelajaran. Betulkah?


Menurut kajian oleh National Alliance for Sports, lebih daripada 70 peratus remaja hilang minat dan tidak lagi mahu bersukan apabila mereka memasuki peringkat sekolah menengah.

Sesetengah mungkin mengambil rehat, ada yang beralih ke sukan lain, tetapi banyak yang meninggalkan sukan sama sekali.

Sukan dan permainan tidak lagi menyeronokkan lagi. Adakah ini sebab utama remaja berhenti dari bermain sukan?

Dua perkara mungkin menjadi pendapat yang berasas. Apabila anda semakin meningkat usia, ia menjadi lebih berdaya saing. Sesetengah kanak-kanak dan remaja mengambilnya dengan sangat serius, namun masih ada mereka yang bermain kerana suka dan bersenang-senang, dan anak-anak yang hanya cintakan permainan boleh dimatikan dengan intensiti. "

Kemungkinan juga, sukan permainan sudah menjadi kompetitif. Seorang kanak-kanak mungkin menyedari bahawa mereka tidak boleh bersaing di peringkat yang mereka diperlukan. Dan, mereka tidak bersedia untuk mendedikasikan diri mereka untuk satu sukan tunggal, dan malangnya itulah yang diharapkan anak-anak sekarang.

Tidak perlu dikatakan, apabila sukan menjadi serius dan hanya kemenangan menjadi matlamat utama, yang cenderung berlaku di sekeliling sekolah menengah, ia memberi tekanan yang luar biasa kepada remaja dan tidak banyak keseronokan dapat dirasai dalam hal itu.

Sebagai permulaan, terdapat tuntutan fizikal jadual latihan yang ketat. Laporan kecederaan dikalangan ahli sukan yang berkaitan dengan sukan semakin meningkat, dan oleh kerana itu sebahagian besarnya atlet muda kini bermain hanya satu sukan sepanjang tahun.

Tekanan emosi juga amat sukar untuk ditangani remaja. Ini boleh datang dari jurulatih, yang terlalu sering mengambil berat tentang kemajuan prestasi daripada keseluruhan kesejahteraan atlet mereka, dan dari ibu bapa, yang mahu anak-anak membuktikan prestasi remaja mereka dan pasukan.

Dalam usia muda, mereka hanya dikehendaki “menang dan menjuarai” dan ini telah menyebabkan tekanan itu begitu banyak.

Semua orang mahukan kemenangan. Menjadi pemenang adalah perasaan yang terbaik. Tiada siapa yang akan menafikannya. Tetapi, kita harus lihat semula tentang tujuan kita bermain dan bersukan.

Apakah matlamat kita untuk remaja dan sukan?

Ia memberi manfaat kepada remaja untuk terlibat dalam sukan, tetapi perkataan yang betul di sini ialah penglibatan.

Pertama sekali, pertimbangkan mengapa remaja anda bermain sukan. Keseronokan adalah alasan yang memadai, tetapi jika anda menghitung kemuliaan dan kehebatan dari kerjaya bersukan, anda perlu realistik.

Di Malaysia , mereka yang melanjutkan pengajian diperingkat pengajian tinggi dan diberi biasiswa kebanyakkannya hanyalah mereka yang pernah dan sedang mewakili negara dan itu pun dalam bidang sukan juga.

Yang mengatakan, bermain sukan pasti dapat membantu remaja anda mendapatkan peluang kemasukan ke kolej yang kompetitif, serta mendapat bantuan meritnya, perlu berfikir semula.

Yang penting dan utama adalah keputusan peperiksaan akademik yang membolehkan anda melanjutkan pengajian.

Sekiranya anak anda berada jauh di bawah keperluan kemasukan kolej, dia tidak akan diterima masuk, tanpa mengira bakatnya di padang permainan. Sudah waktunya untuk menilai semula.

Apabila remaja kita berjaya, kita tidak boleh tidak berasa bangga. Tetapi, terlalu banyak pelaburan dalam prestasi sukan remaja adalah sesuatu yang membimbangkan.

Tanyakan kepada diri sendiri adakah sangat penting untuk remaja anda menjadi hebat di dalam permainan besar.

Apa yang penting di sini, adalah remaja memiliki pengalaman sukannya.

Dalam erti kata lain, ia bukan tentang anda (dan ini bukannya mengenai kemuliaan atau kegagalan sukan masa lalu anda).

Ego ibu bapa mempunyai banyak kaitan dengan masalah ini, ibu bapa yang biasanya akan lebih teruja dari kejayaan sebenar anak mereka.

Salah satu cara untuk menyokong penglibatan sukan anak remaja kita adalah untuk menyedari bagaimana kita bertindak pada hari permainan dan sama pentingnya semasa pulang ke rumah.

Samada ada anak remaja kita bermain dengan baik atau tidak, kita harus memberi sokongan sepenuhnya ketika menang atau kalah.

Jurulatih yang baik juga boleh mengubah kehidupan anda. Jurulatih yang buruk akan membuat remaja anda sengsara dan, lebih buruk, terlepas semua pelajaran kehidupan berharga yang boleh ditawarkan oleh sukan.

Ramai jurulatih sekolah terlepas pandang tentang mengapa mereka berada sebagai seorang jurulatih. .

Mereka diambil bekerja bukan sahaja untuk membangunkan kemahiran fizikal anak-anak kita, tetapi untuk mengembangkan bakat pemimpinan, mengajar kesukanan, kerja berpasukan, dan sebagainya.

Banyak jurulatih tidak berupaya menyediakan persekitaran ini , dan anak-anak kita terpaksa membayarnya.

Azizi Ahmad Mingguan Amanah Forum Edisi 189 16-22 Feb 2020

Tidak matang salahkan ibu Syed Saddiq

Syed Saddiq Syed Abdul Rahman kecewa selepas warga maya menghina ibunya Sharifah Mahani Syed Abdul Aziz merupakan satu lagi gangguan terhadap Menteri Belia dan Sukan.

Petikan turut menunjukan seorang warga maya menyokong Sharifah Mahani bersara kerana mengajar anaknya berbohong sebagai ahli politik.

Namun ramai warga maya menyanggah hinaan itu kerana Sharifah Mahani sama sekali tidak terlibat dalam arena politik.

Kekecewaan Syed Sadiqq seharusnya tidak terus dijadikan kecaman oleh warga maya.

Pada pandangan saya, ibu beliau tidaklah harus disalahkan, kalau nak mengata sekali pun, seharusnya kenalah berbunyi ‘salahkan ibu bapa kerana apa yang mereka lakukan kepada anda’.

Tetapi kenapa pula kedua ibubapa dibabitkan, mereka hanya ibubapa yang melahirkan dan membesarkan anak mereka.

Syed Sadiqq sendiri sudah dewasa dan tahu apa yang beliau lakukan dan sudah berfikir dengan matang apabila beliau menceburi politik (walaupun dalam usia beliau sebagai menteri paling muda).

Yang mengecam beliau sepatutnya tidak berbuat demikian tetapi seharusnya memberi peluang Menteri muda tersebut memperbaiki diri jika beliau didapati tidak menjalankan tugas dan tanggungjawab yang diamanahkan.

Baik, sebagai warga yang berprinsip, cuba tanya soalan ini terhadap diri sendiri; adakah ibu atau bapa patut disalahkan dalam hal sebegini.

Pendapat saya, ya dan tidak.

Saya berdiri dengan kenyataan saya bahawa anda perlu menyalahkan ibu bapa anda.

Anda mungkin telah membebankan diri untuk menyalahkan diri sendiri, dan memalukan, selama bertahun-tahun dan anda tidak boleh membuangnya dari tanggungjawab anda.

Sebaliknya, anda perlu melepaskan beban itu kepada mereka yang layak dan sepatut mendapatnya.

Mana-mana ibu bapa akan membesarkan anak-anak mereka dengan cara yang tidak layak dan ramai juga yang akan menderita , itulah realiti mudah.

Tetapi ia tidak begitu mudah. Saya sebenarnya tidak mencadangkan bahawa mereka adalah orang yang tidak baik atau bahawa mereka adalah musuh  yang kekal.

Mana ada ibubapa yang mahukan anak mereka tidak baik atau tidak berjaya.

Mereka mungkin tidak memperlakukan anda seperti yang mereka lakukan dengan secara niat atau sengaja.

Mereka mungkin membesarkan anda dengan secara yang kita tidak gemari  kerana keadaan siapa mereka, bukan siapa anda.

Satu perkara yang orang sering lupa adalah bahawa ibu bapa adalah juga manusia dan mereka mungkin telah menjadi mangsa ibu bapa mereka sendiri dan persekitaran yang mereka turut membesar.

Realiti menjadi lebih rumit apabila anda menyedari bahawa ibu bapa anda, seperti kebanyakan ibu bapa, menyalurkan keperluan mereka kepada  anda; satu bentuk keturunan yang bukan genetik kerana sebab keperluan mereka juga dan mereka mungkin menyampaikannya kepada anda tanpa kesedaran atau pemahaman.

Jadi kita mungkin boleh menyalahkan ibu bapa kerana anda menjadi anda disebabkan pembawaan didikan mereka; ia adalah kesalahan mereka dan anda tidak perlu menanggung beban yang menyalahkan dan memalukan.

Tetapi kita harus  maafkan mereka. Realiti rumit yang saya sebutkan adalah sebenarnya ibu bapa anda amat menyayangi dan menyukai anda dan, walaupun tidak secara terang-terangan , mereka pastinya mahu apa yang terbaik untuk anda.

Mereka mungkin telah melakukan yang terbaik dengan apa yang mereka ada.

Malangnya, ia tidak cukup baik dan ia memberikan inersia hayat anda pada trajektori yang tidak sihat.

Tetapi itu mungkin perkara yang lepas dan ini adalah sekarang, jadi jangan terus menyalahkan mereka dan menjadikan mereka bertanggungjawab untuk siapa anda sekarang.

Jika anda sebagai seorang dewasa dan terus menyalahkan  dan mempertanggungjawabkan mereka untuk kehidupan anda, jelas anda  bukan sahaja kebudak-budakan, tetapi juga tidak produktif; ia tidak mengubah keperluan anda kembali kepada keperluan dan ia tidak membantu anda mengubah perjalanan hidup anda dalam arah yang sihat.

Anda tidak sepatutnya diperlakukan seperti cara anda dibesarkan dan anda tidak sepatut menanggungnya sekarang.

Tetapi bukan ibubapa anda yang melayan anda dengan teruk sekarang, tetapi anda sendiri.

Ia adalah inersia hidup anda; pemikiran, emosi, dan tindakan anda yang bertujuan untuk memenuhi keperluan anda-yang terus mendorong anda ke jalan yang buruk.

Jadi, menyalah dan memarahi ibu bapa anda atau cuba mengubahnya sekarang tidak akan membantu anda (anda tidak akan dapat mengubahnya juga).

Anda perlu menukar dan merubah diri anda dengan mengambil tanggungjawab untuk siapa anda sekarang.

Anda mesti membuat komitmen untuk melepaskan keperluan anda dan menyambung semula dengan kehendak anda.

Akhir sekali, anda mesti memastikan bahawa, walaupun hidup anda mungkin tidak seperti yang anda angankan sejak kecil atau di jalan yang anda mahu sehingga ke tahap ini pada masa dewasa, anda boleh mengubah inersia hayat anda supaya pada hasrat yang anda inginkan untuk sisa kehidupan anda.


Azizi Ahmad Malay Mail Projek MMO Pendapat 16 Februari 2020